Minggu, Oktober 2, 2022
Asia

Jenderal Turki pimpin komando NATO di Afghanistan

Jenderal Turki pimpin komando NATO di Afghanistan - Turkinesia

TURKINESIA.NET – KABUL. Brigadir Jenderal Selçuk Yurtsizoğlu telah mengambil alih Komando Pusat Latih, Nasehat dan Bantuan  pimpinan NATO di Kabul, kata juru bicara NATO Oana Lungescu pada hari Rabu.

“Dengan 600 kontingennya yang kuat, Turki adalah kontributor penting untuk misi Dukungan Tegas di Afghanistan,” katanya di akun Twitternya.

Penasihat kepresidenan Turki, Gülnur Aybet, juga mengucapkan selamat kepada Yurtsizoğlu atas keberhasilannya.

Turki dengan kontribusinya terhadap perdamaian dan stabilitas di Afghanistan sejak 2002, telah memenangkan hati rakyat Afghanistan, kata Gulnur.

Turki telah menjadi salah satu negara terkemuka yang memberikan kontribusi terbesar kepada NATO dalam hal misi, operasi, dan anggaran bersama.

Turki bergabung dengan aliansi militer 29 negara, Amerika Utara dan Eropa pada tahun 1952. Negara tersebut juga telah memberikan bantuan angkatan laut permanen kepada misi NATO di Laut Aegea di samping memimpin inisiatif regional, termasuk kegiatan Standing NATO Maritime Group (SNMG) di wilayah Laut Hitam.

Turki juga menjadi tuan rumah bagi banyak inisiatif NATO. Ada markas besar NATO di provinsi Izmir barat, sebuah pangkalan udara di provinsi Adana selatan, satu lagi di Diyarbakır dan Korps Penyebaran Cepat NATO di Istanbul. Turki juga menjadi tempat bagi radar AN / TPY-2 di provinsi Malatya timur sebagai bagian dari proyek perisai rudal organisasi itu.

Selain itu, pada tahun 2018 saja, Turki menyumbangkan $ 101 juta (TL 826,33 juta) untuk pendanaan bersama NATO.

Hubungan Turki-Afghanistan

Hubungan diplomatik antara Turki dan Afghanistan dapat ditelusuri kembali ke tahun 1919, tahun ketika Afghanistan memperoleh kemerdekaannya. Turki kemudian menjadi perwakilan diplomatik pertama yang diresmikan di ibu kota Afghanistan, Kabul. Kedua negara semakin memperkuat hubungan dengan penandatanganan Perjanjian Aliansi Turki-Afghanistan pada 1 Maret 1921.

Baca juga  Turki bahas pembelian tambahan S-400 dengan Rusia

Selain itu, Afghanistan menjadi negara kedua yang mengakui Majelis Nasional Agung Turki (TRNC) selama perang kemerdekaan Turki. “Saat kami merayakan seratus tahun hubungan diplomatik, kami ingin lebih mengembangkan kerja sama kami di setiap aspek di tahun yang istimewa ini; berharap kekerasan yang sedang berlangsung di Afghanistan berakhir dan perdamaian dan ketenangan abadi akan berlaku di negara itu,” tambah kementerian itu.

Turki memiliki peran mendasar dalam proses perdamaian dan stabilitas Afghanistan dan selalu mendukung dalam menjaga perdamaian dan ketenangan di wilayah tersebut.

Pada tahun 2020, dalam rangka hubungan baik kedua negara, Turki berjanji untuk memberikan $ 75 juta bantuan ke Afghanistan dan juga bertindak sebagai mediator antara Afghanistan dan Pakistan dalam masalah-masalah terkait terorisme.

Sumber: Daily Sabah

5 1 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: