- Advertisement -
Internasional

Erdogan: serangan atas Idlib akan menjadi pembantaian warga sipil

TURKINESIA.NET – ANKARA. Serangan terhadap provinsi Idlib barat laut Suriah oleh pasukan rezim Bashar Assad akan menyebabkan pertumpahan darah bagi warga sipil dan tragedi kemanusiaan, Presiden Recep Tayyip Erdoğan mengatakan pada Selasa kepada para wartawan yang menemaninya selama kunjungan resmi selama tiga hari ke Kyrgyzstan.

“Ada sekitar 3,5 juta orang di sana [Idlib]. Rusia dan Amerika Serikat saling mengirim uang satu sama lain. Namun, Tuhan melarang, jika misil menargetkan daerah itu, pembantaian serius akan terjadi,” kata Erdogan, menambahkan bahwa kemungkinan Serangan besar-besaran akan menyebabkan gelombang pengungsi baru menuju Turki. Sejak pecah perang saudara di Suriah, hampir 4 juta warga Suriah mencari perlindungan di Turki, menyebabkan beban ekonomi dan sosial yang berat di Turki. Erdogan menambahkan bahwa Turki telah berkoordinasi dengan rekan-rekan Rusia dan Iran untuk menghindari bencana di Idlib dan meningkatnya ketegangan. “Sebagai hasil dari upaya tersebut, setidaknya gencatan senjata parsial didirikan selama Hari Raya Idul Adha. Kami memiliki 12 pos pemantauan di sana dan pasukan kami melanjutkan pekerjaan mereka dengan tekad,” kata presiden.

“Di atas segalanya, kerja sama kami dengan Rusia saat ini benar-benar penting,” katanya seraya menambahkan bahwa Menteri Pertahanan Nasional Turki Hulusi Akar dan Kepala Badan Intelejen Nasional (MİT) telah bertemu rekan-rekan mereka di Rusia untuk membahas perkembangan terakhir di Suriah.

Rusia dan Iran adalah pendukung utama Assad dalam konflik hampir 8 tahun. Turki, bagaimanapun, telah mendukung Pasukan Pembebasan Suriah (FSA) dalam operasi lintas perbatasan di Suriah terhadap Daesh dan afiliasi kelompok teroris PKK kelompok, Unit Perlindungan Rakyat (YPG) di Suriah utara.

Selain terkait Idlib, presiden mengatakan bahwa telah ada upaya berkelanjutan pada Tal Rifaat di Suriah barat laut, dan Manbij di timur laut Suriah.

Baca juga  Tanker Rusia tabrak kapal Turki di Bosphorus, 3 tewas

“Fase ketiga pertemuan terkait Idlib telah selesai dan hari ini [kemarin] fase keempat sedang berlangsung. Kami dapat mengatasi periode ini dengan hasil langsung dari pertemuan,” kata Erdogan.

Dia menambahkan bahwa hasil positif diharapkan dari KTT trilateral, dijadwalkan berlangsung pada 7 September di ibukota Iran Tehran, di mana Erdogan, Presiden Rusia Vladimir Putin, dan Presiden Iran Hassan Rouhani akan bertemu. “Semoga KTT Teheran akan mengarah untuk menghalangi agresi rezim,” kata Erdogan. KTT di Teheran diumumkan selama KTT trilateral terakhir dari tiga negara penjamin, Turki, Iran dan Rusia, di Istanbul, yang merupakan tindak lanjut dari pertemuan para pemimpin di kota wisata Rusia Sochi.

Selama pembicaraan damai di Astana pada Mei 2017, tiga negara penjamin sepakat untuk membangun zona de-eskalasi di Idlib dan bagian dari provinsi Aleppo, Latakia dan Hama. Pos pengintai membantu menetapkan, memantau, dan mempertahankan gencatan senjata saat ini di zona de-eskalasi, memberikan bantuan kemanusiaan kepada orang-orang yang membutuhkan dan memastikan kepulangan orang-orang yang terlantar dengan aman.

Erdoğan menyatakan bahwa proses Astana bukanlah alternatif bagi pembicaraan perdamaian Jenewa yang ditengahi AS di Suriah.

votes
Article Rating
admin
the authoradmin
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d bloggers like this: