- Advertisement -
Eropa

Erdogan beri peringatan tegas ke Yunani: Stop atau kalian akan menyesal

Erdogan

TURKINESIA.NET, IZMIR – Presiden Recep Tayyip Erdoğan memberi peringatan tegas kepada Yunani untuk berhenti mempersenjatai pulau-pulau dengan status non-militer dan harus mematuhi perjanjian internasional.

“Saya memperingatkan Yunani untuk menghindari mimpi, tindakan, dan pernyataan yang akan menghasilkan penyesalan. Sadarlah,” katanya dalam pidato yang disiarkan televisi saat mengamati latihan militer Turki Efes-2022 di pantai barat provinsi Izmir, Kamis.

“Turki tidak akan melepaskan haknya di Laut Aegea dan tidak akan mundur dari penggunaan hak yang ditetapkan oleh perjanjian internasional ketika menyangkut mempersenjatai pulau.”

Yunani bertindak seolah-olah sedang melakukan pendaratan wisata di pulau-pulau Aegea, sebut Erdogan.

Erdoga juga menyinggung Perdana Menteri Yunani Kyriakos​​​​​​​​​ Mitsotakis bahwa “Anda tidak bisa kemana-mana dengan ini.”

“Beberapa politisi Yunani berusaha untuk tetap relevan dengan kata-kata dan tindakan yang jauh dari kenyataan, bertentangan dengan logika dan hukum,” kata Erdogan.

“Turki tidak melanggar hak dan hukum siapa pun tetapi juga tidak mengizinkan pelanggaran hak dan hukumnya sendiri,” tambah Erdogan.

“Saya tidak bercanda, saya berbicara dengan serius. Bangsa ini ditentukan.”

Erdogan juga menyebut bahwa negaranya akan melanjutkan eksplorasi sumber daya hidrokarbon di Laut Hitam dan Mediterania Timur, sesuai hukum internasional.

Sementara itu, pada hari Selasa Menteri Luar Negeri Mevlüt Cavuşoğlu juga mengatakan bahwa Yunani melanggar perjanjian dengan mempersenjatai pulau-pulau di Aegean. Dia memperingatkan bahwa kedaulatan pulau-pulau itu akan dipertanyakan jika gagal untuk mendemiliterisasi mereka.

Yunani telah membangun kehadiran militer di pulau-pulau Aegean yang melanggar Perjanjian Lausanne 1923 dan Perjanjian Paris 1947, ungkap Cavusoglu. Ia juga menyebut bahwa pulau-pulau itu diserahkan ke Yunani dengan syarat bahwa mereka tetap demiliterisasi.

“Perjanjian itu ada tetapi Yunani melanggarnya. Yunani mempersenjatai pulau tersebut. Jika Yunani tidak menghentikan pelanggaran ini, kedaulatan pulau-pulau itu akan dibicarakan,” katanya.

Baca juga  Erdogan tolak keras Swedia dan Finlandia gabung di NATO

“Itu sangat jelas. Anda akan mematuhi perjanjian, ” tambahnya.

Turki dalam beberapa bulan terakhir telah meningkatkan kritik terhadap penempatan pasukan Yunani di pulau-pulau di Aegean timur, dekat pantai Turki.

Pulau-pulau ini diharuskan demiliterisasi di bawah Perjanjian Lausanne 1923 dan Perjanjian Paris 1947, sehingga pasukan atau senjata apa pun di pulau-pulau itu dilarang keras.

Turki dan Yunani telah saling tuduh pelanggaran wilayah udara dalam beberapa pekan terakhir.

Turki menuntut agar Yunani mendemiliterisasi pulau-pulau timurnya, mempertahankan tindakan yang diperlukan di bawah perjanjian abad ke-20 yang menyerahkan kedaulatan pulau-pulau itu ke Yunani.

Pihak berwenang Turki mengatakan orang-orang Yunani telah menempatkan pasukan di pulau-pulau Aegea yang melanggar perjanjian damai setelah Perang Dunia I dan Perang Dunia II.

Yunani terus melakukan militerisasi pulau-pulau di Aegean timur, yang melanggar Perjanjian Lausanne tahun 1923 dan Perjanjian Paris tahun 1947.

Terlepas dari adanya perjanjian internasional, Yunani tetap bersikeras untuk menempatkan angkatan bersenjatanya di pulau-pulau Aegean timur, terutama pulau-pulau Dodecanese dan pulau kecil di dekatnya, termasuk pulau kecil yang sangat dekat dengan pantai barat Turki, banyak yang terlihat dari pantai.

Yunani telah menempatkan angkatan bersenjatanya di pulau-pulau Aegea sejak awal 1960-an meskipun ada banyak keberatan dari Turki dan kewajibannya berdasarkan perjanjian internasional.

Turki telah mengulangi keberatannya dalam hal ini dengan mengajukan kasus ke berbagai organisasi dan lembaga internasional bahwa mereka harus mengambil langkah-langkah mengenai masalah ini dan menghentikan tindakan Yunani di sepanjang garis ini.

Athena membalas bahwa pasukan ditempatkan sebagai tanggapan atas kehadiran unit militer Turki, pesawat dan kapal pendarat di pantai yang berlawanan.

Turki tidak akan lagi mengadakan pembicaraan tingkat tinggi dengan negara tetangga Yunani, Presiden Recep Tayyip Erdoğan mengatakan pekan lalu di tengah meningkatnya ketegangan antara rival tradisional.

Baca juga  Israel & Yunani gelar latihan perang dekat perairan Turki di Mediterania

Tahun lalu, setelah jeda lima tahun, kedua anggota NATO melanjutkan pembicaraan untuk mengatasi perbedaan mereka atas berbagai masalah bilateral seperti eksplorasi mineral di Mediterania Timur dan klaim saingan di Laut Aegea.

Pembicaraan tersebut hanya membuat sedikit kemajuan dan negara-negara tersebut sering kali saling bertikai.

Erdogan mengatakan Turki telah membatalkan platform kerja sama bilateral, yang dijuluki Dewan Strategis Tingkat Tinggi dengan Yunani.

Turki dan Yunani berselisih atas sejumlah masalah, termasuk klaim yang bersaing atas yurisdiksi di Mediterania Timur, klaim yang tumpang tindih atas landas kontinen mereka, batas laut, ruang udara, energi, pulau Siprus yang terpecah secara etnis, status pulau-pulau di Laut Aegea serta para migran.

Sumber: Daily Sabah

votes
Article Rating
admin
the authoradmin
Subscribe
Notify of
guest
1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
trackback

[…] Erdogan beri peringatan tegas ke Yunani: Stop atau kalian akan menyesal […]

error: Content is protected !!
1
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d bloggers like this: