Minggu, Oktober 2, 2022
Kontra-teror

Turki menangkap 4 warga Iran dengan tuduhan spionase

Turki menangkap 4 warga Iran

ISTANBUL – Turki menangkap 4 warga Iran dengan tuduhan spionase, pemalsuan dokumen resmi, dan perdagangan manusia, Jumat (16/09).

Tim dari Cabang Anti Penyelundupan Imigran dan Gerbang Perbatasan departemen kepolisian Istanbul menemukan 167 paspor Turki dan asing, sebagian besar dicuri, serta dokumen identifikasi lainnya, SIM, dan peralatan mata-mata.

Polisi melakukan penangkapan dan menemukan kembali dokumen-dokumen tersebut dari sebuah rumah di distrik Esenyurt kota itu setelah mendapat informasi tentang perdagangan manusia dan pemalsuan.

Keempat warga negara Iran, yang diidentifikasi dengan inisial mereka J.B., P.A., M.M. dan F.S., juga ditangkap dari alamat tersebut.

Saat menggeledah rumah tersebut, petugas menemukan sejumlah dokumen ilegal. Mereka menemukan 67 paspor Turki, 58 di antaranya dicuri, 110 paspor asing, 51 di antaranya dicuri, enam SIM, 20 kartu identitas nasional, enam izin tinggal Turki, kartu identitas nasional 20 negara berbeda, dan enam kartu identitas palsu siap dicetak.

Ada juga surat izin mengemudi dari 13 negara, izin tinggal dari sembilan negara, serta stempel masuk dan keluar dari berbagai negara.

Operasi itu juga menemukan paspor hijau palsu Republik Turki yang dikeluarkan atas nama tersangka F.S.

Dalam pemeriksaan rinci yang dilakukan dalam ruang lingkup operasi, sejumlah peralatan mata-mata, seperti perangkat pendengar, kamera tersembunyi, dan pemindai untuk mendeteksi perangkat penyadap juga ditemukan disita.

Pemilik tempat tinggal, F.S., dalam pernyataannya mengklaim bahwa dia telah menyewa rumahnya untuk hari itu dan tidak ada hubungannya dengan dokumen palsu.

Mengenai perangkat mata-mata yang disita, dia mengklaim bahwa dirinya sudah menikah tetapi memiliki hubungan lain dan bahwa istrinya mungkin telah memasang perangkat untuk menangkapnya.

F.S. juga membantah mengetahui paspor hijau palsu yang bertuliskan nama dan fotonya, mengklaim bahwa dia baru melihatnya untuk pertama kalinya.

Baca juga  13 warganya dibantai teroris PKK di gua Irak utara, militer Turki mengamuk

M.M., yang ditemukan memasuki negara itu secara ilegal, mengklaim bahwa dia memasuki Turki secara legal dan suaminya F.S.’ pernyataan pada perangkat mata-mata tidak mencerminkan kebenaran.

J.P. dan istrinya P.A., di sisi lain, ditemukan telah memasuki Turki dalam selang waktu dua hari. Mereka mengaku datang untuk berbulan madu dan menyangkal mengetahui paspor dan perangkatnya.

Para tersangka dipindahkan ke gedung pengadilan setelah prosedur di kantor polisi. Mereka ditangkap atas tuduhan perdagangan manusia, pemalsuan dokumen resmi dan memberikan informasi rahasia negara untuk spionase politik dan militer.”

Sumber: Daily Sabah

votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: