- Advertisement -
Eropa

Turki tolak tawaran status khusus di Uni Eropa

TURKINESIA.NET – ANKARA. Menteri luar negeri Turki mengkritik Presiden Slovenia Borut Pahor yang menawarkan “status khusus” kepada Turki, bukan keanggotaan penuh di Uni Eropa.

Dalam 14th Bled Strategic Forum di Slovenia yang digelar pada Senin, Mevlut Cavusoglu mengatakan bahwa Pahor sangat mendukung keanggotaan Turki di UE hingga tahun lalu.

“Saya tidak tahu apa yang mengubah pikirannya. Mungkin saja [Presiden Prancis Emmanuel] Macron dan beberapa pemimpin lainnya. Namun seharusnya tetap ada prinsip kesinambungan antara negara dengan Uni Eropa,” kata Cavusoglu.

Dia mengatakan Turki siap untuk membuka babak baru dalam negosiasi dengan UE, terutama jika masalah tersebut berkaitan dengan standar dan komitmen.

Menurut Cavusoglu, jika Turki tidak memenuhi tolok ukur, maka Turki tidak bisa menjadi anggota.

“Tetapi jika Turki memenuhi tolok ukur pembukaan negosiasi, maka kita harus benar-benar melanjutkan negosiasi kita,” kata dia lagi.

Pahor mengatakan bahwa ia akan menyarankan “status khusus” untuk Turki dan Ukraina, dan keanggotaan penuh UE untuk negara-negara Balkan Barat.

Turki mengajukan keanggotaan di Masyarakat Ekonomi Eropa (pendahulu Uni Eropa) pada 1987.

Kemudian, Turki memenuhi syarat menjadi anggota Uni Eropa pada 1997 dan perundingan aksesi dimulai pada 2004.

Namun, negosiasi terhenti pada 2007 karena ditentang oleh pemerintah Siprus Yunani, sekaligus penolakan dari Jerman dan Prancis.

Sumber: Anadolu Agency Indonesia

votes
Article Rating
admin
the authoradmin
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d bloggers like this: