Rabu, Oktober 5, 2022
Politik

Kenang kudeta terhadap Erbakan, Erdogan sebut kudeta adalah kejahatan atas kemanusiaan

Kenang kudeta terhadap Erbakan, Erdogan sebut kudeta adalah kejahatan atas kemanusiaan - Turkinesia

TURKINESIA.NET – ANKARA. “Kudeta adalah kejahatan terhadap kemanusiaan,” kata Presiden Recep Tayyip Erdoğan pada Minggu pagi dalam pidatonya kepada negara Turki dalam rangka peringatan 24 tahun kudeta pasca-modern 28 Februari 1997.

“Saya adalah Walikota Istanbul selama era 28 Februari. Saya dijebloskan ke penjara karena membaca puisi, dan karier politik saya menjadi sasaran,” tambahnya.

“Saya sekarang melayani sebagai Presiden Turki pertama yang terpilih secara demokratis. Saya melayani bangsa saya dengan bangga, meskipun setiap langkah menghalangi,” kata Erdogan lebih lanjut.

“Saya hidup melalui 28 Februari. Saya tahu tentang 28 Februari.”

Dua puluh empat tahun yang lalu hari ini, sebuah memorandum militer dikeluarkan oleh Dewan Keamanan Nasional Turki.

Meskipun tampak seperti hanya memorandum biasa, langkah tersebut memicu serangkaian peristiwa, dimulai dengan pengunduran diri Perdana Menteri Necmettin Erbakan dan akhirnya dikenal sebagai salah satu titik balik paling signifikan dalam sejarah politik Turki.

Memorandum itu khususnya dirancang untuk menutup sekolah Imam Hatip dan mencegah kegiatan keagamaan dengan dalih memisahkan agama dari negara.

Benih yang akan mengarah pada serangan luas terhadap kaum islamis pasca 28 Februari tahun 1997, ditanam pada 28 Juni 1996, ketika Partai Kesejahteraan (RP) berhasil membentuk pemerintahan koalisi dengan Partai Jalan Sejati (DYP) kanan-tengah dan Erbakan menjadi perdana menteri.

Tak lama kemudian, media arus utama yang didukung oleh petinggi militer mulai menyerang pemerintah. Militer menuduh pemerintah mengancam sekularisme dan Kemalisme. Tekanan tersebut berujung pada ultimatum militer yang dikeluarkan oleh para jenderal tertinggi di Dewan Keamanan Nasional yang didominasi oleh militer.

Pada tanggal 21 Mei 1997, Kepala Kejaksaan Agung di Pengadilan Tinggi mengajukan pengaduan ke Mahkamah Konstitusi yang menyerukan penutupan Partai Refah. Kepala Kejaksaan Agung menuduh Partai Refah sebagai “pusat kegiatan ilegal, dengan beberapa anggota mengancam rezim sekuler”

Baca juga  Partai berkuasa di Turki keberatan dengan surat suara tak sah di Ankara

Beberapa minggu kemudian, setiap anggota MK dibawa ke Kantor Kepala Staf Umum untuk pembekalan tentang bahaya fundamentalisme. Meski pada awalnya Erbakan menahan tekanan, dia akhirnya dipaksa mundur pada 18 Juni 1997.

Akibat yang paling fatal dari tindakan tersebut adalah pelarangan wanita yang mengenakan jilbab memasuki gedung publik mana pun, termasuk sekolah dan universitas.

Larangan ini menyebabkan jutaan perempuan muda menyerah atau menderita ketika mencoba untuk mendapatkan pendidikan yang layak.

Guru perempuan juga diberhentikan dari pekerjaan mereka jika mereka menolak untuk melepas jilbab mereka dan praktik yang menjijikkan dari “ruang persuasi” diluncurkan di universitas, di mana siswa yang mengenakan jilbab akan “dibujuk” untuk melepaskan jilbab mereka di tengah ancaman pengusiran dari sekolah. Wanita yang memakai jilbab juga tidak diizinkan bekerja.

Dengan reformasi oleh Partai Keadilan dan Pembangunan yang dipimpin Erdogan (Partai AK), pengaruh militer secara bertahap dihilangkan yang mengarah ke pemerintahan yang lebih sipil.

Pada 2018, 21 orang yang terlibat dalam kudeta pasca-modern 28 Februari dijatuhi hukuman penjara seumur hidup.

Sumber: Daily Sabah

4.8 6 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: