- Advertisement -
Internasional

Oposisi umumkan penantang Erdogan dalam Pemilu Presiden

Turkinesia.net – Ankara. Partai oposisi utama Turki, Partai Rakyat Republik (CHP) pada Jumat secara resmi mengumumkan calonnya untuk pemilihan presiden yang akan datang pada 24 Juni adalah Muharrem İnce.

İnce dipandang sebagai kandidat paling kuat oleh kalangan politikus partai tersebut, sementara pemimpin CHP Kemal Kılıçdaroğlu menegaskan bahwa dia tidak akan mencalonkan diri sebagai presiden. Keputusan tersebut menuai kritik oleh beberapa anggota partai.

Berbicara setelah pengumuman, Ince menghindari pertanyaan oleh wartawan yang mengatakan bahwa ketua partai Kılıçdaroğlu akan membuat pengumuman hari ini jam 10 pagi tentang masalah ini. “Jangan terburu-buru, dan jangan mengharapkan informasi apa pun dari saya tentang masalah ini karena ketua kami akan segera membuat pengumuman. Semuanya akan baik-baik saja ketika waktu yang tepat tiba,” katanya.

Ince menjadi saingan kuat melawan ketua CHP saat ini, Kılıçdaroğlu. Dia berasal dari latar belakang konservatif yang moderat. Deputi berusia 53 tahun ini juga digambarkan sebagai sosok yang populis dan pragmatis. Basis pemilihan CHP dan cabang-cabang provinsi partai dilaporkan mendukung İnce yang telah menjadi wakil provinsi Yalova untuk CHP sejak 2002. İnce juga pernah gagal dua kali untuk menang melawan Kılıçdaroğlu untuk jabatan ketua partai.

Pada hari Rabu, sumber yang dekat dengan CHP mengatakan kepada harian Daily Sabah bahwa “pencalonan İnce terlihat hampir sebagai keputusan akhir.”

Beberapa kandidat telah disebutkan sebagai calon nominasi hingga saat ini. Rumor politik juga menunjuk pada İlhan Kesici, jika sebuah konsensus tidak tercapai dalam partai tentang İnce. Kesici, 69, berasal dari latar belakang kanan tengah. Sebelum bergabung dalam politik dengan CHP pada tahun 2007, Kesici dikenal karena kehidupan politiknya di Partai Motherland berhaluan tengah-kanan (ANAP). Kesici, yang memegang beberapa posisi birokrasi sebelum berada dalam politik aktif, memiliki pandangan dunia liberal pro-Barat.

Baca juga  Mustafa Sentop kandidat Ketua DPR Turki dari AKP

Ketidakmampuan CHP untuk menemukan kandidat melawan saingan utama, Presiden Recep Tayyip Erdoğan, juga telah membuat jengkel basis pemilihan partai.

Bulan lalu, parlemen meloloskan RUU menyerukan pemilihan umum pada 24 Juni sebagai penetapan langkah Turki menuju sistem presidensial.

Dalam referendum April 2017, pemilih Turki menyetujui peralihan dari sistem parlementer ke sistem kepresidenan.

Di bawah perubahan, jumlah anggota parlemen di parlemen meningkat menjadi 600 dari 550, pemilihan presiden dan parlemen diadakan setiap lima tahun, dan presiden dapat mempertahankan hubungan dengan partai politik mereka. Pos perdana menteri juga dihapuskan.

Daily Sabah/Yeni Safak

 

 

 

votes
Article Rating
admin
the authoradmin
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d bloggers like this: