Rabu, Agustus 10, 2022
Asia

Dubes Korea: Kami menganggap Turki sebagai “saudara sedarah”

Dubes Korea: Kami menganggap Turki sebagai "saudara sedarah" - Turkinesia

TURKINESIA.NET – ANKARA.  Orang Korea melihat orang Turki sebagai “saudara sedarah,” kata Duta Korea Selatan di Ankara pada hari Senin. Lee Won Ik menggarisbawahi bahwa tentara Turki mencapai keberhasilan luar biasa selama Perang Korea dan mempercepat pembicaraan gencatan senjata dengan prestasi mereka di medan perang.

Berbicara kepada Anadolu Agency (AA), Lee Won Ik mengatakan bahwa pengabdian yang ditunjukkan dan pengorbanan yang dilakukan oleh para veteran Turki dan partisipasi Turki dalam Perang Korea meletakkan dasar hubungan bilateral antara kedua negara.

“Setelah perang pada 8 Maret 1957, Turki dan Korea Selatan telah melakukan hubungan diplomatik resmi,” kata Lee. “Sejak saat itu dua negara yang berada di belahan dunia yang berbeda, saling mendukung dan bertukar pikiran di bidang ekonomi, politik, budaya dan pertahanan negara.

“Ini adalah contoh historis dari persaudaraan yang penuh gairah antara Turki dan Korea. Orang Korea melihat orang Turki sebagai ‘saudara sedarah’.”

Perang antara Korea Utara dan Korea Selatan meletus pada tanggal 25 Juni 1950, saat Utara menginvasi Selatan oleh paralel ke-38 yang bertindak sebagai perbatasan. Perang berakhir secara tidak resmi pada 27 Juli 1953, tetapi karena tidak ada kesepakatan damai yang dicapai, kedua belah pihak masih mencari untuk menyepakati kesepakatan damai permanen pada tahun ke-68 “Perjanjian Gencatan Senjata Panmunjom.”

Utusan Turki di Seoul, Ersin Erçin, juga mengatakan kepada AA bahwa sementara Turki menunjukkan perlawanan ekstrim untuk memasuki Perang Dunia II, Ankara menjawab panggilan Dewan Keamanan PBB untuk mengirim pasukan ke Perang Korea.

“Dengan memasuki perang melawan Korea Utara, Turki mengubah kebijakannya untuk tidak ikut campur dalam perselisihan internasional yang telah berlanjut sejak 1923. Turki menjadi anggota komunitas internasional yang bergengsi dengan berdiri bersama Aliansi NATO dan Komunitas Barat,” katanya.

Baca juga  Erdogan: Dunia dan Uni Eropa tidak mengerti Turki

“15 negara bersama Turki menerima untuk mengirim pasukan ke Semenanjung Korea. Ini menciptakan perlawanan tak terduga terhadap penjajah Utara yang menguasai hampir semua semenanjung dalam 27 hari. Dengan korban tewas yang mencapai 3 juta selama perang sengit selama 3 tahun, Korea Selatan dibebaskan dan komunisme terhalang untuk maju lebih dalam ke Asia timur laut,” kata Erçin.

Terlepas dari kekurangan peralatan Pasukan Turki, kesulitan komunikasi dengan Komando Tinggi AS, kondisi iklim yang buruk dan perang menjadi pengalaman luar negeri pertama pasukan Turki, mereka berhasil menghentikan para penyerang, kata Erçin.

“Tentara Turki dipuji sebagai ‘pahlawan’ oleh Panglima Tertinggi AS Jenderal MacArthur dengan tindakan heroik mereka. Baik Kongres AS dan pemerintah Korea menghadiahkan pasukan Turki dengan tanda pengenal unit yang istimewa. Pasukan Turki tidak hanya mempengaruhi jalannya perang tetapi juga mengubah kondisi dengan mengirimkan makanan, pasokan dan bantuan medis kepada masyarakat setempat yang membutuhkan dan anak-anak menjadi yatim piatu akibat perang” tambah Erçin.

Turki mengirim 21.212 tentara untuk memperjuangkan kebebasan negara yang berjarak 9.000 kilometer (5.600 mil) dari daratan Turki. Dari mereka yang dikirim, Turki kehilangan lebih dari 1.000 tentaranya. Masyarakat Korea dan pemerintah Korea sangat berterima kasih atas upaya mereka, kata Erçin.

“Mengingat latar belakang sejarah bersama kedua negara, saya percaya bahwa hubungan bilateral kedua negara dalam hal politik, ekonomi dan perdagangan akan berkembang lebih cepat,” kata Erçin. Pemerintah Korea berusaha untuk tidak melawan Turki dalam hal-hal rumit, tambahnya.

Sumber: Daily Sabah, Anadolu Agency

5 2 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: