Kamis, Agustus 11, 2022
Timur Tengah

Sebelas hari pertempuran, Israel umumkan gencatan senjata

Sebelas hari pertempuran, Israel umumkan gencatan senjata - Turkinesia

TURKINESIA.NET – TEL AVIV. Israel pada Kamis mengumumkan gencatan senjata untuk mengakhiri serangan militer 11 hari terhadap Jalur Gaza yang menewaskan ratusan orang dan menyebabkan kerusakan luas.

Kantor Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan Israel menerima proposal Mesir setelah pertemuan kabinet keamanannya pada larut malam. Kelompok perlawanan Palestina Hamas segera menyepakati dan mengatakan akan menghormati kesepakatan itu.

Kabinet Israel mengatakan telah memberikan suara bulat untuk mendukung gencatan senjata “timbal balik dan tanpa syarat” di Gaza.

Pejabat Hamas mengatakan kepada Reuters bahwa gencatan senjata akan “saling menguntungkan” dan akan dimulai pada pukul 2 pagi waktu setempat pada hari Jumat.

Perkembangan itu terjadi setelah tekanan meningkat untuk mengakhiri pertumpahan darah dan sehari setelah Presiden AS Joe Biden mendesak Netanyahu untuk mengupayakan de-eskalasi, dan di tengah tawaran mediasi oleh Mesir, Qatar dan PBB.

“Israel gagal mencapai tujuan agresinya, melarikan diri dari pertempuran dengan perlawanan Palestina,” kata juru bicara Hamas Sami Abu Zuhri seperti dikutip oleh Anadolu Agency (AA).

Setidaknya 230 warga Palestina telah tewas, termasuk 65 anak-anak dan 39 wanita, dan 1.710 lainnya terluka dalam serangan Israel di Jalur Gaza sejak 10 Mei, menurut Kementerian Kesehatan Palestina.

Total korban di Israel hingga Kamis adalah 12 kematian, termasuk dua anak, dan 796 luka-luka.

Ali Barakeh, anggota Hamas, mengatakan kepada The Associated Press (AP) bahwa deklarasi Israel mewakili kekalahan Netanyahu dan “kemenangan bagi rakyat Palestina.”

Barakeh mengatakan mereka akan tetap waspada sampai mereka mendengar dari mediator yang telah bekerja selama berhari-hari antara Hamas dan Israel.

Serangan di Gaza didahului dengan ketegangan selama berhari-hari atas agresi Israel di Yerusalem Timur yang diduduki, di mana ratusan warga Palestina diserang oleh pasukan Israel di Masjid Al-Aqsa dan di lingkungan Sheikh Jarrah.

Baca juga  Erdogan: “Hamas bukan teroris tapi gerakan perlawanan”

Taktik polisi yang kejam di kompleks Al-Aqsa dan ancaman penggusuran puluhan keluarga Palestina oleh pemukim Yahudi telah mengobarkan ketegangan.

Sejak itu, Israel telah melancarkan ratusan serangan udara yang dikatakan menargetkan infrastruktur Hamas. Hamas dan kelompok lain telah menembakkan lebih dari 4.000 roket ke kota-kota Israel.

Israel menduduki Yerusalem Timur, tempat Al-Aqsa berada, selama perang Arab-Israel 1967. Pada tahun 1980, Israel mencaplok seluruh kota, sebuah langkah yang tidak pernah diakui oleh komunitas internasional.

Kementerian Perumahan Gaza mengatakan pada hari Kamis bahwa 16.800 unit rumah telah rusak. Dari jumlah tersebut, 1.800 telah menjadi tidak layak untuk hidup dan 1.000 orang hancur total.

Kelompok advokasi Save the Children mengatakan pemboman Israel telah merusak lebih dari 50 sekolah di seluruh wilayah, menghancurkan setidaknya enam sekolah. Menunggu perbaikan selesai, pendidikan akan terganggu untuk hampir 42.000 anak.

Serangan itu juga telah merusak sedikitnya 18 rumah sakit dan klinik serta menghancurkan satu fasilitas kesehatan, kata Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Hampir setengah dari semua obat esensial telah habis.

Setidaknya 75.000 warga Palestina telah terlantar akibat pemboman Israel, kata PBB pada Kamis.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan dia “sangat terkejut” dengan terus menerus pemboman udara dan artileri oleh Pasukan Pertahanan Israel (IDF) di Jalur Gaza dan menyerukan gencatan senjata segera.

“Jika ada neraka di bumi, itulah kehidupan anak-anak di Gaza hari ini. Saya ngeri dengan laporan bahwa sembilan anggota dari satu keluarga tewas di kamp pengungsi Al Shat,” kata Guterres seraya menyerukan penurunan segera kekerasan terhadap Palestina.

Biden pada hari Rabu mengatakan kepada Netanyahu bahwa dia mengharapkan “penurunan ketagangan yang signifikan.” Dia sebelumnya menghindari menekan Israel secara lebih langsung dan terbuka untuk gencatan senjata dengan Hamas. Tetapi tekanan telah ditujukan untuk Biden untuk campur tangan lebih kuat ketika upaya diplomatik lainnya mengumpulkan kekuatan.

Baca juga  Keluarga tentara Israel yang ditawan Hamas sejak 2014 minta bantuan Erdogan

Sumber: Daily Sabah

4.2 5 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: