Jumat, Agustus 12, 2022
Asia

Pengiriman 30 helikopter ATAK Turki diblokir AS, Pakistan bersedia perpanjang kesepakatan

Pengiriman 30 helikopter ATAK Turki diblokir AS, Pakistan bersedia perpanjang kesepakatan - Turkinesia

TURKINESIA.NET – ISLAMABAD. Sekali lagi, Pakistan telah setuju untuk memperpanjang kesepakatan pembelian helikopter T129 Atak Turki.

“Kami telah memperoleh perpanjangan enam bulan dari Pakistan,” kata Kepala Industri Kepresidenan Pertahanan Turki (SSB) Ismail Demir kepada wartawan, 12 Maret.

Blokade dilakukan AS terhadap Turki sejak Juli 2019, sebagai imbas keputusan Ankara membeli sistem persenjataan S-400 dari Moskow. Pejabat pengadaan senior lainnya di Turki mengatakan kepada Defense News bahwa perpanjangan tersebut tidak menyiratkan bahwa kesepakatan pada akhirnya akan berhasil.

“Ini bukan masalah teknologi atau komersial,” katanya. “Ini murni politik, dan selama alasan blokade AS tetap berlaku… apa yang tampak seperti kesepakatan Turki-Pakistan akan menjadi korban dari perselisihan Turki-AS. ”

Pada 2018, Pakistan memilih helikopter serang T192 Turki untuk menggantikan armada kapal perang AH − 1F Cobra yang diakuisisi pada 1980-an. Pakistan menandatangani kontrak $ 1,5 miliar dengan Turkish Aerospace Industries untuk pembelian 30 heli T129; namun, perusahaan harus terlebih dahulu mendapatkan izin ekspor AS sebelum pengiriman dapat dilakukan.

T129 seberat 5 ton adalah helikopter serang multiperan bermesin ganda. Helikopter ini didukung oleh dua mesin turboshaft LHTEC T800-4A. Setiap mesin dapat menghasilkan tenaga keluaran 1.014 kilowatt. T800-4A adalah versi ekspor dari mesin CTS800.

Penjegalan penjualan itu dilakukan AS dengan menahan ekspor mesin LHTEC (Light Helicopter Turbine Engine Company) yang digunakan oleh heli T129 ATAK. Turki memproduksi T129 melalui basis A129 Mangusta buatan Agusta-Westland (Leonardo) Italia. Heli ini menggunakan mesin buatan kemitraan Honeywell International Inc dan Rolls-Royce.

Pada Januari 2020, Kepala Industri Kepresidenan Pertahanan Turki (SSB) Ismail Demir mengatakan, Ankara dan Islamabad telah memperpanjang perjanjian pengiriman satu tahun lagi untuk memastikan kelancaran pengiriman.

Baca juga  Imran Khan: Islamofobia muncul karena pemimpin Muslim gagal jelaskan Islam

“Pakistan telah setuju untuk memberi kami satu tahun lagi [untuk menyelesaikan masalah]. Kami berharap kami dapat segera mengembangkan mesin dalam negeri kami untuk memberi daya pada T129,” kata Ismail Demir saat itu. “Setelah satu tahun, Pakistan mungkin puas dengan tingkat kemajuan dalam program mesin kami, atau AS dapat memberi kami lisensi ekspor.”

Pada Agustus 2020, Turki menyewa sebuah firma hukum di Washington untuk melobi pemerintah dan Kongres Amerika Serikat guna mendapatkan lisensi ekspor yang akan membantu menyelesaikan perjanjian pertahanan terbesarnya dengan Pakistan. Namun hal itu gagal tercapai.

Anggota parlemen AS diam-diam telah membekukan semua penjualan senjata utama AS ke Turki untuk menekan Ankara agar meninggalkan S-400 buatan Rusia.

Anggota parlemen AS juga khawatir bahwa mesin helikopter serang dapat menambah kemampuan serangan darat Pakistan terhadap India. Akhir-akhir ini hubungan AS dan India telah meningkat.

Sumber: Defensenews

5 2 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
trackback

[…] itu dikirim ke PAF dalam sebuah upacara pada hari Rabu menandai penerimaan ATAK untuk layanan AU […]

error: Content is protected !!
1
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: