- Advertisement -
Teknologi

Erdogan: F-35 maupun S-400, Turki akan miliki keduanya

TURKINESIA.NET – ANKARA. Kebijakan luar negeri Turki  ditentukan berdasarkan diplomasi multidimensi sebagaimana dinyatakan oleh para pejabat dalam berbagai kesempatan. Dengan demikian dalam memasok kebutuhan pertahanannya, Turki berhubungan dengan mitra mana pun yang dianggap cocok untuk melakukan negosiasi. Ketika membangun hubungan dialog semacam itu, Turki bertujuan untuk mempertahankan hubungan yang sama kuatnya dengan kekuatan lain yang dengannya ia mengembangkan hubungan militer, ekonomi dan diplomatik. Dengan demikian, negara mempertahankan keseimbangan yang membantunya tidak tergantung pada satu kekuatan tunggal.

Dalam hal ini, Presiden Recep Tayyip Erdoğan mengatakan Jumat (01/09) bahwa Turki membutuhkan kedua sistem pertahanan udara S-400 buatan Rusia dan jet tempur F-35 buatan AS, menambahkan bahwa Turki tidak dapat menerima tekanan AS.

Pada bulan Desember, Turki secara resmi menandatangani perjanjian senilai 2,5 miliar USD dengan Rusia untuk pembelian simtem rudal S-400 anti-pesawat jarak jauh Rusia yang paling canggih. Dengan langkah itu, Turki akan menjadi negara anggota NATO pertama yang memperoleh sistem tersebut. Ketertarikan Turki terhadap sistem Rusia dimulai karena sikap Washington yang acuh tak acuh terhadap transfer teknologi dalam kasus kemungkinan pembelian rudal-rudal Raytheon Patriot buatan Amerika. Para pejabat Turki mengatakan pada bulan Juli bahwa Ankara dapat mempertimbangkan membeli rudal Patriot tetapi tidak akan menganggapnya sebagai alternatif untuk sistem S-400 Rusia.

Dengan S-400, Ankara bertujuan untuk membangun sistem pertahanan udara dan anti-rudal jarak jauh pertama Turki untuk meningkatkan kemampuan pertahanannya di tengah ancaman dari teroris PKK dan Daesh di dalam negeri dan konflik di seluruh perbatasannya di Suriah dan Irak.

“Turki membutuhkan rudal S-400 dan kesepakatan itu dilaksanakan, kami akan mendapatkannya sesegera mungkin,” kata Erdogan dalam upacara kelulusan pejabat non-komisioner di barat laut provinsi Balikesir.

Baca juga  Perusahaan raksasa pertahanan Turki peroleh laba tinggi selama pandemi

“Turki yang sudah menjadi mitra proyek, juga membutuhkan jet tempur F-35, pesawat dikembangkan di dalam negeri dikembangkan dengan negara lain. Kami telah membayar 900 juta USD sejauh ini [untuk F-35] dan terus membayar dalam bentuk cicilan,” Erdogan menambahkan.

Erdogan mengingatkan bahwa Turki akan mendapatkan F-35 dari negara lain jikajika AS menghentikan pengiriman.

Pejabat Turki telah berulang kali menekankan fakta bahwa hubungan dengan negara lain tidak dilihat sebagai alternatif satu sama lain dan diplomasi Turki didasarkan pada keuntungan bersama. Serta hubungan diplomatik dan ekonomi, negara mengejar kebijakan keseimbangan ini dalam memenuhi kebutuhan pertahanannya.

AS telah menyatakan keprihatinan bahwa pemilikan S-400 oleh sekutu NATO dapat membahayakan keamanan dari beberapa senjata buatan AS dan teknologi lain yang digunakan oleh Turki, termasuk F-35. Pertengkaran itu terjadi pada saat kedua sekutu itu berselisih atas sejumlah masalah, termasuk dukungan AS bagi kelompok teroris YPG di Suriah, penolakan ekstradisi pemimpin Gülenist Terror Group (FETÖ) Fetullah Gülen dan penangkapan pastor Amerika Andrew Brunson yang diadili atas tuduhan teror dan mata-mata di Turki.

Erdogan mengatakan bahwa AS atau negara-negara Barat lainnya memblokir penjualan senjata dengan alasan-alasan sepele ketika Turki membutuhkan senjata tersebut, namun mereka memulai perselisihan ketika Turki ingin mendapatkan senjata-senjata ini dari tempat lain.

“Apakah Anda tahu apa yang mereka lakukan ketika [provinsi Turki selatan] Kilis, Gaziantep, Reyhanlı dan Kırıkhan diserang dari Suriah oleh 127 serangan roket, artileri atau mortir dan tujuh warga kehilangan nyawa mereka dan 125 lainnya terluka? Mereka menarik sistem pertahanan udara belakang yang sebelumnya dikerahkan di negara kita, “katanya.

“Mereka memberikan senjata secara gratis untuk kelompok teror, (senjata) yang tidak mereka jual kepada kami dengan uang.”

Baca juga  Rudal Hisar-A + Turki berhasil kenai sasaran dalam uji tembak

Presiden juga mengatakan lira Turki sedang ditargetkan dalam operasi tetapi Turki akan mengatasi serangan ini dan volatilitas mata uang akan berlalu.

Erdogan mengatakan Turki mengambil langkah-langkah yang diperlukan dalam menanggapi jatuhnya lira slide dan mulai melihat hasil nyata dari langkah-langkah ini. [Daily Sabah]

votes
Article Rating
admin
the authoradmin
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d bloggers like this: