- Advertisement -
Internasional

Erdogan: Serangan atas masjid di Selandia Baru hasil meningkatnya rasisme dan Islamofobia

TURKINESIA.NET – ANKARA. Presiden Recep Tayyip Erdoğan pada hari Jumat [15/03/19] sangat mengutuk serangan teror di dua masjid di Christchurch Selandia Baru dan menyatakan belasungkawa kepada dunia Islam dan masyarakat Selandia Baru.

Erdogan mengatakan serangan itu adalah “contoh terbaru dari meningkatnya rasisme dan Islamofobia”

“Saya mengutuk keras serangan teror terhadap Masjid Al Noor di Selandia Baru dan jamaah Muslim. Semoga Allah mengampuni para korban dan memberikan pemulihan cepat bagi yang terluka,” kata presiden dalam serangkaian tweet.

Berbicara pada sebuah upacara pemakaman di Istanbul pada hari yang sama, Erdogan mengatakan: “Dengan serangan ini [di Christchurch], sentimen anti-Muslim – perilaku yang dipilih oleh dunia untuk ditonton sambil duduk dan, dan bahkan mendorong – telah melampaui kebencian dan pelecehan pribadi dan berubah menjadi pembantaian.”

Presiden Turki itu mengatakan jelas bahwa penembakan itu adalah hasil dari perencanaan dan motivasi yang panjang dan tidak dapat diabaikan hanya sebagai “perilaku impulsif.”

Dia menambahkan bahwa kecenderungan pembunuhan ini, yang juga menyerang Turki dan dirinya, menyebar di Barat “seperti kanker.”

“Kami mengundang seluruh dunia, terutama negara-negara Barat, untuk segera mengambil tindakan pencegahan terhadap tren berbahaya yang mengancam seluruh umat manusia,” katanya.

Pernyataan kecaman lain dari para pejabat Turki juga berdatangan tak lama setelah serangan itu.

Menteri Luar Negeri Mevlüt Çavuşoğlu mengutuk serangan di Twitter, dengan mengatakan: “Tidak hanya para pelaku, tetapi juga para politisi & media, yang menyulut Islamofobia yang sudah meningkat dan kebencian di Barat, sama-sama bertanggung jawab atas serangan keji ini.”

Çavuşoğlu kemudian berbicara dengan mitranya dari Selandia Baru, Winston Peters untuk menyampaikan belasungkawa dan membagikan pesan solidaritasnya.

Baca juga  Erdogan akan berkunjung ke Indonesia awal 2020

Direktur Komunikasi Kepresidenan Turki Fahrettin Altun mengatakan, serangan teror ini berfungsi sebagai “pengingat bahwa sebuah rumah (dunia) yang terbelah tidak tahan: sekarang saatnya untuk bersatu melawan semua bentuk terorisme.”

Juru Bicara Kepresidenan Ibrahim Kalin juga mendesak dunia untuk menghentikan “terorisme fasis Islamofobia” dan berharap belas kasihan Tuhan kepada mereka yang terbunuh.

“Tindakan pengecut ini menunjukkan bagaimana retorika dan kebencian anti-Muslim mengarah pada tindakan pembunuhan,” dan titik Islamofobia dan permusuhan Muslim telah mencapai di dunia, katanya.

Menggarisbawahi bahwa banyak insiden telah membuktikan bahwa retorika Islamofobik melawan Islam dan Muslim telah berubah menjadi “ideologi yang kejam dan mematikan,” Kalın meminta dunia untuk memecah kebisuannya atas kebencian Islamophobia.

Oposisi utama Ketua Partai Rakyat Republik (CHP) Kemal Kılıçdaroğlu mengatakan kejahatan teror yang besar telah dilakukan terhadap kemanusiaan di Selandia Baru dengan serangan itu.

Perdana Menteri Jacinda Ardern mengatakan penembakan massal di dua masjid tampaknya merupakan “serangan teroris” yang direncanakan dengan baik, menyebabkan 40 orang tewas dan lebih dari 20 lainnya luka parah. Korban tewas kemudian naik menjadi 49.

Seorang pria yang mengaku bertanggung jawab atas serangan itu mengatakan ia adalah seorang Australia berusia 28 tahun dan menggambarkan motif anti-imigran dan anti-Muslim dalam sebuah manifesto.

Polisi sebelumnya mengatakan empat orang ditahan, dan satu telah diidentifikasi sebagai warga Australia. [Daily Sabah]

 

votes
Article Rating
admin
the authoradmin
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d bloggers like this: