Sabtu, Agustus 13, 2022
Turki

Menkes Turki ungkap 95% pasien rawat inap Covid-19 adalah orang yang belum divaksin

Menkes Turki ungkap 95% pasien rawat inap Covid-19 adalah orang yang belum divaksin - Turkinesia

TURKINESIA.NET – ANKARA. Hampir semua pasien COVID-19 yang dirawat di rumah sakit adalah orang-orang yang belum divaksinasi, kata Menteri Kesehatan Fahrettin Koca dalam sebuah pernyataan Rabu malam.

“Saat ini, sekitar 87% kasus aktif COVID-19 termasuk di antara orang-orang yang belum sepenuhnya divaksinasi,” ungkapnya dalam konferensi pers setelah pertemuan virtual Dewan Sains Coronavirus.

Ia mendesak warga untuk divaksinasi dan juga menunjuk pada “peningkatan yang sangat cepat” dalam infeksi baru dalam dua minggu terakhir.

Koca mengatakan bahwa kasus aktif, tingkat mereka yang sepenuhnya divaksinasi dan terinfeksi, yang dikenal sebagai “infeksi terobosan,” kurang dari 5%.

Turki telah memberikan lebih dari 69,7 juta dosis vaksin COVID-19 sejak meluncurkan kampanye vaksinasi massal pada Januari, menurut angka yang dirilis Rabu.

Negara ini melanjutkan kampanye vaksinasi intensif untuk mengekang penyebaran virus. Kini Turki mulai memperluas kelayakan vaksin untuk semua orang berusia 18 tahun ke atas.

Menurut data Kementerian Kesehatan, lebih dari 40,1 juta orang telah menerima dosis pertama mereka, sementara lebih dari 25 juta orang telah divaksinasi lengkap.

Angka menunjukkan, lebih dari 1 juta dosis vaksin diberikan dalam 24 jam terakhir.

Kementerian juga mengkonfirmasi 22.291 infeksi baru dan 76 kematian terkait virus corona selama sehari terakhir, sementara sebanyak 4.197 pasien pulih.

Di tengah penurunan kasus secara nasional dan upaya vaksinasi yang dipercepat, Turki memasuki fase normalisasi baru pada 1 Juli, mencabut hampir semua pembatasan terkait virus.

Namun, untuk membatasi penyebaran varian delta virus, negara itu menangguhkan penerbangan dari India dan mengharuskan kedatangan dari Inggris, Iran, Mesir, dan Singapura untuk mendapatkan hasil tes COVID-19 negatif yang diambil dalam waktu 72 jam sebelumnya.

Baca juga  Turki bantah tembak jatuh pesawat tempur SU-25 Armenia

Sejak Desember 2019, pandemi telah merenggut lebih dari 4,18 juta jiwa di 192 negara dan wilayah, dengan lebih dari 195,63 juta kasus dilaporkan, menurut Universitas John Hopkins AS.

Sumber: Anadolu Agency English

votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
2 Comments
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
trackback

[…] Menteri Kesehatan Fahrettin Koca mengatakan kepada Anadolu Agency pada hari Jumat [08/02], satu hari sebelum Turki memperingati Hari Tanpa Rokok Sedunia, bahwa 900.000 orang mengajukan permohonan pengobatan gratis yang disediakan oleh kementerian kesehatan dalam sembilan tahun terakhir untuk membantu mereka menghentikan kebiasaan itu. Obat tersedia di klinik yang berspesialisasi dalam membantu perokok berhenti, kebiasaan yang terkait dengan sekitar 20.000 kematian per hari di seluruh dunia. […]

trackback

[…] TURKINESIA.NET – ANKARA. Penggunaan tembakau dan infeksi virus corona bisa menjadi kombinasi yang mematikan. Seorang ahli kesehatan memperingatkan bahwa merokok saja lebih mematikan daripada Covid-19. […]

error: Content is protected !!
2
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: