- Advertisement -
Internasional

Erdogan: Kami akan respon perang ekonomi dengan mencari sekutu baru

TURKINESIA.NET – ANKARA. Presiden Recep Tayyip Erdoğan mengatakan bahwa Turki akan menanggapi perang dagang dengan mencari aliansi baru dan menuju ke pasar baru, mengacu pada keputusan Presiden AS Donald Trump untuk menggandakan tarif baja dan aluminium terhadap Turki.

Erdogan berbicara pada pertemuan Partai Keadilan dan Pembangunan (AK Party) di Trabzon, Turki utara. Dia mengkritik sikap bermusuhan baru-baru ini terhadap Turki atas penahanan pendeta Amerika yang terkait dengan kelompok teroris, Andrew Brunson.

Presiden mengatakan bahwa Ankara memiliki alternatif untuk membentuk aliansi baru. “Kami bersama-sama dengan Anda [AS] di Afghanistan, Somalia, dan Bosnia. Bagaimana Anda bisa menyingkirkan sekutu strategis semacam itu? Kami mungkin juga mengucapkan selamat tinggal kepada mereka yang mengorbankan kemitraan strategis mereka dengan negara 81 juta dan sekutu lebih dari 50 tahun untuk beberapa kelompok teroris,” kata Erdogan, mengacu pada dukungan Washington untuk kelompok-kelompok yang berafiliasi dengan PKK di Suriah, dan tuntutannya yang berlebihan untuk membebaskan pendeta Brunson, yang ditahan pada 7 Oktober 2016, karena hubungannya dengan kelompok teror Gulen (FETÖ) dan PKK.

Erdogan mengatakan bahwa AS telah menetapkan batas waktu pada hari Rabu (08/08) lalu untuk pembebasan Brunson, mengancam Turki dengan sanksi jika tidak sesuai dengan keinginan AS.

Sebelumnya Jumat (10/08), Trump mengumumkan penggandaan tarif baja dan aluminium pada impor Turki – beberapa hari setelah delegasi Turki kembali dari Washington tanpa kemajuan atas kasus penahanan pendeta Brunson.

Washington juga menjatuhkan sanksi atas dua menteri Turki; Menteri Dalam Negeri Süleyman Soylu dan Menteri Kehakiman Abdulhamit Gül, mengenai kasus Brunson – suatu tindakan yang dibalas oleh Turki, dengan membekukan aset Jaksa Agung AS Jeff Sessions dan Menteri Dalam Negeri AS Ryan Zinke.

Baca juga  FSA siap bertempur bersama Turki untuk berantas teroris di timur Eufrat

Pada hari Sabtu(11/08), Erdogan telah memperingatkan bahwa Turki akan mulai mencari rekan-rekan baru jika AS melanjutkan dengan tindakan sepihaknya terhadap sekutu NATO, dalam pertikaian diplomatik yang telah mengirim hubungan Ankara dan Washington ke titik terendah baru.

Dalam sebuah artikel di New York Times, Erdogan mengatakan, sanksi Trump terhadap Turki atas penahanan Brunson adalah “tidak dapat diterima, tidak masuk akal dan pada akhirnya merugikan persahabatan kita yang sudah berlangsung lama.” Dia memperingatkan tindakan ini hanya akan merusak kepentingan dan keamanan Amerika. “Mencoba memaksa pemerintah saya untuk campur tangan dalam proses peradilan tidak sejalan dengan konstitusi kami atau nilai-nilai demokrasi kami,” katanya.

Presiden juga menyebutkan dukungan AS untuk YPG yangn merupakan afiliasi PKK di Suriah utara, sebagai sumber ketegangan lainnya. Dalam artikel tersebut, ia mengatakan bahwa Washington menggunakan 5.000 truk dan 2.000 pesawat kargo untuk mengirim senjata ke cabang kelompok teroris PKK di Suriah “kelompok bersenjata yang bertanggung jawab atas kematian ribuan warga Turki sejak 1984 dan itu ditetapkan sebagai kelompok teroris oleh AS.” ” Dia mendesak Washington untuk melepaskan gagasan yang salah arah bahwa hubungan bilateral bisa “asimetris” dan menyadari bahwa Turki memiliki alternatif “sebelum terlambat.”

Selama pertemuan kemarin, Erdogan mengatakan bahwa fluktuasi lira Turki adalah plot melawan Turki, tetapi orang-orang Turki tidak akan menyerah.

Mengacu pada tarif AS baru-baru ini untuk besi dan baja, dia mengatakan bahwa Turki adalah anggota Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) dan aturan tarif seperti itu tidak ada dalam aturan WTO.

Sebelumnya Sabtu, Erdogan mengatakan bahwa Turki sedang mempersiapkan untuk meningkatkan perdagangan dengan mitra dagang utamanya seperti China, Rusia, Iran dan Ukraina dalam mata uang lokal, bukan dolar AS, menambahkan bahwa pihaknya juga siap untuk melakukan hal yang sama dengan negara-negara Eropa.

Baca juga  Palestina tidak dukung Liga Arab kecam operasi Turki di Suriah, Ankara sampaikan terima kasih

Dia juga menyebut suku bunga sebagai “alat eksploitasi” yang harus dijaga serendah mungkin. “Suku bunga harus dijaga seminimal mungkin karena mereka adalah alat eksploitasi yang membuat orang miskin semakin miskin dan kaya semakin kaya,” katanya.

 

votes
Article Rating
admin
the authoradmin
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d bloggers like this: