- Advertisement -
Uncategorised

Pendukung teroris PKK menyerang warga Turki sebanyak 37 kali selama 2018

sementara Turki menyingkirkan teroris YPG yang berafiliasi dengan PKK dengan Operation Olive Branch di Suriah, orang-orang Turki dan perusahaan mereka di Jerman terus menjadi sasaran simpatisan PKK, yang telah melakukan 37 serangan di Jerman sejauh ini tahun ini.

Menurut laporan grup Funke Media, yang didasarkan pada informasi dari Kementerian Dalam Negeri Jerman, 37 serangan menargetkan perusahaan Turki di Jerman pada tahun 2018 sementara tahun lalu jumlah serangan adalah 13. Juru bicara Kementerian Dalam Negeri mengatakan kepada kelompok Funke Media bahwa angka-angka ini mungkin akan segera bangkit.

Setelah Operasi Olive Cabang Turki, para pendukung organisasi teroris PKK telah meningkatkan serangan terhadap komunitas Turki di luar negeri, khususnya di Jerman. Lembaga-lembaga Turki, sekolah-sekolah dan masjid-masjid telah diserang oleh para simpatisan teroris, meningkatkan kekhawatiran keamanan orang-orang Turki karena pihak berwenang gagal bertindak. Para simpatisan kelompok teroris telah melakukan kampanye berdasarkan klaim palsu, dan Turki dengan jelas menyatakan bahwa operasinya di Suriah tidak menargetkan warga sipil tetapi teroris.

Dalam salah satu serangan, Masjid Koca Sinan di ibu kota Jerman Berlin dibakar pada 10 Maret. Serangan di Masjid Koca Sinan datang hanya satu hari setelah serangan lain terhadap komunitas Turki di tanah Jerman. Masjid Akşemsettin di Lauffen di Baden-Württemberg juga menjadi sasaran serangan bom Molotov.

Dengan tujuan menunjukkan solidaritas terhadap serangan yang sedang berlangsung terhadap komunitas Turki, lebih dari 1000 orang berkumpul di depan Masjid Koca Sinan pada 16 Maret untuk melakukan shalat Jumat.

Sementara itu, menurut data yang dikumpulkan oleh Yayasan Penelitian Politik, Ekonomi dan Sosial (SETA), serangan terhadap pendirian komunitas Turki oleh pengikut kelompok teroris PKK di kota-kota Eropa telah meningkat lebih dari 500 persen.

Baca juga  Menlu Ukraina sebut sikap negaranya terhadap Libya dan Azerbaijan sama dengan Turki

Jerman memiliki komunitas Turki 3 juta, banyak di antaranya adalah generasi kedua dan ketiga warga kelahiran Jerman keturunan Turki yang kakek-neneknya pindah ke negara itu selama tahun 1960-an.

Dalam menghadapi ancaman yang berkembang diarahkan pada komunitas Turki di Jerman, Ankara telah meminta Jerman untuk tidak mentoleransi PKK, menekankan bahwa pejabat keamanan perlu membawa pelaku ke pengadilan dan mengambil langkah yang diperlukan untuk mencegah serangan baru. Turki mengharapkan otoritas Jerman tidak acuh terhadap kampanye PKK di dalam negeri.

Pemerintah Turki juga telah mengirimkan sebuah catatan diplomatik ke Jerman tentang agresi PKK yang baru-baru ini meningkat di negara itu pekan lalu dan menekankan bahwa perkembangan di negara itu akan diawasi secara ketat.

PKK telah dilarang di Jerman sejak 1993, tetapi tetap aktif, dengan hampir 14.000 pengikut di antara populasi imigran Kurdi di negara itu. Turki telah lama mengkritik Jerman karena tidak mengambil langkah serius terhadap PKK, yang menggunakan negara itu sebagai platform untuk kegiatan penggalangan dana, perekrutan dan propaganda mereka. [Daily Sabah]

 

 

votes
Article Rating
admin
the authoradmin
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d bloggers like this: