Minggu, September 25, 2022
Eropa

Yunani kritik Jerman karena jual kapal selam ke Turki

Menteri Luar Negeri Nikos Dendias
Menteri Luar Negeri Nikos Dendias

TURKINESIA.NET, ATHENA – Yunani mengkritik Jerman atas penjualan kapal selam Tipe 214 ke Turki. Athena menegaskan bahwa itu “berisiko menggeser keseimbangan kekuatan” di kawasan tersebut karena ketegangan antara kedua negara kembali mencuat.

“Kapal selam ini berisiko menggeser keseimbangan kekuatan di Mediterania Timur demi negara yang, meskipun menjadi anggota NATO, telah mengeluarkan ancaman perang, casus belli, melawan negara saya, melawan Yunani,” kata Menteri Luar Negeri Nikos Dendias di Twitter, Minggu.

Dia menuduh Turki melanggar hak kedaulatan Yunani dan mengatakan bahwa Yunani tidak mengancam tetangganya saat mematuhi hukum.

Selanjutnya, dalam pembicaraan dengan Menteri Luar Negeri Prancis Catherine Colonna, Dendias menjelaskan kepada diplomat tinggi Prancis tentang situasi terbaru di Mediterania Timur. Dendias kembali menuduh Turki “meningkatkan retorika dan tindakan yang mengacaukan kawasan” dan menyerukan solidaritas Eropa.

“Berkat senjata Prancis, kekuatan pencegah Yunani diperkuat terhadap ancaman eksternal apa pun. Tetapi saya ingin mengakui, dan terima kasih untuk ini, bahwa Prancis selalu setia di pihak kami,” tambahnya.

Turki telah sering memperingatkan Yunani agar tidak terlibat dalam perlombaan senjata, sebaliknya menawarkan untuk menyelesaikan semua masalah luar biasa, termasuk di Aegea, Mediterania Timur dan pulau Siprus, melalui dialog.

Yunani telah memesan 24 jet tempur Rafale buatan Prancis – enam baru dan 18 bekas, serta tiga fregat Prancis.

Yunani juga mengirimkan surat permintaan ke Amerika Serikat untuk membeli satu skuadron jet tempur F-35 pada Juni lalu.

Kata-kata Dendias muncul setelah Menteri Luar Negeri Turki Mevlüt Cavuşoğlu mendesak Jerman pada hari Jumat untuk menjadi “perantara yang jujur” dan tidak selalu berpihak pada Athena dalam perselisihan antara Turki dan Yunani.

Baca juga  Turki pastikan pengembalian artefak dari Prancis & AS

Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Baerbock bertemu dengan Cavuşoğlu di Istanbul setelah mengadakan pembicaraan dengan para pejabat di Yunani, di mana dia mengkritik Turki karena memperdebatkan kedaulatan pulau-pulau Yunani di dekat garis pantainya.

Cavuşoğlu mengatakan Turki ingin Jerman mengadopsi sikap “seimbang dan tepercaya” yang sama yang ditunjukkan oleh mantan Kanselir Angela Merkel yang telah menengahi antara Ankara dan Athena di masa lalu.

Turki dalam beberapa bulan terakhir telah meningkatkan kritik terhadap penempatan pasukan Yunani di pulau-pulau di Aegean timur, dekat pantai Turki.

Pulau-pulau ini diharuskan demiliterisasi di bawah Perjanjian Lausanne 1923 dan Perjanjian Paris 1947, sehingga pasukan atau senjata apa pun di pulau-pulau itu dilarang keras.

Juga, Turki dan Yunani telah saling tuduh tentang pelanggaran wilayah udara dalam beberapa pekan terakhir.

Turki dan Yunani berselisih atas sejumlah masalah, termasuk klaim atas yurisdiksi di Mediterania Timur, klaim yang tumpang tindih atas landas kontinen mereka, batas laut, ruang udara, energi, pulau Siprus yang terpecah secara etnis, status pulau-pulau di Laut Aegea dan para migran.

Ketegangan berkobar lagi ketika Presiden Recep Tayyip Erdoğan baru-baru ini mengatakan Perdana Menteri Yunani Mitsotakis tidak dianggap lagi baginya. Erdogan menuduhnya mencoba memblokir penjualan jet tempur F-16 ke Turki selama kunjungan ke Amerika Serikat.

Sumber: Daily Sabah

4.5 2 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: