Selasa, Agustus 9, 2022
Eropa

Ukraina kedatangan lebih banyak drone tempur Turki

Drone tempur Turki Bayraktar TB2
Drone tempur Turki Bayraktar TB2

TURKINESIA.NET – KIEV.  Drone tempur Turki Bayraktar TB2 kembali dikirim ke Kiev. Menteri Pertahanan (Menhan) Ukraina Alexey Reznikov mengumumkan itu pada Rabu (2/3/2022) dalam posting Facebook yang emosional.

Pemerintah Turki tidak segera mengomentari pernyataan tersebut. Belum jelas apakah pernyataan itu nada putus asa Kiev di tengah gempuran hebat militer Rusia.

Yang pasti, kehadiran drone-drone Turki itu menjadi harapan baru di tengah tekanan sangat berat yang dihadapi Ukraina dalam menghadapi gempuran persenjataan canggih Rusia.

“Bayraktar baru telah dikirim dan dikerahkan untuk pertempuran. Akan ada lebih banyak Stinger dan Javelin,” papar Reznikov, merujuk pada drone Baykar Bayraktar TB2 buatan Turki dan sistem senjata anti-pesawat dan anti-tank portabel buatan Amerika Serikat (AS).

Dia mengatakan pemberian bantuan militer asing ke Kiev sedang ditingkatkan.“Eropa menjadi bagian belakang kami dan menyediakan apa yang kami butuhkan secara kritis untuk pertahanan. Kita berada di garis depan dunia bebas,” ujar dia.

Masing-masing negara anggota Uni Eropa (UE), serta Inggris dan AS, telah menjanjikan pengiriman bantuan militer ke Ukraina dalam beberapa hari terakhir, dengan Uni Eropa mengumumkan paket “bantuan mematikan” senilai 450 juta euro.

Postingan Reznikov sebagian besar ditujukan untuk meningkatkan moral rakyat Ukraina dan mengecam Rusia atas serangannya terhadap negaranya.

Dia menyebut tetangga Ukraina sebagai “negara teroris” dan mengklaim, selama panggilan telepon dengan Lloyd Austin, Menteri Pertahanan AS itu memuji semangat juang dan profesionalisme pasukan Ukraina.

Ukraina membeli 12 Bayraktar TB2 pada 2019 dan melakukan pemesanan tambahan setelah mengujinya.

Kiev dilaporkan telah menggantungkan harapannya pada senjata Turki itu, setelah melihat contoh keberhasilan penggunaannya oleh Azerbaijan selama konflik bersenjata singkat dengan pemberontak etnis Armenia di wilayah Nagorno-Karabakh yang memisahkan diri pada 2020, yang berakhir dengan kemenangan bagi Baku.

Baca juga  Erdogan: Turki dukung Azerbaijan, karena Rusia-AS-Prancis dukung Armenia

Ukraina pertama kali mengerahkan drone Turki ke wilayah timurnya yang memisahkan diri pada Oktober 2021.

Kiev mengklaim pengerahan itu tidak melanggar ketentuan perjanjian Minsk, yang mengharuskan Ukraina dan pemberontak menarik kembali senjata yang lebih berat dari garis depan.

Para pemberontak mengambil pandangan yang berlawanan dari serangan itu.

Pekan lalu, Rusia mengakui separatis Republik Rakyat Donetsk dan Republik Rakyat Luhansk sebagai negara merdeka dan berjanji menggunakan kekuatan untuk melindungi mereka dari Ukraina.

Beberapa hari kemudian, setelah Kiev menolak menarik pasukannya dari Donbass, Moskow melancarkan serangan militer besar-besaran terhadap Ukraina.

Rusia menuduh Kiev menolak menerapkan Protokol Minsk dan membuat persiapan untuk serangan skala besar terhadap pemberontak di Donbass.

Drone Turki telah terdaftar oleh Kementerian Pertahanan Rusia sebagai salah satu peralatan militer Ukraina yang dihancurkan oleh pasukannya selama konflik yang sedang berlangsung.

Sumber: sindonews.com

5 1 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: