- Advertisement -
Teknologi

Pengembangan sistem rudal balistik, Turki berpacu dengan waktu

TURKINESIA.NET – TEKNOLOGI. Turki telah meningkatkan upaya untuk mengembangkan sistem rudal anti-balistik, sebuah teknologi penting yang dimiliki oleh beberapa negara. Misalnya, perusahaan pertahanan lokal terkemuka, Roketsan, baru-baru ini mengatakan sedang mempercepat pekerjaannya di bidang teknologi.

Pekan lalu, Faruk Yiğit, ketua perusahaan, mengatakan bahwa Roketsan “akan mempercepat kerja sistem pertahanan rudal balistik,” sebuah langkah yang dianggap penting mengingat tujuan Turki membuat produk dan suku cadang untuk industri pertahanan demi mengurangi ketergantungan dari luar. Turki, hingga saat ini, telah bergantung pada pembelian dari luar negeri untuk sistem semacam itu.

“Selain sistem pertahanan udara kami, Hisar dan Siper, kami akan mempercepat studi pengembangan desain dan teknologi kami untuk pengembangan sistem pertahanan rudal yang akan menghilangkan rudal balistik dengan terlibat di lapisan atas,” kata Yiğit.

Rudal balistik dianggap sebagai sistem rudal yang terdiri dari hulu ledak, unit kendali rudal, tangki bahan bakar, sirip, mesin dan elektronik pemandu. Tidak seperti rudal jelajah atau amunisi berpemandu presisi lainnya, rudal balistik mengikuti lintasan parabola.

Peneliti industri pertahanan, Anıl Şahin, yang menjelaskan pengoperasian rudal semacam itu ke TRT Haber pada hari Senin, mengatakan bahwa rudal balistik yang telah mendapatkan ketinggian sejak diluncurkan, melintasi atmosfer dan pergi ke luar angkasa, kemudian memasuki atmosfer lagi karena orbit parabola dan bergerak menuju target dengan kecepatan yang sangat tinggi dengan efek gravitasi.

“Sisa dari rudal balistik yang memiliki struktur sangat besar selama peluncuran, sebagian besar adalah hulu ledak dan beberapa subsistem elektronik saat mereka memasuki atmosfer. Semakin tinggi jangkauan rudal, semakin tinggi ketinggiannya dan karenanya kecepatannya akan lepas landas,” katanya.

Ia menekankan bahwa rudal balistik sulit dideteksi karena” bagian penting dari waktu terbang rudal balistik lewat di luar angkasa. Oleh karena itu, kemungkinan untuk terdeteksi sangat rendah. Selain itu, rudal balistik sangat sulit dihancurkan karena memasuki atmosfer dengan sangat cepat.”

Baca juga  Erdogan umumkan keberhasilan uji coba rudal maritim "Atmaca"

Sahin mengingatkan bahwa sensor khusus dalam satu unit menghabiskan biaya jutaan dolar dan diperlukan untuk mendeteksi rudal balistik. Şahin mengatakan itu bukan satu-satunya batasan pada teknologi seperti itu: Sekali terdeteksi, sekali lagi sulit untuk menghancurkannya. “Untuk dihancurkan, dibutuhkan sistem rudal anti balistik yang sangat sulit dikembangkan. Oleh karena itu, untuk menghancurkan rudal balistik harus dideteksi dan dilacak sejak saat diluncurkan,” jelasnya.

“Beberapa sistem dapat melakukan penghancuran rudal balistik taktis serta pertahanan udara,” lanjut Şahin; Namun, jaringan sensor khusus dan sistem intersepsi merupakan kebutuhan mutlak untuk rudal jarak jauh.

Mengembangkan rudal anti-balistik membutuhkan teknologi tinggi dan periode yang memakan waktu, tetapi dapat dianggap sebagai kebutuhan bagi negara-negara seperti Turki yang bertetangga dengan Suriah yang dilanda perang sipil di mana rudal balistik jarak pendek dapat jatuh ke tangan organisasi teroris. Pengembangan sistem Roketsan juga membutuhkan waktu dan akan dilakukan secara bertahap, namun mendapatkan momentum seperti yang dijelaskan oleh pejabat perusahaan. Menurut Şahin, “pekerjaan yang dilakukan oleh Roketsan di bidang luar angkasa akan memiliki refleksi yang sangat positif pada program rudal anti-balistik.”

Proyek tersebut kemungkinan akan melibatkan beberapa perusahaan pertahanan lokal lainnya. Misalnya, raksasa pertahanan Turki Aselsan, khususnya, bekerja di bagian pengembangan sensor. Sistem rudal pertahanan udara jarak jauh domestik, Siper, akan menggunakan Sistem Radar Peringatan Dini Aselsan. Siper, bagian dari pertahanan udara berlapis Turki seperti yang beberapa kali dijuluki oleh pejabat industri pertahanan, akan memiliki mesin ‘dua tak’ yang memungkinkan efektivitas maksimum selama peluncuran vertikal, bersama dengan radar homing aktif dan hulu ledak pelacak inframerah. Diharapkan untuk masuk inventaris pada tahun 2023. Ada juga sistem pertahanan udara jarak pendek dan menengah Hisar-A, Hisar-A +, Hisar-O dan Hisar-O +. Hisar-A + adalah versi upgrade dari sistem pertahanan udara ketinggian rendah Hisar-A, seperti Hisar-O +, yang merupakan versi upgrade dari Hisar-O.

Baca juga  RS Turki terbesar & termodern di Palestina telah membantu Gaza menghadapi pandemi

Sumber: Daily Sabah

4.5 8 votes
Article Rating
admin
the authoradmin
Subscribe
Notify of
guest
2 Comments
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Ayam jantan dari timur
Ayam jantan dari timur
1 year ago

Ke suksesan TURKI 🇹🇷 dalam kemandirian memproduksi alutista. Membuat musuh2 nya panas dingin.. salah satu contoh presiden terbaik di era sekarang ERDOGAN, yg mampu membawa TUrki 🇹🇷 sukses bersaing di pasar global.. kalau Presiden bagus Negara pun akan bagus. Kalau presiden goblok negara akan hancur.

HanaKeta
HanaKeta
1 year ago

Iya mantap saudara

error: Content is protected !!
2
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d bloggers like this: