Sabtu, Agustus 20, 2022
Asia

Taliban ultimatum Turki untuk segera tinggalkan Afghanistan

Taliban ultimatum Turki untuk segera tinggalkan Afghanistan - Turkinesia

TURKINESIA.NET – KABUL. Taliban pada hari Selasa memperingatkan Turki agar tidak memperluas kehadirannya di Afghanistan ketika pasukan pimpinan AS meninggalkan negara itu.

“Keputusan itu… keliru, pelanggaran kedaulatan dan integritas teritorial kami dan bertentangan dengan kepentingan nasional kami,” kata kelompok itu dalam sebuah pernyataan beberapa hari setelah Turki berjanji untuk menyediakan pasukan guna melindungi bandara Kabul ketika pasukan asing pergi bulan depan.

Turki yang pasukannya di Afghanistan selalu terdiri dari pasukan non-kombatan, telah menawarkan untuk menjaga Bandara Internasional Hamid Karzai. Ada kekhawatiran tentang bagaimana keamanan akan terjamin di sepanjang rute transportasi utama dan di bandara yang merupakan pintu gerbang utama ke ibu kota Kabul. Keamanan bandara sangat penting untuk operasi misi diplomatik dari Afghanistan saat pasukan Barat ditarik.

Di akhir serangkaian pertemuan dengan para pemimpin NATO di sela-sela KTT aliansi, Presiden Recep Tayyip Erdogan menyatakan bahwa Turki sedang mengupayakan keterlibatan Pakistan dan Hungaria dalam misi di Afghanistan setelah kepergian pasukan NATO yang dipimpin AS.

Namun, Taliban telah menentang proposal Ankara, dengan mengatakan bahwa Turki juga harus menarik pasukannya sesuai dengan kesepakatan penarikan tahun 2020.

Dalam sebuah pernyataan yang diposting di situs kelompok itu, Taliban memperingatkan pihaknya akan mengambil sikap terhadap pasukan Turki jika mereka tetap berada di Afghanistan melewati September ini.

Jika pasukan Turki “melanjutkan pendudukan negara kami, Imarah Islam (Taliban) dan bangsa Afghanistan – sejalan dengan tugas agama, hati nurani dan patriotik mereka – akan mengambil sikap melawan mereka,” kata pernyataan itu.

Jika “urusan” tidak berakhir, tambah kelompok itu, “maka tanggung jawab atas semua konsekuensi akan berada di pundak mereka yang ikut campur dalam urusan orang lain dan membuat keputusan yang keliru seperti itu.”

Baca juga  Injil tulisan tangan berusia 500 tahun disita di dekat perbatasan Turki-Yunani

Sambil menekankan hubungan bersejarah, budaya, dan agama antara Turki dan Afghanistan, Taliban mengatakan bahwa bila Turki mempertahankan pasukan di negara itu maka mereka akan “tidak bijaksana, pelanggaran kedaulatan dan integritas teritorial kami, dan bertentangan dengan kepentingan nasional kami.”

“Kami sangat mendesak para pejabat Turki untuk membatalkan keputusan mereka karena merugikan kedua negara,” kata Taliban.​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​

Perlu diperhatikan bahwa Turki belum mengirim pasukan tempur ke Afghanistan.

Pada Januari 2021, tentara Turki memimpin Satuan Tugas Gabungan Kesiapan Sangat Tinggi NATO, menempatkan ribuan tentara dalam keadaan siaga, siap dikerahkan dalam beberapa hari.

Brigadir Jenderal Turki Selcuk Yurtsizoglu memimpin Komando Kereta, Saran, Bantuan di Kabul yang melakukan bantuan pasukan keamanan berbasis fungsional untuk melatih, memberikan masukan, dan membantu Divisi Ibukota ke-111 di Kabul.

‘Kehadiran Turki terlihat baik’

Tidak ada tanggapan segera dari pemerintah Afghanistan, tetapi pembantu dekat Presiden Mohammad Ashraf Ghani Fazal Mehmood Fazli mengatakan kepada penyiar negara RTA bulan lalu bahwa Afghanistan menyambut baik pasukan Turki ditempatkan di Bandara Internasional Hamid Karzai di ibu kota Kabul.

April ini AS menetapkan batas waktu 11 September bagi semua pasukan Amerika untuk ditarik dari Afghanistan, mengakhiri kehadirannya selama hampir 20 tahun.

Pembicaraan antara AS dan Turki mengenai keamanan di bandara setelah penarikan AS tetap berlangsung.

AS pada Senin menyambut bantuan Turki dalam upaya berkelanjutan untuk menarik semua pasukan AS dan NATO dari Afghanistan menjelang tenggat waktu yang semakin dekat.

“Kami tentu menyambut baik peran konstruktif Turki dalam hal penarikan, dan situasi keselamatan dan keamanan yang lebih luas di Afghanistan,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price kepada wartawan.

Baca juga  Erdogan: Turki targetkan ekstraksi emas dari tambang Söğüt dalam 2 tahun

Pada Februari 2020, AS mencapai kesepakatan dengan Taliban untuk sepenuhnya menarik diri dari Afghanistan pada 2021.

Paling lambat 11 September, sekitar 2.300-3.500 tentara AS yang tersisa dan sekitar 7.000 pasukan sekutu NATO dijadwalkan meninggalkan Afghanistan, mengakhiri hampir 20 tahun keterlibatan militer. Ada kekhawatiran bahwa pemerintah Afghanistan dan pasukan keamanannya mungkin tidak siap untuk penarikan itu dan bahwa negara itu mungkin akan jatuh ke dalam kekacauan.

Taliban memerintah Afghanistan sampai digulingkan oleh koalisi pimpinan AS setelah serangan teroris 11 September 2001 di Amerika. Dalam beberapa pekan terakhir pejuang Taliban telah menyerbu beberapa distrik di Afghanistan selatan dan utara, meyakinkan pasukan keamanan pemerintah untuk menyerah dan menyita senjata dan kendaraan militer mereka.

Sumber: Daily Sabah

5 2 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: