Senin, Agustus 15, 2022
PalestinaTokoh

Prof. Jamal Al-Zebda: Ilmuwan NASA pakar roket & drone yang syahid di barisan pejuang Palestina

Prof. Jamal Al-Zebda: Ilmuwan NASA pakar roket & drone yang syahid di barisan pejuang Palestina - Turkinesia

TURKINESIA.NET – TOKOH. Hamas telah mengumumkan anggotanya yang syahid dalam pertempuran dengan Israel selama pertengahan Mei ini. Satu di antaranya adalah Profesor Dr. Jamal Al-Zebda dan putranya. Keberhasilan pembunuhan Prof. Jamal disebut oleh Israel sebagai “tangkapan besar.”

Prof. Jamal adalah seorang ilmuwan besar Gaza. Demikian pula putranya yang merupakan seorang ilmuwan. Beliaulah rahasia dibalik meningkat pesatnya kemampuan roket Hamas.

Prof Jamal adalah seorang profesor ilmu teknik dan mekanik di Universitas Islam Gaza dan lulus dengan gelar Ph.D. gelar dari Institut Virginia untuk Teknologi Kritis dan Sains Terapan hampir 35 tahun yang lalu.

Prof Jamal menerima pendidikan universitasnya di Virginia, AS, memperoleh gelar doktor dalam penerbangan sipil dan mempelajari mesin pesawat tempur F-16, kemudian bekerja di badan antariksa NASA, sebelum kembali ke Gaza untuk memperjuangkan perjuangan Palestina, menurut Al Jazeera.

Meski keluarganya memperoleh kewarganegaraan AS, memiliki kesempatan untuk bekerja di sana sebagai profesor universitas serta menjalani kehidupan yang mewah dan tenang, ia menolak tinggal di sana. Beliau memutuskan meninggalkan AS dan memulai perjalanan panjang ke Gaza yang berakhir dengan kesyahidannya.

Jamal bekerja secara rahasia di bawah pengawasan seorang komandan perlawanan bernama Muhammad Deif untuk mengembangkan kemampuan militernya. Ia memimpin sekelompok insinyur dan pakar Gaza, bekerja siang dan malam untuk mengubah sumber daya yang langka di Jalur Gaza menjadi alat-alat canggih untuk menghadapi militer penjajah.

Menurut surat kabar Lebanon Al-Akhbar, Jamal meluluskan banyak insinyur dari Universitas Islam dan diam-diam merekrut ratusan dari mereka untuk bekerja dalam program rahasia perlawanan untuk mengembangkan peralatan militernya, terutama yang berkaitan dengan rudal dan pesawat tak berawak.

Surat kabar itu juga mengatakan bahwa Israel memandang Jamal sebagai seseorang yang mirip dengan Mohsen Fakhrizadeh di mata Iran.

Kemampuannya ini membuatnya menjadi target utama Israel, setidaknya sejak 2012 ketika Jamal menjadi sasaran Israel tetapi selamat. Menurut aktivis, Jamal terus bersembunyi sejak saat itu dan pesawat tempur Israel kembali mencoba membunuhnya dengan membom apartemennya dalam perang 2014.

Baca juga  Israel targetkan jalin hubungan dengan negara Muslim kelima sebelum masa jabatan Trump berakhir

Nasser Atta, seorang jurnalis dan pakar mencatat bahwa “profesor Jamal Al-Zebda, 64 tahun, adalah kepala departemen pengembangan Rockets di Hamas. Beliau lulus dari universitas AS dan putra tertuanya Osama, 33 tahun, adalah warga negara AS yang merupakan seorang insinyur di departemen roket; keduanya tewas oleh serangan udara Israel di Gaza 10 hari lalu.” Putranya, Osama Al-Zebda, merupakan seorang warga Amerika Serikat yang juga diduga terbunuh oleh serangan udara Israel pada 12 Mei.

Joe Truzman, kontributor Foundation for Defense of Democracies Long War Journal (FDD), pada hari Sabtu menulis, Jamal dideskripsikan oleh situs berbahasa Ibrani IDF sebagai “anggota senior divisi penelitian dan pengembangan Hamas.” Al-Monitor juga mencatat namanya pada 13 Mei sebagai salah satu “komandan, yang merupakan inti dari proyek militer Hamas, termasuk komandan brigade untuk Kota Gaza Bassem Issa, Jomaa Tahla, Jamal Al-Zebda, Kazem al-Khatib, Walid Shmali dan Sami Radwan.”

Dia memiliki gelar PhD di bidang teknik mesin, dengan spesialisasi aerodinamika. Ini akan menjadi kunci karyanya dalam peroketan.

“Sebuah makalah yang ditulis oleh Jamal al-Zebda tentang aerodinamika di Virginia Polytechnic Institute and State University pada tahun 1989 muncul di situs web Aerospace Research Center, yang menunjukkan bahwa ayah Osama mungkin berada di Amerika Serikat baik belajar atau bekerja di sana. Namun, Jurnal Perang Panjang FDD tidak dapat memverifikasi secara independen apakah itu ditulis oleh orang yang sama,” sebut laporan FDD.

“Sebuah postingan media sosial dari 19 Mei, diposting oleh seseorang yang mengaku sebagai istri Osama, mengklaim bahwa dia adalah orang Amerika.” Lebih lanjut, “dalam sebuah wawancara di jaringan media Palestina, anggota keluarga menggambarkan Osama sebagai ‘orang militer di luar rumah,’ dan bahwa ayah dan putranya adalah insinyur.”

 

Putranya, Osama Al-Zebda

Joe Truzman mencatat ”seorang warga negara Amerika dilaporkan tewas dalam pertempuran untuk Hamas dalam konflik baru-baru ini dengan Israel.”

Laporan tersebut mencatat bahwa Osama berada dalam daftar pantauan teroris oleh AS. Putranya kecilnya muncul dalam video dengan komandan Hamas Yahya Sinwar pada hari Senin. Dalam video itu, Yahya Sinwar yang selamat dalam pengeboman Israel atas kediamannya, meletakkan senapan di tangan balita itu.

Baca juga  Erdogan bawa penerjemah berjilbab di KTT NATO, berikut beberapa fakta menarik tentang Fatima Abushanab

Truzman adalah pakar lama tentang kelompok militan dan teroris, khususnya yang meliput Gaza. Dia mencatat bahwa “Osama Al-Zebda tampaknya telah menjadi target kampanye militer Pasukan Pertahanan Israel (IDF) melawan para pemimpin dan komandan faksi militan di Gaza. Beberapa komandan dan militan Hamas tingkat menengah dilaporkan tewas selama operasi 10 hari itu. ”

Artikel FDD oleh Truzman mencatat bahwa tidak jelas apakah Osama lahir di AS atau merupakan warga negara yang dinaturalisasi.

Pada hari Senin, gambar yang beredar di media sosial Palestina menunjukkan pemimpin Hamas Yahya Sinwar menggendong putra Osama Al-Zebda.

Istri Jamal mengatakan keturunannya akan melanjutkan perjuangan sang profesor. Dalam sebuah wawancara dengan Al Jazeera, dia mengatakan penjajah tidak mengerti bahwa bahkan jika Jamal Al-Zebda terbunuh, ada seribu Jamal Al-Zebda di tanah kami dan bahwa dia telah menanamkan dalam jiwa anak-anak dan cucu-cucunya kepatuhan pada perjuangan Palestina dan sangat mempertahankannya.

Sang istri bersumpah bahwa dirinya akan membesarkan cucu-cucunya di jalan kakek mereka dan tidak akan menyimpang dari jalan kebanggaan dan martabat sampai mereka membebaskan seluruh tanah mereka dari penjajah.

Istri Osama juga mengatakan hal yang sama kepada media Palestina, mengatakan bahwa “Aku katakan kepada penjajah untuk mengingat dengan baik nama anakku. Aku tidak akan membiarkan mereka menjadi kurang dari kakek dan ayah mereka. Ayah mereka adalah salah satu insinyur dari Brigade al-Qassam dan kakek mereka, seorang syahid yang terkenal di dunia, Jamal Al-Zebda, adalah salah satu pemimpin dan insinyur terpenting di batalion. Aku akan membesarkan anak-anakku sesuai  jalan (perjuangan) ayah dan kakek mereka, dan penjajah tidak akan terpenuhi di tanah kami, kemartiran suamiku dan ayahnya adalah suatu kehormatan bagi kami semua, dan kami berjanji kepada mereka untuk menyelesaikan perjuangan mereka,” ucapnya.

Prof Jamal adalah contoh betapa menariknya perjuangan Palestina bagi jutaan Muslim, terutama Arab, yang akan mengorbankan kehidupan duniawi demi kebebasan dan martabat.

Baca juga  Dubes RI untuk Turki terkejut 60-70% komentar di pemberitaan media Indonesia bela Israel

Perjuangan Jamal juga mengungkapkan betapa pentingnya kebutuhan menggunakan sains untuk membela mereka yang tertindas. Berkat Jamal dan rekan-rekannya yang setia, warga Palestina di Jalur Gaza sekarang dapat menimbulkan kerugian yang menyakitkan pada penjajah Israel yang terus mengabaikan hukum dan peraturan internasional dengan menargetkan warga sipil yang tinggal di apartemen pemukiman.

Kesyahidan Jamal juga menunjukkan betapa kuatnya dukungan terhadap Palestina dalam opini publik Arab. Jamal bukanlah ilmuwan pertama yang mengabdikan hidupnya untuk perjuangan Palestina. Ada Mohammad Al Zawari, seorang insinyur Tunisia yang membantu kelompok perlawanan Palestina di Gaza dalam pengembangan drone. Al Zawari syahid tertembak dalam mobilnya pada tahun 2016 dalam operasi Mossad di Tunisia.

Israel mungkin membunuh ilmuwan dan komandan, tetapi tidak akan pernah berhasil membunuh keinginan kuat di antara orang-orang Arab untuk melawan penjajah. Israel berusaha untuk menampilkan citra yang berbeda tentang negaranya setelah sejumlah negara Arab menormalisasi hubungan diplomatik dengannya. Tetapi perang 12 hari melawan membawa Israel kembali ke titik awal, di mana ia secara luas dilihat – setidaknya di kalangan Muslim – sebagai rezim penjajah yang brutal, yang dengan kejam membunuh warga sipil tidak bersalah dan menginjak-injak kesucian Muslim hampir setiap hari. []

*Hak milik Turkinesia, tidak diizinkan copy-paste oleh website lain untuk tujuan komersial

4.5 33 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Mualaf Jonathan Fang Yin
Mualaf Jonathan Fang Yin
1 year ago

Min harus nya GPP di copy paste biar berita besar seperti Sindonews dan Viva menulis berita dengan berkata SEPERTI DI BERITAKAN TURKINESIA nah nanti orang orang yang mengunjungi Sindonews dan viva mencariari situs TURKINESIA dan akhir nya jutaan orang melihat dan membaca berita TURKINESIA dan turkinesiapun menjadi berita terbesar di Indonesia bahkan dunia Aamiin YaRobbal’alamin takbir Allahu Akbar

error: Content is protected !!
1
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: