Selasa, Oktober 19, 2021
Kolom

[KOLOM] Turki kini jadi ‘surga’ bagi warga Palestina

KOLOM.

Pertanyaan pertama yang diajukan kepada Anda di Turki sering kali adalah “Dari mana Anda berasal?” Ketika Anda mengatakan, “Palestina”, mata orang Turki menyala, karena orang-orang mencintai Palestina dan warga Palestina. Palestina adalah hal sangat populer di Turki.

Selain itu, meskipun Istanbul khususnya terkenal dengan masjid-masjidnya yang agung, ada cinta yang besar di sana untuk Yerusalem dan Tempat Suci Al-Aqsa dan masjid-masjidnya, termasuk Kubah Batu. Banyak jalan-jalan Turki berisi papan iklan berbahasa Arab yang mengiklankan toko-toko dan restoran-restoran Palestina, sering kali dinamai berdasarkan tempat-tempat di Palestina yang diduduki.

“Saya telah tinggal di sini selama 30 tahun dan saya dapat mengatakan bahwa orang-orang Palestina diperlakukan dengan sangat baik di Turki,” kata Hazem Antar, Presiden Komunitas Palestina di Turki. “Selama bertahun-tahun, setiap pemerintah Turki telah sepakat dengan suara bulat tentang dukungan untuk perjuangan Palestina dan rakyat Palestina.”

Warga Palestina di Turki, katanya kepada saya, memiliki standar hidup yang sangat baik dibandingkan dengan komunitas lain.

Hubungan seperti itu, serta agama yang sama dan budaya serupa, telah menjadikan Turki tujuan yang menarik bagi orang Palestina. Proses visa yang relatif empati menjadikan Turki tempat yang mudah untuk dikunjungi. Bahkan, sekarang ada sekitar 30.000 anggota komunitas Palestina di negara itu.

“Palestina adalah komunitas Arab tertua di Turki, yang berdiri secara resmi pada tahun 2004,” ungkap Hazem Antar. “Komunitas memiliki tiga bagian berbeda: penduduk yang lebih tua telah berada di sini selama 30 tahun atau lebih, seperti saya; kelompok kedua tiba setelah revolusi Musim Semi Arab; dan yang ketiga adalah pengungsi dari Suriah.”

Dia menegaskan bahwa migrasi warga Palestina ke Turki selama 30 tahun terakhir dan lebih telah menghasilkan warisan budaya dan ikatan sosial yang kaya dengan rakyat Palestina. Memang, Turki kini menjadi tujuan pilihan bagi warga Palestina dari Jalur Gaza pada khususnya.

Baca juga  Setelah menghina Nabi Muhammad, Macron akan kalah di semua lini

Setiap kali Mesir membuka Perbatasan Rafah, warga Palestina mencoba melarikan diri dari kehidupan di bawah blokade yang dipimpin Israel. Banyak yang menuju ke Turki. Proses visa yang sederhana, keramahan Turki, dan kemudahan di mana orang dapat menetap di sana dan disambut, menjadikannya tawaran yang menarik. Turki juga dilihat sebagai pintu gerbang yang memungkinkan menuju ke Eropa.

Pada suatu waktu, paspor Palestina diklasifikasikan sebagai salah satu dari sepuluh terlemah di dunia. Namun demikian, menurut kepala Asosiasi Agen Perjalanan dan Pariwisata di Jalur Gaza, Wasim Mushtaha, antara 2.800 dan 3.500 aplikasi visa untuk Turki diterima setiap bulan, terkadang lebih.

Salah satu warga Palestina dari Jalur Gaza yang telah melakukan perjalanan ke Turki adalah Alaa Mahdi Kudaih. Dia pergi belajar di sana pada tahun 2018 setelah mendapatkan beasiswa penuh dari pemerintah Turki. Kudaih adalah mahasiswa tahun ketiga di Departemen Psikologi Universitas Sakarya. Program beasiswa ini adalah salah satu yang paling terkenal di dunia, membantu lebih dari 17.000 siswa dari seluruh dunia. Beasiswa ini memberi siswa tiket perjalanan, asrama universitas, makanan, uang bulanan tetap dan asuransi kesehatan gratis.

“Turki memberi saya kesempatan untuk melanjutkan studi, bekerja dan kemudian dapat kembali ke rumah dalam posisi yang kuat,” kata Kudaih. Peluang kerja bagi warga Palestina di Turki seringkali tersedia bahkan jika mereka tidak ahli dalam bahasa Turki, yang merupakan keuntungan besar. “Ada rasa hormat untuk orang Palestina melampaui kebangsaan Arab lainnya,” ungkapnya.

Hind Khoudary adalah seorang jurnalis Palestina dari Jalur Gaza. Dia memiliki alasan yang berbeda untuk pergi ke Turki tahun lalu, karena dia ingin bertemu saudara laki-lakinya di Jerman, dan Turki adalah pilihan terbaik sebagai tempat transit sementara dia menunggu visa. Sayangnya, dia tidak bisa bepergian ke Jerman karena pandemi Covid-19, jadi dia memutuskan untuk tinggal di Turki. “Mengubah alasan saya berada di Turki tidak sulit, karena ada banyak orang dari Gaza di sini,” jelasnya. Perpaduan budaya Barat dan Timur yang sengit bukanlah halangan, karena sisi timur memudahkan warga Palestina untuk berintegrasi.

Baca juga  Benarkah Turki memusuhi negara-negara dan warga Arab?

“Saya tidak pernah merasa terasing di sini di Turki, di mana banyak dari kami dari Gaza. Karakter religius dan Islam mendominasi masyarakat Turki, dan mudah untuk mendapatkan produk Arab.”

Turki selalu menjadi ciri migrasi bahwa orang cenderung berkumpul di tempat yang mereka rasa di rumah, dan orang-orang Palestina di Turki telah menciptakan sebuah rumah dari -rumah yang menarik bagi orang lain. Itu saja sudah cukup untuk membuat Turki menjadi tujuan utama bagi warga Palestina di mana pun mereka berada, terutama mereka yang berasal dari Jalur Gaza yang terkepung.

Sumber: MEMO

votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x