Senin, Agustus 8, 2022
Timur Tengah

Meski ingin perbaiki hubungan dengan Mesir, Turki tegas menolak IM sebagai organisasi teroris

Meski ingin perbaiki hubungan dengan Mesir, Turki tegas menolak IM sebagai organisasi teroris - Turkinesia

TURKINESIA.NET – ANKARA. Turki tetap menentang pelabelan Ikhwanul Muslimin sebagai “teroris” oleh Mesir meskipun ada pendekatan akhir-akhir ini untuk memperbaiki hubungan dengan Kairo, kata Menteri Luar Negeri Mevlut Cavusoglu, Selasa.

“Kami menentang kudeta di Mesir, bukan karena itu Ikhwanul Muslimin. Jika [Presiden Mesir Abdel Fattah el] Sisi menjabat hari itu dan ada orang lain yang melakukan kudeta, kami akan [akan] menunjukkan sikap berprinsip yang sama,” Kata Cavusoglu dalam wawancara dengan penyiar lokal Haberturk.

“Hubungan kami tidak terikat pada satu orang atau partai. Tapi kami menentang Ikhwanul Muslimin yang dinyatakan sebagai organisasi teroris. Ini adalah gerakan politik yang mencoba untuk berkuasa melalui pemilihan,” katanya.

Dalam beberapa bulan terakhir, Turki dan Mesir berusaha memperbaiki hubungan, delapan tahun setelah Ankara menolak mengakui Sisi sebagai pemimpin sah negara itu usai kudeta pada 2013 yang menggulingkan Presiden Mohamed Morsi yang terpilih secara demokratis.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan juga menjadi kritikus vokal atas pelanggaran hak asasi manusia Sisi terhadap para pemimpin dan anggota Ikhwanul Muslimin, termasuk Morsi, dalam tindakan keras pasca kudeta.

Dalam salah satu isyarat besar pertama pencairan hubungan diplomatik, Ankara bulan lalu meminta saluran TV oposisi Mesir yang beroperasi di Turki untuk memoderasi kritik mereka terhadap Kairo, sebuah langkah yang disambut baik oleh pemerintah Mesir.

Ketika berkuasa, pemerintah Sisi melarang semua oposisi politik dan media independen. Banyak yang melarikan diri dari Mesir selama tindakan keras tersebut. Beberapa saluran diluncurkan di luar negeri, terutama di Turki yang telah menjadi tempat berlindung yang aman bagi anggota oposisi dan pendukung Morsi.

Sebelumnya pada hari Selasa, Partai AK yang berkuasa di Turki mengajukan proposal kepada ketua parlemen yang berusaha membangun kembali kelompok persahabatan antar-parlemen dengan Mesir.

Baca juga  Serangan udara Israel menewaskan 20 warga Gaza, 9 di antaranya anak-anak

Cavusoglu juga mengatakan pekan lalu bahwa Turki akan mengirim delegasi diplomatik ke Kairo untuk pertama kalinya sejak kudeta dan kemudian dia akan bertemu dengan timpalannya dari Mesir, Sameh Shoukry.

Mencairnya hubungan antara kedua negara bisa berdampak di sekitar Mediterania. Kedua negara telah mendukung pihak-pihak yang bersaing dalam perang di Libya dan menandatangani kesepakatan maritim yang saling bertentangan dengan negara-negara pesisir lainnya.

Namun Turki mengatakan periode baru dalam hubungan Turki-Mesir telah dimulai dan Cavusoglu mengatakan Ankara tidak melihat “Libya sebagai wilayah persaingan” dengan Mesir.

Sumber: Middle East Eye

5 2 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: