Senin, Agustus 15, 2022
Timur Tengah

Media dunia bungkam suara pendukung pro-Palestina

Media dunia bungkam suara pendukung pro-Palestina - Turkinesia

TURKINESIA.NET – GAZA. Pendukung pro-Palestina di seluruh dunia telah mendapat tekanan besar dari organisasi media global atas sikap mereka terhadap pertumpahan darah Israel di Jalur Gaza dan wilayah pendudukan lainnya.

Setelah Tel Aviv dan Hamas mencapai kesepakatan gencatan senjata pada hari Kamis, ribuan demonstran di seluruh dunia terus menunjukkan solidaritas terhadap rakyat Palestina.

Sebuah organisasi bernama The World Values Network mengiritik aksi para seleb yang mendukung Palestina. Tak tanggung-tanggung mereka menyewa satu halaman di New York Times untuk menyerang Dua Lipa, Bella Hadid, dan Gigi Hadid yang dianggap memfitnah Israel. Mengetahui hal tersebut, Dua Lipa pun mengaku tidak terima dengan tuduhan-tuduhan yang dialamatkan padanya hanya karena membela hak-hak orang-orang di Palestina.

Superstar musik pop Dua Lipa melalui Twitter pada hari Sabtu mengecam iklan itu. Iklan dari World Values Network menuduh Lipa, model Bella dan Gigi Hadid sebagai “mega-influencer” yang telah “memfitnah negara Yahudi” dan “menuduh Israel melakukan pembersihan etnis.”

Iklan itu, menunjukkan foto ketiga wanita tersebut yang memodelkan penampilan karpet merah dengan tajuk utama, “Temui brigade influencer Hamas yang baru.”

Lipa, yang berpacaran dengan Anwar Hadid, adik laki-laki Bella dan Gigi Hadid, membalas di Twitter: “The World Values Network tanpa malu-malu menggunakan nama saya untuk memajukan kampanye buruk mereka dengan kebohongan…” Dia mengatakan The World Value Network memutarbalikkan apa yang dia perjuangkan. “Saya berdiri dalam solidaritas dengan semua orang yang tertindas dan menolak semua bentuk rasialisme,” tulisnya.

Banyak selebritas menggunakan media sosial untuk mengunggah pesan pro-Palestina, termasuk penyanyi Zayn, Roger Waters, The Weeknd, dan Mark Ruffalo. Lipa berpacaran dengan Anwar Hadid, saudara Gigi dan Bella yang juga membela Palestina.

Baca juga  Menlu Turki: Proses perdamaian Suriah belum berakhir, tapi rusak

Sementara itu, The Associated Press (AP) dikritik keras karena memecat seorang jurnalis muda karena aktivitas media sosialnya yang membela Palestina.

Emily Wilder, 22, telah memulai karirnya di AP pada 3 Mei sebagai rekan berita untuk AS bagian barat yang berbasis di Phoenix. Pada hari Rabu, lebih dari dua minggu kemudian, AP memberitahunya bahwa dia diberhentikan karena pelanggaran kebijakan media sosialnya yang terjadi setelah dia menjadi karyawan. Pada hari-hari sebelum pemecatannya, Wilder menjadi sasaran di media konservatif karena pernah menjadi aktivis hak pro-Palestina saat menjadi mahasiswa di Universitas Stanford, tempat dia lulus pada tahun 2020.

Juru bicara AP Lauren Easton tidak akan mengatakan apa yang ditulis Wilder yang melanggar kebijakan tersebut. Wilder mengatakan dia tidak diberi informasi spesifik. Isi Twitter-nya sejak bergabung dengan AP berisi beberapa retweet yang tampak simpatik kepada warga Palestina dalam konflik Gaza saat ini, termasuk klip video para demonstran yang meneriakkan, “Bebaskan Palestina!” AP menekankan bahwa pemecatan itu didasarkan pada apa yang telah dilakukan Wilder saat bekerja di organisasi berita tersebut.

5 1 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: