Minggu, Agustus 14, 2022
Islamophobia

Para pejabat tinggi Turki kutuk tindakan brutal polisi Jerman terhadap warga Turki yang cacat mental

Para pejabat tinggi Turki kutuk tindakan brutal polisi Jerman terhadap warga Turki yang cacat mental - Turkinesia

TURKINESIA.NET – ANKARA. Para pejabat Turki mengutuk tindakan polisi Jerman karena menggunakan kekerasan terhadap warga Turki yang cacat mental di Frankfurt.

“Saya mengutuk sekuat mungkin penggunaan kekuatan yang tidak proporsional oleh polisi Jerman terhadap warga negara Turki yang cacat,” kata Direktur Komunikasi Kepresidenan Fahrettin Altun di Twitter.

“Rekaman dari Jerman harus membuat siapa pun waspada dengan hati nurani dan menghormati hak asasi manusia. Itu juga membuktikan bahwa xenofobia meningkat pesat di Eropa,” tambahnya.

Selim Çiftçi, 35, yang memiliki penyakit psikologis, menjadi sasaran kekerasan polisi di tengah jalan di Frankfurt. Dia dirawat di rumah sakit setempat.

Berbicara kepada Anadolu Agency (AA), Hatice Götürmen, saudara perempuan Çiftçi, mengatakan bahwa ginjal saudara laki-lakinya rusak parah akibat kekerasan polisi. Dia mengatakan saudara laki-lakinya bisa tetap menjalani dialisis jika intervensi segera tidak diberikan.

Yavuz Selim Kıran, Wakil Menteri Luar Negeri Turki, juga mengutuk kekerasan tersebut dan mengatakan bahwa insiden tersebut akan ditindaklanjuti oleh otoritas terkait di semua tingkatan.

Juru bicara Partai Keadilan dan Pembangunan (Partai AK) yang berkuasa Ömer Çelik juga mengecam kekerasan tersebut, menggambarkannya sebagai “serangan rasis.”

“Ini adalah serangan rasis dan fasis. Itu tidak ada hubungannya dengan ketertiban umum,” kata Çelik di Twitter, membagikan video polisi menggunakan kekerasan terhadap warga Turki.

Bulan lalu, petugas polisi Jerman membuat tangan seorang pria Turki yang menderita Alzheimer terluka parah di provinsi Bavaria.

Menurut sebuah studi tentang rasisme dan kekerasan polisi di Jerman, petugas rasis di kepolisian Jerman dengan sengaja menargetkan orang-orang Turki dan minoritas lainnya dalam apa yang mereka sebut “perburuan orang Turki.”

Kasus kekerasan iligel polisi di Jerman menjadi lebih banyak baru-baru ini. Laporan tahun 2019 mengungkapkan bahwa setidaknya 12.000 serangan ilegal dilakukan oleh petugas polisi setiap tahun. Namun, hanya sebagian kecil dari kekerasan polisi yang melanggar hukum yang terungkap ke mata publik di Jerman. Sejauh ini, angka resmi telah membuat publik percaya bahwa angka ini rata-rata tidak melebihi 2.000 kasus per tahun, karena kebanyakan kasus tidak dilaporkan atau dibawa ke pengadilan untuk tindakan hukum. Jumlah kasus yang tidak dilaporkan mungkin jauh lebih tinggi, menurut penelitian yang dilakukan di Ruhr-University di Bochum.

Baca juga  Erdogan kutuk serangan teroris di Kanada: Turki akan terus perangi islamofobia

Jerman adalah tempat tinggal bagi 81 juta orang dan populasi Muslim terbesar kedua di Eropa Barat setelah Prancis. Dari hampir 4,7 juta Muslim di negara itu, setidaknya 3 juta adalah keturunan Turki.

Sumber: Daily Sabah

5 1 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: