Kamis, Juni 30, 2022
Kolom

Operasi militer baru ke Suriah: Sebuah pesan tegas Turki untuk NATO

peluncuran operasi militer Turki baru di Suriah utara

TURKINESIA.NET – OPINI. Presiden Recep Tayyip Erdoğan mengisyaratkan peluncuran operasi militer Turki baru di Suriah utara pada 23 Mei. Operasi itu bertujuan melanjutkan upaya menciptakan zona aman selebar 30 kilometer (18,6 mil) di selatan perbatasan Turki.

“Target utama dari operasi ini adalah daerah yang menjadi pusat serangan terhadap negara kita dan zona aman,” kata Erdogan setelah pertemuan Kabinet.

Rincian operasi itu akan diuraikan dalam pertemuan Dewan Keamanan Nasional (MGK) mendatang, kata Erdogan.

Proyek zona aman bukanlah inisiatif baru, meskipun beberapa bagian telah ditetapkan, termasuk memastikan stabilitas relatif di kawasan itu dan memungkinkan kembalinya warga sipil, hal itu belum selesai.

Selain tujuan kemanusiaan dan stabilitas di tingkat lokal di Suriah utara, zona aman juga akan menjadi tingkat keamanan tambahan bagi Turki terhadap ancaman teroris yang ditimbulkan oleh afiliasi organisasi teroris PKK di Suriah, YPG yang didukung AS.

Pengumuman Erdogan datang pada saat Turki tengah menjadi pusat dari beberapa perdebatan regional dan internasional: Dari upaya Ankara untuk menormalkan hubungan dengan beberapa negara kawasan, termasuk Uni Emirat Arab (UEA), Israel, Armenia, Arab Saudi dan Mesir, hingga upaya mediasi antara Ukraina dan Rusia.

Sekarang, perdebatan baru juga muncul, yaitu permohonan  Finlandia dan Swedia untuk keanggotaan NATO dan posisi Turki dalam masalah ini.

Sebagai tentara terbesar kedua dalam tubuh NATO, Turki telah dengan benar menyuarakan keprihatinannya atas keanggotaan kedua negara tersebut. Ankara mengatakan bahwa kedua negara itu mendukung kelompok teroris yang menargetkan kedaulatan Turki, yaitu PKK dan afiliasinya dan juga Group Teror Gülenist (FETÖ).

Pertama, Ankara tidak menentang perluasan NATO ke arah timur, namun Turki tidak ingin membuat kesalahan yang sama dengan mengatakan OK tanpa syarat atas penerimaan Yunani ke NATO pada 1980 selama masa jabatan Jenderal Kenan Evren.

Baca juga  "Turki berdiri bersama NATO, berharap sekutu melakukan hal yang sama”

Kedua, Turki berpendapat bahwa baik Swedia dan Finlandia harus meyakinkan Turki bahwa mereka akan menghentikan dukungan untuk kelompok-kelompok yang menargetkan Turki.

Di permukaan, waktu akan menunjukkan bagaimana debat keanggotaan akan terjadi. Meskipun sulit untuk mengatakan bahwa jarak nyata akan dibuat antara kedua negara ini dan kelompok-kelompok yang disoroti Turki sebagai masalah keamanan, namun keanggotaan mereka dapat disetujui setelah serangkaian negosiasi.

 

Bahasa baru dalam diplomasi

Namun, di tingkat yang lebih dalam, posisi Turki mengenai tawaran keanggotaan NATO menandakan debat baru: Bahasa baru diplomasi Turki sedang muncul dan disampaikan kepada sekutu Barat Turki. Jika kita kembali dan melihat serangkaian peristiwa baru-baru ini, pendekatan baru dan nada diplomatik untuk hubungan dengan Barat dapat menjadi lebih jelas.

Pertama, pendekatan baru di luar beberapa penjelasan klise, termasuk pergeseran poros, neo-Ottomanisme, dll. Sebaliknya, pendekatan pragmatis yang mengkotak-kotakkan isu-isu dalam agenda telah memungkinkan Turki untuk mengembangkan bahasa baru dalam hubungannya. Misalnya, kemampuannya untuk menjalin dan memiliki hubungan kerja yang relatif dengan Rusia di Suriah telah menyebabkan tidak saling menginjak di Libya dan juga ketika Turki memberikan dukungan kepada Azerbaijan melawan Armenia di Karabakh.

Selain itu, memungkinkan Turki, mungkin satu-satunya negara yang bekerja untuk membangun perdamaian antara Ukraina dan Rusia, demi membangun landasan mediasi antara diplomat tinggi dari kedua belah pihak dengan pertemuan puncak pertama di Antalya dan kemudian di Istanbul.

Selain itu, penggunaan kekuatan kerasnya dalam beberapa operasi kontraterorisme yang sukses di Suriah utara melawan PKK/YPG dan Daesh, penggunaan senjata yang diproduksi di dalam negeri, termasuk drone Bayraktar, di tempat-tempat seperti Libya, Karabakh dan Irak utara, juga telah menunjukkan kemampuan kekuatann manuver militernya di wilayah di mana dua negara adidaya – dan aktor regional lainnya – bersaing untuk mendapatkan pengaruh.

Baca juga  Menguji kesabaran Turki di Libya

 

Zona penyangga de facto

Memiliki dua negara gagal di sepanjang perbatasannya, serta Afghanistan yang dilanda perang di wilayahnya, Turki juga telah menanggung beban besar warga sipil yang melarikan diri dari zona konflik. Dengan kata lain, Turki sebenarnya adalah zona penyangga de facto antara zona konflik dan Barat, atau Eropa.

Mengevaluasi posisi Turki pada tawaran keanggotaan Finlandia dan Swedia dan Erdogan menandakan operasi baru di Suriah utara dengan latar belakang yang disebutkan di atas menunjukkan bahwa Turki sekarang melihat dirinya di meja di mana ia memiliki kepercayaan pada kapasitas diplomatik dan militernya, terutama menyoroti kemampuan industri pertahanannya.

Sementara ingin membangun zona aman kemanusiaan bagi warga sipil Suriah, Ankara meminta agar biaya ekonomi tidak ditanggung oleh Turki saja. Lebih jauh, kemungkinan operasi menunjukkan bahwa Turki mencatat serangan pelecehan baru-baru ini yang datang dari zona yang dikendalikan oleh YPG, yang didukung oleh Barat, termasuk Swedia. Agresi tidak akan diabaikan dan akan menghadapi kekuatan militer Turki.

Ini berarti bahwa para pembuat keputusan dalam strategi kebijakan luar negeri Ankara dan kepemimpinan politik negara itu tidak lagi menerima posisi yang pernah dialami Turki selama status quo pasca-Perang Dingin dan ingin sekutu Baratnya menyadari posisi baru ini. Turki hanya berharap untuk diperlakukan sama di antara anggota aliansi.

Tidak mengherankan, suara-suara kritis telah muncul baik di dalam negeri maupun internasional, termasuk mereka yang mempertanyakan apakah Turki harus tetap menjadi anggota NATO. Pendekatan-pendekatan ini tidak tepat dan gagal untuk mengakui posisi baru Turki, sehingga menyulitkan para aktor untuk menyesuaikan diri dengan sikap baru negara itu dan bahkan mencegah mereka untuk mencoba memahaminya.

Baca juga  Saudi dan Ikhwan: Antara kekaguman dan ketakutan

Blok intelektual dalam penilaian mereka tentang posisi baru Turki juga membuat mereka mengaburkan tujuan sebenarnya NATO: Apakah untuk memberikan keamanan bagi aliansi melalui negara-negara yang sah dan berdaulat? Atau untuk mendukung kelompok teroris tidak sah yang menargetkan anggota aliansi?

Di bawah kepemimpinan Erdogan, diplomasi Turki telah berubah dari sekadar boneka agenda Barat menjadi yang memprioritaskan keamanan dan kepentingan warganya, baik di Afrika, kawasan Mediterania Timur, atau di tempat lain.

Juga, dengan moto Erdoğan yang terkenal “dunia lebih besar dari lima”, Turki mengusulkan reformasi komprehensif dalam pemerintahan global untuk sistem internasional yang lebih adil. Sudah saatnya sekutu Barat Turki juga mempelajari bahasa dan pendekatan baru ini dari kebijakan luar negeri Turki.

Sumber: Daily Sabah

5 1 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
2 Comments
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
trackback

[…] Operasi militer baru ke Suriah: Sebuah pesan tegas Turki untuk NATO […]

trackback

[…] Operasi militer baru ke Suriah: Sebuah pesan tegas Turki untuk NATO […]

error: Content is protected !!
2
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: