- Advertisement -
Internasional

Erdogan: Saya tidak akan pernah bertemu al-Sisi kecuali semua tahanan dibebaskan

TURKINESIA.NET – ANKARA. Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan dirinya tidak akan pernah bertemu Presiden Mesir Abdel Fattah al-Sisi kecuali semua tahanan dibebaskan.

“Saya tidak akan pernah bertemu dengan orang seperti itu. Pertama-tama, dia [al-Sisi] perlu membebaskan semua tahanan dengan amnesti umum. Selama dia tidak membebaskan orang-orang itu, kami tidak bisa bertemu dengan al-Sisi,” kata Erdogan dalam wawancara televisi pada Sabtu malam [23/02/22019].

Presiden Turki tersebut mengatakan bahwa ada rezim “otoriter, totaliter” di Mesir. “Saya menanggapi mereka yang bertanya mengapa saya tidak bertemu dengan al-Sisi,” tambahnya.

Erdogan bertanya: “Mengapa hubungan kita dengan Mesir terputus? Atau mengapa kita, sebagai pemimpin tingkat tinggi, tidak berbicara?”

“Ini harus diperiksa,” katanya.

Erdogan mengatakan bahwa dirinya suka berterus terang. “Orang-orang yang mengklaim bahwa mereka menentang komplotan kudeta menyambut Presiden Mesir Abdel Fattah al-Sisi – yang menggulingkan Mohammed Morsi – di karpet merah dan tidak mengambil posisi menentang Sisi.”

“Negara-negara ini berada di belakang upaya kudeta 15 Juli. Morsi menerima 52 persen suara, dan dia digulingkan, ”katanya.

“Mereka yang berhubungan dengan al-Sisi harus tahu ini bahwa mereka akan dinilai dalam sejarah dengan cara yang berbeda,” tambahnya.

Erdogan menggambarkan orang-orang Mesir sebagai “sahabat kami” dan menggarisbawahi bahwa al-Sisi tidak akan pernah [menjadi sahabat].

“Saat ini, Morsi masih berada di penjara bersama teman-temannya. Selama bertahun-tahun, saya selalu mengatakan bahwa al Sisi adalah komplotan kudeta […] Sayangnya, negara-negara Barat masih bertekad untuk mendukung komplotan kudeta,” katanya.

“Ini adalah kejahatan terhadap kemanusiaan,” kata Erdogan, menambahkan: “Ketika Anda melihat angka-angka, setidaknya 42 orang dieksekusi sejak Al-Sisi mengambil alih kekuasaan dan akhir-akhir ini sembilan anak muda dieksekusi.”

Baca juga  Erdogan: Patroli bersama AS hanya dongeng, Turki akan segera gempur teroris di Efrat

Presiden Turki tersebut mengatakan bahwa tuntutan itu “tidak dapat diterima” oleh Turki. “Amnesty International menyerukan untuk menghentikan eksekusi. Tetapi apakah mereka mendapatkan hasil? Mereka tidak melakukannya,” tambahnya.

“Sembilan pemuda dieksekusi. Dimana Barat? Apakah Anda mendengar suara Barat? “Erdogan bertanya.

[adinserter name=”Block 1”]

Pernyataan Erdogan muncul setelah pihak berwenang Mesir mengeksekusi sembilan orang pada hari Rabu karena diduga terlibat dalam pembunuhan Jaksa Agung Hisham Barakat tahun 2015.

Mesir bergolak karena kekacauan ketika militer menggulingkan Mohamed Morsi, presiden pertama yang dipilih secara bebas di negara itu, dalam kudeta tahun 2013. [Anadolu Agency]

votes
Article Rating
admin
the authoradmin
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d bloggers like this: