Selasa, Oktober 4, 2022
Eropa

Turki pastikan pengembalian artefak dari Prancis & AS

Turki pastikan pengembalian artefak dari Prancis & AS - Turkinesia

TURKINESIA.NET – ANKARA. Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata pada hari Selasa meluncurkan enam artefak yang secara sukarela dikembalikan oleh pemiliknya ke Turki.

Artefak yang diyakini telah diselundupkan bertahun-tahun yang lalu, dikembalikan dari Prancis dan Amerika Serikat. Di antara artefak itu adalah patung tanah liat seorang wanita, kepala patung seorang pria, dua pot tanah liat dan dua amphora.

Patung-patung itu dikembalikan dari Prancis, sementara artefak lainnya dikembalikan oleh seseorang yang mendatangi Konsulat Turki di Los Angeles dan oleh Museum Sejarah Alam di Arizona.

Tujuan akhir artefak adalah Museum Peradaban Anatolia di ibu kota Ankara.

Patung-patung itu dibeli dari rumah lelang yang berbasis di Paris pada tahun 2016.

Para peneliti memperkirakan patung-patung itu periode antara 1800 dan 1600 SM. Artefak itu memiliki kemiripan dengan artefak yang digali di berbagai wilayah Turki, dari Kilikia Timur kuno hingga barat sungai Efrat.

Dua pot tanah liat disumbangkan ke museum Arizona pada 1986, kata para pejabat. Pot itu, ditemukan di bawah air di lokasi yang dirahasiakan, berasal dari periode Romawi dan Bizantium akhir dan diyakini telah digunakan di kapal.

Sementara itu, sejarah yang tepat dari amphora tidak diketahui, tetapi artefak-artefak itu memiliki kesamaan dengan amphora kuno yang ditemukan di Anatolia. Artefak itu digunakan untuk menyimpan dan membawa biji-bijian, ikan, madu dan buah ara.

Kementerian mengatakan dalam sebuah pernyataan tertulis bahwa sekitar 423 artefak dikembalikan ke Turki dalam enam bulan pertama tahun 2021.

Sejak tahun 2003, Turki telah berhasil mengambil 4.862 artefak dari luar negeri. Beberapa diselundupkan selama era akhir Ottoman, sementara yang lain dicuri dari situs penggalian dan masjid di era republik.

Baca juga  Turki dan Ukraina akan tingkatkan kerja sama ekonomi

Turki memiliki sejarah yang kaya dengan beragam peradaban tetapi melestarikan artefak yang ditinggalkan oleh peradaban-peradaban itu adalah masalah yang diabaikan sampai tahun-tahun terakhir Kesultanan Ottoman.

Mayoritas artefak yang digali oleh arkeolog asing pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20 berakhir di luar negeri, terkadang dengan izin dari pihak berwenang dan terkadang secara ilegal.

Saat ini, museum-museum besar di Eropa dan Amerika Utara menyimpan banyak artefak tak ternilai yang berasal dari Anatolia.

Sumber: Daily Sabah

votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: