Rabu, Oktober 5, 2022
Palestina

Media Inggris: Sepertiga anggota kabinet, termasuk PM Boris Johnson didanai oleh Israel

Media Inggris: Sepertiga anggota kabinet, termasuk PM Boris Johnson didanai oleh Israel - Turkinesia

TURKINESIA.NET – LONDON. Sepertiga dari anggota kabinet Inggris, termasuk Perdana Menteri Boris Johnson, telah didanai oleh Israel atau kelompok lobi pro-Israel, ungkap Declassified UK. Situs web jurnalisme investigasi itu mengungkap berbagai cara Israel merayu anggota pemerintah selama bertahun-tahun. Bulan lalu, tren itu dikecam oleh seorang mantan menteri senior Konservatif sebagai sesuatu yang “menjijikkan.”

Anggota parlemen Inggris telah dirayu dengan berbagai cara termasuk perjalanan ke Israel yang didanai oleh kelompok pro-Israel. PM Johnson dilaporkan melakukan perjalanan lima hari ke Israel pada November 2004, tiga tahun setelah dia pertama kali masuk parlemen. Perjalanan itu didanai bersama oleh pemerintah Israel dan Conservative Friends of Israel (CFI), sebuah kelompok lobi kuat Westminster yang tidak mengungkapkan para pemberi dana tetapi telah mengklaim 80 persen dari anggota parlemen Konservatif adalah anggotanya.

Menurut Declassified UK, Johnson tidak menyatakan perjalanan tersebut dalam daftar kepentingan parlemen sampai empat tahun kemudian, pada tahun 2008. Ia juga tidak mengungkapkan biaya perjalanan tersebut yang mungkin merupakan pelanggaran standar parlemen. Mantan kanselir George Osborne yang juga ikut dalam perjalanan itu, baru mengungkapkannya dua minggu setelah kembali dari Israel.

Pada tahun 2012, Conservative Friends of Israel (CFI) menyelenggarakan “battle bus” untuk membawa Johnson berkeliling London utara sebagai bagian dari kampanye pemilihan walikota London.

Lima menteri lain di kabinet – Alok Sharma, Kwasi Kwarteng, Robert Jenrick, Oliver Dowden, dan Amanda Milling – melakukan perjalanan berbayar ke Israel dari 2011 hingga 2016. Kwarteng dan Milling dikatakan telah mengunjungi Israel setahun setelah mereka pertama kali memasuki parlemen, sedangkan Dowden pergi sebelum dia menjadi anggota parlemen.

Dua menteri kabinet lainnya, Michael Gove, dan Priti Patel didanai untuk mengunjungi Washington DC guna menghadiri konferensi yang diadakan oleh American Israel Public Affairs Committee (AIPAC), kelompok lobi utama Israel di AS. Patel dipecat pada 2017 oleh mantan pemimpin Konservatif Theresa May karena mengadakan pertemuan rahasia dengan Israel.

Baca juga  AS akan bantu bangun kembali Gaza, namun dengan persyaratan

Patel, ditunjuk sebagai menteri dalam negeri oleh Johnson, diberi £ 2.500 ($ 3.530) oleh wadah pemikir sayap kanan pro-Israel Henry Jackson Society (HJS) pada tahun 2013 untuk menjadi delegasi pada “forum” yang diselenggarakan oleh AIPAC. Rincian perjalanan ke Israel oleh anggota Kabinet saat ini diuraikan secara panjang lebar oleh Declassified UK.

Dalam perjalanan James Cleverly, menteri negara untuk Timur Tengah dan Afrika Utara, berkata: “Israel adalah negara yang menakjubkan, tidak ada keraguan tentang itu.”  Tidak heran, ia mendukung Israel selama agresi terbaru negara pendudukan di Gaza. “Inggris dengan tegas mengutuk penembakan roket ke Yerusalem dan lokasi lain di Israel, kami sangat mengutuk tindakan terorisme oleh Hamas dan kelompok teroris lainnya yang harus secara permanen mengakhiri hasutan dan tembakan roket mereka terhadap Israel. Tidak ada pembenaran untuk menargetkan warga sipil.” Ia juga mengatakan kepada parlemen bahwa Inggris menentang penyelidikan Pengadilan Kriminal Internasional atas kejahatan perang Israel.

Laporan terakhir yang dideklasifikasi sekali lagi menyoroti apa yang dikecam oleh Mantan Menteri Luar Negeri Sir Alan Duncan sebagai “campur tangan paling menjijikkan” dalam politik Inggris oleh lobi pro-Israel.

Selama beberapa bulan terakhir, sejumlah kelompok termasuk Human Rights Watch telah mencap Israel sebagai negara apartheid, bersalah atas kejahatan terhadap kemanusiaan.

Sumber: MEMO

5 1 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
trackback

[…] Johnson, salah satu pendukung Brexit garis keras yang baru saja terpilih menjadi Perdana Menteri Inggris baru menggantikan Theresa May yang mengundurkan diri di tengah kebuntuan akibat Brexit pada 7 Juni […]

error: Content is protected !!
1
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: