Minggu, September 25, 2022
Eropa

Mesir isyaratkan mendekat ke Turki, Yunani khawatir

Mesir isyaratkan mendekat ke Turki, Yunani khawatir - Turkinesia

TURKINESIA.NET – ATHENA. Media Yunani melaporkan bahwa pengumuman Mesir mengadakan tender eksplorasi hidrokarbon di Mediterania Timur dengan mengakui zona ekonomi eksklusif (ZEE) yang dibatasi oleh Turki dapat menjadi tanda kemungkinan kesepakatan antara Ankara dan Kairo tentang masalah tersebut.

Selama akhir pekan, Harian Yunani Kathimerini mengatakan bahwa di zona timur peta tender, Mesir telah memperhatikan landas kontinen yang diberitahukan oleh Turki kepada Perserikatan Bangsa-Bangsa setelah kesepakatan antara Turki dan Libya pada November 2019. Surat kabar tersebut mengatakan bahwa langkah Kairo dapat diartikan sebagai reservasi untuk terlibat dalam kontroversi tentang landas kontinen Turki-Yunani di wilayah tersebut, terutama di sekitar Siprus.

Kathimerini juga mengatakan bahwa meskipun langkah ini tidak akan merujuk pada rekonsiliasi segera, Kairo tetap membuka pintu bagi Ankara untuk pembicaraan di masa depan dengan menerapkan langkah tersebut.

Kesepakatan Turki-Libya tentang pembatasan maritim telah memberikan kerangka hukum untuk mencegah fait achievement oleh negara-negara kawasan. Oleh karena itu, upaya pemerintah Yunani untuk mengambil alih sebagian besar landas kontinen Libya, sejak krisis politik melanda negara Afrika Utara itu pada tahun 2011, telah dapat dicegah.

Perjanjian tersebut juga menegaskan bahwa Turki dan Libya adalah tetangga maritim. Pembatasan dimulai dari Fethiye-Marmaris-Kaş di pantai barat daya Turki dan meluas ke garis pantai Derna-Tobruk-Bordia di Libya.

Sebagai tanggapan, Mesir dan Yunani menandatangani perjanjian pada Agustus 2020, menunjuk ZEE di Mediterania Timur antara kedua negara.

Menurut Konvensi PBB tentang Hukum Laut, sementara suatu negara hanya dapat membentangkan perairan teritorialnya hanya 12 mil laut ke laut, ketika sampai pada ZEE, di mana ia memiliki hak untuk menangkap ikan, menambang dan mengebor, area dapat diperpanjang hingga 200 mil tambahan. Namun, jika jarak laut antara kedua negara kurang dari 424 mil, diperlukan kesepakatan bilateral untuk menentukan garis pemisah yang disepakati bersama dari ZEE masing-masing.

Baca juga  Turki tegaskan dukung kedaulatan Georgia

Di sisi lain, Yunani mengklaim bahwa pulau-pulau itu juga memiliki ZEE mereka.  Klaim itu mengurangi zona Turki secara signifikan.

Portal berita Yunani lainnya, The Indicator, mengatakan bahwa Mesir hampir membuat kesepakatan dengan Turki di Mediterania Timur dengan mengabaikan kepentingan Yunani.

Dikatakan bahwa luas satu zona tender dalam rencana Mesir telah ditentukan oleh klaim Turki, bukan sesuai kesepakatan dengan Yunani.

Hubungan antara Turki dan Mesir memburuk setelah Jenderal Abdel-Fattah el-Sissi menggulingkan presiden pertama yang terpilih secara demokratis di negara itu, Mohammed Morsi, dalam kudeta setelah hanya setahun menjabat.

Ankara telah mempertahankan posisinya bahwa presiden yang dipilih secara demokratis tidak dapat digulingkan oleh kudeta militer. Dengan demikian, Turki telah menyuarakan kritiknya terhadap el-Sissi dan pendukungnya, termasuk Barat dan beberapa saingan Ankara di kawasan Teluk.

Di sisi lain, pemerintah Mesir mengatakan bahwa masalah tersebut adalah urusan dalam negerinya dan mendesak Turki untuk tidak melakukan intervensi. Perselisihan itu menyebabkan hubungan bilateral terus menemui jalan buntu selama bertahun-tahun.

Namun, baru-baru ini, sinyal kemungkinan rekonsiliasi datang dari kedua negara, terutama karena dinamika yang berubah di Mediterania Timur dan krisis Turki-Yunani atas sumber daya energi di kawasan itu.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdoğan dan Menteri Luar Negeri Mevlüt Çavuşoğlu sama-sama mengonfirmasi bahwa unit intelijen di kedua belah pihak baru-baru ini bertemu.

Meskipun terdapat berbagai perkiraan, sebagian besar angka menunjukkan bahwa kawasan Mediterania Timur memiliki lebih dari 70 triliun kaki kubik gas alam atau sekitar 1,5% dari total cadangan gas alam di dunia.

Sebagian besar gas alam ini ditemukan di ladang Glaucus, Aphrodite dan Calypso yang dilisensikan oleh administrasi Siprus Yunani. Area lain dengan gas alam yang intens di wilayah tersebut adalah Leviathan Israel dan Zohr Mesir.

Baca juga  Erdogan ke PM Yunani: Jika ingin damai, jangan tantang saya! Turki tahu apa yang harus dilakukan

Sumber: Daily Sabah

4.3 6 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Ayam jantan dari timur
Ayam jantan dari timur
1 year ago

Main kroyok nih cie cie. Amerika lagi panas nih .. Mesir yg Sdh di bawa kontrol amerika, Israel, mereka mencoba ingin menekan TURKI 🇹🇷 di laut Mediterania.. mngkin sakit hati kali.. teroris PKK nya di bantai di IRAK Oleh militer TURKI 🇹🇷.. jadi ingat sejarah TURKI UTSMANI Satu negara melawan benua Eropa. Perang mohac namun akhir nya TURKI UTSMANI menang yg dimpin sultan Suleiman 1.. dan kerajaan Hongaria yg dimpin oleh raja lajos 2.. akhir nya kalah telak. Kalau emang Ter ulang sejarah TURKI 🇹🇷. semoga TURKI 🇹🇷 sprti perang Mohac yg menaklutkan benua Eropa.. Amin

error: Content is protected !!
1
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: