Selasa, Oktober 19, 2021
Eropa

“Yunani terus gunakan bahasa ancaman terhadap Turki”

ANKARA

Athena terus menggunakan bahasa ancaman terhadap Turki, kata Menteri Pertahanan Hulusi Akar, Minggu.

Hulusi Akar menyerukan tetangga Turki itu untuk meninggalkan tindakan dan kata-kata provokatif mereka.

“Yunani harus melihat bahwa ia tidak bisa kemana-mana dengan sikap ekspansionis, pendekatan dan perilaku provokatif serta kebijakan ini jauh dari matematika, alasan dan pemahaman, dan tidak berarti apa-apa selain mengejar harapan yang sia-sia,” kata Hulusi Akar di Edirne, provinsi barat laut yang berbatasan dengan Yunani.

Ditemani oleh para jenderal tinggi angkatan darat, Akar memeriksa langkah-langkah yang diambil di sepanjang perbatasan Yunani.

Kepala pertahanan itu menegaskan kembali bahwa Turki mendukung penyelesaian masalah di Laut Aegea melalui hubungan bertetangga yang baik dan dialog serta sejalan dengan hukum internasional.

“Kami berharap dan bertujuan agar rakyat kedua negara hidup sejahtera, tetapi kami kesulitan menjelaskannya,” kata Akar merujuk pada Athena.

Akar menyebut bahwa dialog timbal balik dan positif tentang kerja sama dalam memerangi kebakaran hutan yang melanda kedua negara bulan lalu, tetapi ia juga mengkritik “provokasi dan tindakan agresif yang melanggar hukum” oleh pihak Yunani.

“Kami mengharapkan semua orang, terutama administrator tetangga kami Yunani, untuk melihat bahwa memiliki hubungan baik dengan tetangga juga penting bagi orang-orang negara tetangga. Tapi sayangnya, kami terus-menerus menghadapi provokasi, tindakan agresif yang melanggar hukum dan wacana dari pihak Yunani.”

Dia mengatakan Athena mencoba membatasi pergerakan Ankara dengan mengklaim wilayah laut dan wilayah udara, menambahkan bahwa tidak mungkin untuk sampai ke mana pun dengan cara ini dan bahwa mereka harus melihat ini dengan sangat jelas.

Turki akan melindungi hak-haknya, kata menteri itu.

“Mereka membuat tuntutan seolah-olah mereka adalah satu-satunya pemilik Laut Aegea dan terlibat dalam upaya militerisasi semua pulau. Mereka terus-menerus membuat pernyataan menuduh dan provokasi terhadap Turki,” ungkapnya.

Baca juga  Erdogan berjanji beri respon yang pantas untuk Yunani di Mediterania

Akar menggarisbawahi bahwa Yunani telah melakukan militerisasi 16 pulau dari 23 pulau yang berstatus demiliterisasi menurut kesepakatan.

“Tidak mungkin menerima ini,” kata Akar.

 

Krisis pengungsi

Terkait krisis pengungsi, Akar mengatakan itu tidak boleh dianggap sebagai masalah yang hanya menyangkut Turki.

“Kami mengharapkan semua orang, terutama Uni Eropa, untuk bertanggung jawab atas masalah ini,” katanya.

Tidak dapat diterima bahwa Yunani mendorong pengungsi kembali dan memaparkan mereka pada praktik tidak manusiawi, tambahnya.

Turki baru-baru ini mengalami peningkatan pengungsi, terutama dari Afghanistan.

Kekhawatiran telah meningkat atas kemungkinan lonjakan migran dari Afghanistan karena penarikan Amerika Serikat dari negara itu setelah dua dekade.

Dalam lingkup memerangi migrasi tidak teratur, tembok beton sepanjang 243 kilometer (151 mil), di atasnya dengan kawat berduri dan dikelilingi oleh parit, sedang didirikan di sepanjang perbatasan Turki sepanjang 534 kilometer dengan Iran.

Turki bukan satu-satunya negara yang memasang penghalang; tetangganya Yunani baru saja menyelesaikan pagar 40 kilometer dan sistem pengawasan untuk mencegah migran yang masih berhasil memasuki Turki dan mencoba mencapai UE.

Sumber: Daily Sabah

5 1 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x