Selasa, Agustus 16, 2022
Balkan

Turki sambut baik hukuman atas penjahat perang Bosnia Ratko Mladic

penjahat perang Bosnia Ratko Mladic
penjahat perang Bosnia Ratko Mladic

TURKINESIA.NET – ANKARA. Turki menyambut baik keputusan pengadilan Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk menegakkan hukuman seumur hidup bagi penjahat perang Bosnia Ratko Mladic atas perannya dalam genosida di Bosnia-Herzegovina. Kementerian Luar Negeri Turki mengatakan bahwa itu adalah langkah yang benar, meskipun itu tidak akan mengurangi rasa sakit kerabat para korban.

Kementerian Luar Negeri mengatakan dalam sebuah pernyataan tertulis bahwa hakim untuk Pengadilan Kriminal Internasional untuk Bekas Yugoslavia (ICTY) menghukum Mladic – juga dikenal sebagai “tukang jagal Bosnia” – penjara seumur hidup pada tahun 2017 karena genosida yang dia lakukan dan kekejaman terhadap kemanusiaan, di samping juga pelanggaran hukum perang.

Memperhatikan bahwa Mladic tidak berhasil mengajukan banding atas hukumannya dan pengadilan menguatkan hukuman seumur hidupnya pada hari Selasa, pernyataan Kemenlu Turki mengatakan pengadilan membuat keputusan yang tepat untuk kepentingan keadilan.

Pernyataan itu juga menyebutkan, Turki berharap putusan itu akan memajukan perdamaian dan rekonsiliasi di Bosnia-Herzegovina dan kawasan itu serta berkontribusi pada pencegahan kejahatan semacam itu di masa depan.

 

Tukang jagal dari Bosnia

Mladic pernah menjadi orang paling dicari di Eropa setelah perannya dalam Perang Bosnia 1992-1995.

Dia adalah komandan Angkatan Darat Republika Srpska, yang didirikan di Bosnia-Herzegovina pada awal perang sipil di negara itu di tengah pecahnya Yugoslavia.

Mladic memimpin sekitar 180 ribu pasukan dalam perang Bosnia tahun 1990-an.

Pada tahun 1992, Muslim Bosnia (Bosniaks) dan Kroasia memilih kemerdekaan dalam referendum yang diboikot oleh Serbia. Negara itu dilanda perang, Bosniak dan Kroasia di satu sisi dan Serbia Bosnia di sisi lain.

Bersama dengan pemimpin politik Serbia Bosnia Radovan Karadzic, Mladic melambangkan kampanye pembersihan etnis Serbia yang menyebabkan puluhan ribu orang tewas dan ratusan ribu mengungsi.

Baca juga  Presiden Erdogan iringi jenazah 33 korban pembantaian Srebrenica yang baru terindentifikasi

Kejahatan terburuk dan paling abadi yang disematkan pada mantan panglima militer dan anak buahnya adalah pengepungan Sarajevo selama tiga tahun tanpa henti. Peristiwa ini merenggut lebih dari 10.000 nyawa, dan pembantaian di Srebrenica, di mana lebih dari 7.000 pria dan anak laki-laki Bosnia dibantai dan dibuang di kuburan massal.

Karena kekejamannya dalam Perang Bosnia dan keputusannya melakukan pembantaian dan genosida, Mladic dijuluki “Jagal Bosnia”

Ketika konflik berakhir pada 1995, Mladic, menghadapi dakwaan kejahatan perang, namun ia berhasil melarikan diri.

Dengan bantuan para pendukungnya, ia menghindari penangkapan selama 16 tahun. Namun Mei 2011, pelariannya terhenti ketika polisi menggerebek sebuah rumah bata kuning sederhana di Desa Lazarevo, utara Beograd.

Berpakaian hitam dan bertopeng hitam, petugas mengepung rumah tersebut.

Di dalam, pria paling dicari di Eropa ini terlihat lebih tua dari usianya yang 69 tahun saat itu. Ia tampak lebih kurus dari jenderal seperti banteng pada masa perangnya.

Saat itu, Mladic sedang bersiap untuk berjalan-jalan di taman.

Ratko Mladic sangat ganas dalam mengejar apa yang dilihatnya sebagai takdir bangsa Serbia.

Dia melihat perang sebagai kesempatan untuk membalas lima abad pendudukan Muslim Turki. Dia akan menyebut orang Bosnia sebagai “Turki” untuk menghina mereka.

Mungkin juga ada akar emosional dari kekejamannya.

Pada tahun 1995, setahun sebelum pembantaian di Srebrenica, putri yang sangat dicintai Ana, seorang mahasiswa kedokteran, bunuh diri dengan menembak dirinya menggunakan pistol Mladic.

Sejumlah pihak yakin Ana memilih mati setelah mengetahui kekejaman yang dilakukan pasukan yang dipimpin ayahnya.

Namun orang-orang yang dekat dengan Mladic menilai tindakan bunuh diri putrinya semakin memperkeras sosok Mladic.

Mladic lahir di Desa Kalinovik, Bosnia selatan. Pada ulang tahunnya yang kedua, pada tahun 1945, ayahnya meninggal melawan pasukan Ustasha Kroasia yang pro-Nazi.

Baca juga  PM Albania: Kami tidak akan pernah melupakan bantuan Turki, kami akan selalu ada bersama Turki

Ia dibesarkan di Yugoslavia pada zaman Tito . Ia menjadi perwira reguler di Tentara Rakyat Yugoslavia.

Sebagai seorang prajurit karir, dia dikatakan menginspirasi pengabdian yang penuh semangat di antara para prajuritnya.

Ketika negara itu jatuh ke dalam perang pada tahun 1991, Mladic ditunjuk sebagai pemimpin Korps ke-9 Angkatan Darat Yugoslavia melawan pasukan Kroasia di Knin. Tahun berikutnya ia ditunjuk sebagai panglima militer Serbia Bosnia yang baru.

Kekerasan dan kekejamannya sempat digambarkan saat pasukannya menggempur Kota Sarajevo pada awal 1992.

Tanpa ampun pasukannya membunuh warga sipil, dan Mladic menyemangati mereka dengan berteriak, “Bakar otak mereka!” dan “Kuliti mereka sampai mereka berada di ambang kegilaan!”

Pengepungan itu menghancurkan bagian-bagian tengah Sarajevo, melubangi rumah-rumah dan mobil-mobil hangus.

Jalan panjang menuju kota dikenal sebagai “lorong penembak jitu”, setelah penembak jitu Serbia yang akan menembaki apa pun yang bergerak: mobil, pria, wanita atau anak-anak.

Kejahatan paling mengerikan yang Mladic dihukum terjadi 80 km (50 mil) utara Sarajevo, di sebuah kota pertambangan garam kecil yang namanya akan menjadi tak terhapuskan terkait dengan kengerian minggu itu.

Srebrenica adalah daerah kantong Bosnia di bawah perlindungan PBB, ketika pada Juli 1995 pasukan Mladic menyerbunya dan menangkap ribuan pria dan anak laki-laki berusia antara 12 dan 77 tahun.

Saat para pria itu ditahan, Mladic terlihat membagikan permen kepada anak-anak Bosnia di alun-alun utama. Beberapa jam kemudian, di sebuah lapangan di luar kota, anak buahnya mulai menembaki mereka.

Selama lima hari berikutnya, lebih dari 7.000 pria dan anak laki-laki dieksekusi, dilaporkan dengan senapan mesin dalam kelompok 10 orang sebelum dikubur dengan buldoser di kuburan massal. Itu adalah eksekusi massal terburuk sejak kejahatan Nazi.

Baca juga  Çavuşoğlu berikan tanggapan pedas untuk Menlu Yunani

Perang berakhir akhir tahun itu. Ratusan ribu orang non-Serbia telah diusir dari rumah mereka dalam upaya untuk menciptakan negara Serbia yang murni secara etnis di Kroasia dan Bosnia.

Pada akhir 1995, pengadilan kejahatan perang PBB mendakwa Mladic atas dua tuduhan genosida, atas pengepungan Sarajevo dan pembantaian Srebrenica. Banyak kombatan lainnya, termasuk Kroasia dan Bosnia, juga dituduh melakukan kejahatan perang. Mladic berhasil buron, namun tertangkap 16 tahun kemudian.

Selama pelariannya, Mladic masih mendapat dukungan dan perlindungan dari Presiden Yugoslavia saat itu, Slobodan Milosevic.

Sepanjang pengadilan dirinya sejak diajukan ke pengadilan kejahatan perang internasional, Mladic tidak menunjukkan rasa penyesalan atas tindakannya memimpin ratusan ribu pasukannya dalam melakukan pembersihan etnis, sebagian di antaranya Muslim Bosnia.

Seperti saat ia mencaci-maki hakim dan menghina pengadilan, sehingga ia dikeluarkan dari ruangan pada 2017. Karenanya, ia diusir keluar ruang sidang dan pengadilan di Den Haag menjatuhkan hukuman seumur hidup karena genosida dan kejahatan terhadap kemanusiaan.

Sumber: Anadolu Agency English, Tribunnews

5 1 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: