Kamis, Juni 30, 2022
Sejarah

Masjid Faisal Islamabad, terbesar dan terindah di Pakistan karya arsitek Turki

Turki mulai salurkan gas alam dari Laut Hitam pada kuartal pertama 2023 - Turkinesia

TURKINESIA.NET, ISLAMABAD – Masjid Faisal Islamabad di kaki Bukit Margalla adalah salah satu bangunan paling besar dan klasik yang terletak di ibu kota Pakistan.

Masjid yang dinamakan sesuai dengan nama donaturnya, Faisal bin Abdul Aziz Al Saud, adalah yang terbesar di Pakistan dan salah satu tempat wisata paling populer dan bersejarah di negara ini.

Raja Saudi Faisal bin Abdul Aziz memberikan hibah kolosal sebesar 120 juta USD untuk pembangunan masjid di Pakistan ketika ia melakukan kunjungan bersejarah ke negara itu pada tahun 1966.

Sebuah kompetisi untuk desain masjid diadakan. Di antara 43 proposal otentik dari 17 negara, desain arsitek Turki Vedat Dalokay untuk masjid itu dianggap layak memenangkan kontes.

 

Siapa Vedat Dalokay?

Lulus dari Fakultas Arsitektur Universitas Teknik Istanbul (ITÜ) pada tahun 1949, Vedat Dalokay menjabat sebagai arsitek di layanan pos nasional Turki, PTT, dan Kementerian Pekerjaan Umum pada 1950-1951.

Ia menyelesaikan studi pascasarjana di Sorbonne Urbanism Institute di Paris pada tahun 1951-1952 dan bekerja di kantor arsitek terkenal seperti Auguste Perret dan Charles-Edouard Jeanneret, yang dikenal sebagai Le Corbusier.

Dalokay mendirikan bengkel arsitekturnya sendiri di ibu kota Ankara pada tahun 1954. Antara tahun 1964 dan 1968, ia menjabat sebagai ketua cabang Kamar Arsitek Ankara dan sekretaris jenderal Kamar Arsitek Turki.

Dalokay, memasuki dunia politik dalam karirnya kemudian. Ia memenangkan suara 62% dari penduduk Ankara pada tahun 1973, ia menjadi walikota dari Partai Rakyat Republik (CHP) dan melanjutkan tugas ini hingga 1977.

Setelah menjabat sebagai walikota Ankara, ia terus bekerja sebagai arsitek lepas.

Tanah di dekat dasar Bukit Margalla ditetapkan oleh pemerintah Pakistan untuk lokasi pembangunan Masjid Faisal. Namun, raja Saudi itu dibunuh pada Maret 1975 di Riyadh, dan fondasi bangunan hanya dapat diletakkan setahun kemudian oleh penggantinya, Raja Khalid bin Abdul Aziz Al Saud. Atas hal ini, pemerintah Pakistan menamai masjid dan jalan menuju situs tersebut dengan nama mendiang Raja Faisal.

Baca juga  Bulgaria buka kembali masjid era Ottoman usai renovasi

Setelah dianggap sebagai masjid terbesar di dunia, Masjid Faisal ditetapkan sebagai Masjid Nasional Pakistan. Proyek masjid ini selesai pada 1986.

Bangunan masjid digunakan untuk menjadi bagian Universitas Islam Internasional selama beberapa tahun. Namun universitas pindah ke kampus baru pada tahun 2000.

 

Desain yang tidak biasa

Desain Masjid Faisal yang tidak biasa, direncanakan tanpa kubah dan lengkungan, berbeda dari sebagian besar masjid lain di seluruh dunia, revolusioner dalam hal menyatukan modern dan tradisional.

Masjid ini adalah puncak dari kedua arsitektur modern yang dipadukan dengan seni dekorasi tradisional Pakistan. Desain dan struktur artistik yang tidak konvensional ini meningkatkan popularitas masjid Faisal di Asia Selatan.

Masjid ini meliputi area seluas 5.000 meter persegi (54.000 kaki persegi), dan desainnya menyerupai tenda gurun Badui.

Atap masjid yang seperti tenda adalah piramida terpotong dengan empat menara raksasa yang dibangun di empat sudut luarnya. Sementara aula utama delapan sisi masjid mengambil inspirasi dari budaya Arab, menara yang indah terinspirasi oleh arsitektur Turki.

Tidak seperti masjid tradisional di seluruh dunia, Masjid Faisal tidak didukung oleh kubah atau lengkungan apa pun.

Masjid ini terbuat dari marmer putih, dan interiornya dihiasi dengan mosaik dan lampu gantung Turki yang menakjubkan.

Desain interiornya juga menampilkan warna emas, kaligrafi dan karya mosaik abstrak dalam beberapa warna seperti biru langit-langit, biru kobalt, hijau krom, hijau zaitun yang dalam dan kaya, kuning lemon dan oranye kekuningan krom.

Dinding barat masjid memiliki pola mosaik di mana Kalimah (frasa Islam yang sering dibacakan oleh umat Islam) ditulis dalam aksara Kufi, diulang dalam efek bayangan cermin.

Kaligrafi dan dekorasi mozaik, yang meningkatkan nilai estetika masjid, dibuat oleh seniman Pakistan Sadequain. Arsitek Dalokay pernah berkata tentang masjid ini bahwa ia mencoba menangkap semangat, proporsi, dan geometri Ka’bah secara abstrak murni.

Baca juga  Turki temukan lebih 750 granat era Perang Dunia I

Dari segi ukuran dan kapasitas, Masjid Faisal dapat menampung sekitar 250.000 jemaah di dalam tempat sucinya dan 100.000 jemaah di luar di halaman sekaligus. Jumlah jemaah yang berlipat ganda di bulan Ramadhan, tidak hanya untuk salat di masjid ini, tetapi juga untuk mengikuti pengajian khusus tentang Al-Qur’an dan Hadits di sini.

Saat ini, masjid ini telah menjadi simbol lintas budaya dan mewakili simbol suci budaya Pakistan. Banyak orang percaya bahwa masjid ini mewakili harapan dan aspirasi rakyat negara itu, oleh karena itu, telah menjadi simbol nasional Pakistan.

Karena popularitasnya di seluruh dunia, masjid Faisal telah menjadi daya tarik wisata utama dan bagian arsitektur Islam yang berpengaruh. Orang asing dan turis dari bagian lain negara datang untuk mengunjunginya. Masjid Faisal disebutkan berkali-kali, bahkan dalam buku terkenal “The Kite Runner” oleh Khaled Hosseini.

Sumber: Daily Sabah

votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: