Jumat, Agustus 12, 2022
InternasionalSejarah

Keluarga kenang korban pembantaian Dürümlü

TURKINESIA.NET – DIYARBAKIR. Warga distrik Dürümlü di provinsi Diyarbakır mengenang tiga tahun peristiwa pembantaian 16 warga sipil oleh kelompok teroris PKK. Warga memberi penghormatan kepada mereka yang tanpa sadar telah mencegah terjadinya serangan yang lebih besar.

Teroris PKK yang membajak sebuah truk dari provinsi Bingöl telah memuatnya dengan 15 ton bahan peledak. Truk tersebut dibawa ke distrik Sur Diyarbakır pada 12 Mei 2016 untuk diledakkan di daerah lain.

Ketika penduduk setempat curiga terhadap truk yang diparkir, para militan melarikan diri dan melaju ke arah Dürümlü. Ketika penduduk setempat mendekati mereka, para teroris meledakkan truk, menewaskan 16 orang di tempat kejadian dan melukai 26 lainnya. Semua korban yang tewas di sana memiliki hubungan kerabat, dan ledakan itu adalah serangan besar-besaran terakhir oleh kelompok teroris, setelah itu pemerintah Turki mengambil tindakan keras tanpa henti yang secara signifikan mengurangi jumlah dan serangan para pemberontak tersebut.

“Rasanya masih seperti kemarin,” kata Hacelebi Yaman, yang kehilangan dua saudara laki-lakinya, paman, sepupu dan keponakannya dalam serangan itu.  “Semoga kutukan Tuhan ada pada mereka,” katanya tentang para teroris.

Yaman tidak berada di tempat kejadian hari itu tetapi dengan lancar mengingat apa yang terjadi. “Kami pergi bersama untuk meratapi seorang paman [yang meninggal sehari sebelumnya]. Saya sakit kepala dan pergi ke rumah. Saya berbaring di tempat tidur ketika saya merasakan sesuatu terjadi. Itu seperti sesuatu yang jatuh di rumah, tetapi ada keheningan. Aku memanggil saudara laki-lakiku [yang meninggal dalam serangan itu], tetapi ponselnya dimatikan. Lalu, aku memanggil ayahku, dan dia berulang kali bertanya, “Apakah kamu masih hidup? Kamu masih hidup?” Saya bertanya kepada mereka apa yang terjadi dan dia mengatakan kepada saya, “Tidak ada yang tersisa.” Saat itulah saya menyadari bahwa sesuatu yang sangat buruk telah terjadi,” kata Yaman, menceritakan hari itu kepada İhlas News Agency (IHA).

Baca juga  Tanker Rusia tabrak kapal Turki di Bosphorus, 3 tewas

Ledakan itu menyebabkan 36 anak menjadi yatim dan 8 wanita menjadi janda.

Nesibe Yaman, seorang wanita berusia 63 tahun yang kehilangan kedua putranya, mengatakan. “Mereka membunuh mereka tanpa alasan. Mereka membunuh kami juga,” kata Yaman sambil menangis. “Orang-orang ini bermimpi dan semuanya terputus. Saya tidak tahu harus berkata apa selain menangis,” katanya kepada Anadolu Agency (AA).

[adinserter block=”1″]

Satu hal yang ia simpan dari korban adalah hadiah dari putranya Tahir untuk Hari Ibu yang lalu. “Tahir memberiku sepasang sandal dan cincin. Ini saja yang aku simpan. Aku memberi tahu anak-anakku yang lain untuk tidak membelikanku apa pun di Hari Ibu lagi karena itu mengingatkanku pada putra-putraku,” katanya.

Pembantaian Dürümlü hanyalah salah satu dari banyak serangan yang menargetkan warga sipil dalam sejarah PKK sejak 1980-an. Kelompok itu telah bertanggung jawab atas ribuan korban dalam banyak serangan sejak dekade itu dan sebagian besar serangan terkonsentrasi di tenggara Turki di mana mereka mengklaim berjuang untuk kemerdekaan Kurdi. Namun, sebagian besar korban PKK adalah orang Kurdi yang tinggal di tenggara. [Daily Sabah]

 

votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: