Kamis, Agustus 11, 2022
Uncategorised

Tolak kepala intelijen baru, milisi Tripoli kepung markas pemerintah Libya

Tolak kepala intelijen baru, milisi Tripoli kepung markas pemerintah Libya - Turkinesia

TURKINESIA.NET – TRIPOLI. Milisi bersenjata mengambil alih sebuah hotel di ibukota Libya Tripoli yang berfungsi sebagai markas untuk pemerintah sementara, kata para pejabat Sabtu.

Pada hari Jumat, perkembangan terjadi setelah tiga anggota dewan presiden awal pekan ini menunjuk kepala badan intelijen baru. Milisi yang mengendalikan Tripoli, tampaknya tidak senang dengan pilihan Hussein Khalifa sebagai kepala mata-mata yang baru.

Juru bicara dewan kepresidenan Najwa Wheba mengatakan tidak ada yang terluka dalam pengambilalihan Hotel Corinthia, di jantung Tripoli. Hotel itu sebagian besar kosong pada hari Jumat.

Setelah beberapa saat, milisi meninggalkan hotel, menurut seorang pejabat di Kementerian Dalam Negeri yang berbicara secara anonim karena aturan. Khalifa dan para pemimpin milisi tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar pada hari Sabtu.

Pengambilalihan tersebut menunjukkan jalan sulit yang dihadapi pemerintah sementara yang telah ditugaskan untuk mengarahkan Libya melalui pemilihan umum yang dijadwalkan pada akhir tahun ini. Pemerintah telah berjuang untuk menyatukan negara menjelang pemungutan suara. Meskipun pemerintah sementara yang dibentuk pada Maret melalui dialog antar-Libya yang didukung Perserikatan Bangsa-Bangsa, diberi mandat untuk memimpin negara itu ke pemilihan umum pada 24 Desember, persiapan formal belum dimulai.

Pemerintah sementara menggantikan dua pihak yang saling bersaing yang berbasis di Tripoli dan timur negara itu.

Wheba mengatakan dewan kepresidenan tidak memiliki markas permanen dan bahwa hotel adalah salah satu tempat dewan itu bersidang.

Video yang beredar di media sosial menunjukkan milisi berada di pintu masuk hotel.

Pada hari Senin, Najla al-Manqoush, menteri luar negeri pemerintah sementara Libya menyerukan pengunduran diri semua pasukan asing dan tentara bayaran dari negara kaya minyak Afrika Utara itu. Tindakan itu membuat marah faksi-faksi pro-Turki di Libya barat.

Baca juga  Trump ancam hancurkan ekonomi Turki jika nekat serang YPG Kurdi

Pada 2019, Ankara dan Pemerintah Kesepakatan Nasional Libya (GNA) yang berbasis di Tripoli yang diakui secara internasional mencapai dua nota kesepahaman (MoU) terpisah, satu tentang kerja sama militer dan yang lainnya tentang batas-batas maritim negara-negara di Mediterania Timur.

Atas permintaan pemerintah Libya, Turki telah mengirimkan konsultan militer dan memberikan pelatihan kepada tentara Libya.

Menteri Pertahanan Hulusi Akar pada hari Sabtu menegaskan kembali bahwa kedua negara menyetujui semua masalah dan bahwa kerja sama dengan Libya terus berlanjut seperti sejak awal.

Masalah pasukan asing di negara itu terus menjadi bahan perdebatan. Tentara bayaran dan senjata asing telah mengalir ke negara itu sejak pemberontak Jenderal Khalifa Haftar melancarkan serangannya dengan dukungan Rusia dan Uni Emirat Arab (UEA) sebagai pemasok senjata utama, melawan pemerintah sah yang berpusat di Tripoli. Menurut PBB, saat ini ada 20.000 pasukan asing dan / atau tentara bayaran yang tersisa di Libya.

Grup Wagner Rusia yang dimiliki oleh pengusaha Yevgeny Prigozhin, sosok yang dekat dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, dikenal sebagai salah satu kelompok utama yang mengirimkan tentara bayaran untuk berperang di Libya. Sebagian besar pasukan asing terkonsentrasi di sekitar Sirte di pangkalan udara Jufra yang dikuasai oleh pasukan Haftar 500 kilometer (300 mil) selatan Tripoli dan lebih jauh ke barat di al-Watiya.

Sementara itu, sumber keamanan juga menunjukkan bahwa Haftar menuntut dukungan dari kelompok Wagner dan meminta tentara bayaran baru untuk datang dari Suriah yang dapat menggagalkan jalan negara menuju perdamaian.

Sumber: Daily Sabah

votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: