Sabtu, Agustus 13, 2022
Asia

Resmi, AS & NATO mulai angkat kaki dari Afghanistan

Resmi, AS & NATO mulai angkat kaki dari Afghanistan - Turkinesia

TURKINESIA.NET – KABUL. Pasukan Amerika Serikat di Afghanistan pada hari Sabtu secara resmi mulai menarik diri setelah 20 tahun berada di negara tersebut.

Presiden Joe Biden telah menetapkan 1 Mei sebagai awal resmi penarikan pasukan yang tersisa. Ada sekitar 2.500-3.500 tentara AS dan sekitar 7.000 tentara NATO di Afghanistan saat ini.

Militer telah melakukan inventarisasi, memutuskan apa yang dikirim kembali ke AS, apa yang diserahkan kepada pasukan keamanan Afghanistan dan apa yang dijual sebagai sampah di pasar Afghanistan. Dalam beberapa pekan terakhir, militer telah menerbangkan peralatan dengan pesawat kargo C-17 yang besar.

AS diperkirakan telah menghabiskan lebih dari $ 2 triliun di Afghanistan dalam dua dekade terakhir, menurut proyek Biaya Perang di Universitas Brown yang mendokumentasikan biaya tersembunyi dari keterlibatan militer AS.

Pejabat dan diplomat Departemen Pertahanan mengatakan kepada The Associated Press (AP), penarikan itu melibatkan penutupan pangkalan yang lebih kecil selama setahun terakhir. Mereka mengatakan bahwa sejak Biden mengumumkan tanggal penarikan pada akhir musim panas pertengahan April, hanya sekitar 60 personel militer yang telah meninggalkan negara itu.

AS dan sekutunya, NATO, memasuki Afghanistan pada 7 Oktober 2001 untuk memburu para pelaku serangan teroris 9/11 Al-Qaeda yang hidup di bawah perlindungan para penguasa Taliban di negara itu. Dua bulan kemudian, Taliban dikalahkan dan pejuang al-Qaida dan pemimpin mereka, Osama bin Laden, diburu.

Dalam pengumuman penarikan pasukan bulan lalu, Biden mengatakan misi awal telah tercapai satu dekade lalu ketika US Navy SEALS membunuh bin Laden di tempat persembunyiannya di negara tetangga, Pakistan. Sejak saat itu, al-Qaeda mengalami degradasi, sementara ancaman teroris “menjalar” menjadi fenomena global yang tidak diatasi dengan menahan ribuan pasukan di satu negara, katanya.

Baca juga  Taliban ultimatum Turki untuk segera tinggalkan Afghanistan

Hingga saat ini AS dan NATO belum mendapat janji dari Taliban bahwa mereka tidak akan menyerang pasukan selama penarikan tersebut. Menanggapi pertanyaan AP, juru bicara Taliban Suhail Shaheen mengatakan bahwa kepemimpinan Taliban masih mempertimbangkan strateginya.

Tahun lalu adalah satu-satunya tahun pasukan AS dan NATO tidak mengalami kerugian. Departemen Pertahanan mengatakan 2.442 tentara AS telah tewas dan 20.666 luka-luka sejak 2001. Diperkirakan lebih dari 3.800 kontraktor keamanan swasta AS telah tewas. Pentagon tidak melacak kematian mereka.

Konflik tersebut juga telah menewaskan 1.144 personel dari negara-negara NATO.

Sementara itu, Taliban berada pada posisi terkuat mereka sejak digulingkan pada 2001. Meskipun sulit untuk memetakan perolehan dan wilayah kekuasaan mereka, mereka diyakini memegang kendali atau kendali langsung atas hampir setengah dari Afghanistan.

“Kami memberi tahu orang Amerika yang pergi… Anda berperang tanpa arti dan membayar biaya untuk itu dan kami juga menawarkan pengorbanan besar untuk pembebasan kami,” kata Shaheen kepada AP, Jumat.

Dengan nada yang lebih berdamai, ia menambahkan: “Jika Anda… membuka babak baru dalam membantu warga Afghanistan dalam rekonstruksi dan rehabilitasi negara, rakyat Afghanistan akan menghargainya.”

Sumber: ASSOCIATED PRESS

5 4 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: