- Advertisement -
Internasional

Erdogan kepada AS: Kami tahu permainan kalian, kami tantang kalian

Presiden Turki Recep Tayyip Erdoğan mengkritik dengan tajam keputusan Amerika Serikat untuk menggandakan tarif pada impor baja dan aluminium Turki, menyebut langkah tersebut sebagai “operasi” dan menggambarkan penurunan nilai mata uang Turki sebagai “perang ekonomi” melawan Turki.

“Ini sedang melakukan operasi melawan Turki… Tujuannya adalah untuk memaksa Turki menyerah di segala bidang dari keuangan ke politik, untuk membuat rakyat dan negara Turki berlutut,” kata Erdogan dalam sebuah pidato di Partai Keadilan dan Pembangunan yang berkuasa (AKP) ) bertemu di provinsi Laut Hitam, Trabzon pada 12 Agustus.

“Kami telah melihat permainan Anda dan kami menantang Anda,” tambahnya, mengacu pada fluktuasi Lira Turki terhadap dolar.

Pada 10 Agustus, lira yang telah kehilangan lebih dari seperempat nilainya terhadap mata uang asing pada 2018, jatuh ke level terendah baru lebih dari 6,6 per dolar menyusul keputusan Presiden AS Donald Trump untuk melipatgandakan tarif pada impor aluminium dan baja dari Turki menjadi masing-masing 20 persen dan 50 persen.

Kementerian Perdagangan Turki menyebut langkah tersebut “ilegal,” menunjuk pada peraturan Organisasi Perdagangan Dunia (WTO).

Erdoğan menekankan bahwa ekonomi Turki belum sampai ke tepi krisis ekonomi, menunjuk pada peningkatan dalam manufaktur, ekspor dan pendapatan pariwisata.

“Mereka telah berusaha untuk mencapai apa yang gagal mereka lakukan melalui provokasi dan upaya kudeta dengan uang sekarang,” katanya.

“Jika Anda melanjutkan (terhadap) kami dengan dolar, kami akan mencari cara lain untuk menjalankan bisnis kami,” tambahnya.

Hubungan antara Turki dan AS telah tegang karena berbagai masalah, mulai dari konflik Suriah hingga pemenjaraan pendeta Amerika, Andrew Brunson.

Erdoğan menolak permintaan untuk mengembalikan Brunson ke AS, mengingat dakwaan tuduhan terorisme terhadapnya.

Baca juga  Turki: Pernyataan AS soal pertemuan bilateral 'menyesatkan'

Dia juga menuduh AS bekerja sama dengan organisasi teroris untuk dukungannya kepada Unit Perlindungan Rakyat Kurdi Suriah (YPG) dan Partai Persatuan Demokrat (PYD), yang dianggap Turki sebagai cabang dari Partai Pekerja Kurdistan yang terlarang (PKK), yang Turki, Uni Eropa dan AS mengidentifikasi sebagai organisasi teroris.

Erdogan telah memperingatkan AS “mengubah mitra NATO yang strategis dengan seorang pendeta” dalam pidatonya di provinsi Laut Hitam Ordu pada 11 Agustus.

“Kami hanya bersujud di hadapan Tuhan. Adalah salah untuk mencoba menghukum Turki untuk seorang pendeta di sini. Saya berbicara kepada AS sekali lagi: Ini memalukan. Anda mengubah mitra NATO yang strategis dengan seorang pendeta. Kami hanya akan melakukan apa saja yang dibutuhkan keadilan,” katanya.

votes
Article Rating
admin
the authoradmin
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d bloggers like this: