Saturday, April 13, 2024
Palestina

Hamas tolak usulan gencatan senjata sementara

perang Gaza
Hamas mengatakan mereka menentang gencatan senjata sementara dan menginginkan penghentian permanen serangan Israel di Gaza.

Kelompok Perlawanan Palestina Hamas mengatakan mereka menentang gencatan senjata sementara dan menginginkan penghentian permanen serangan Israel di Gaza.

“Rakyat kami menginginkan diakhirinya agresi ini secara permanen, bukan jeda sementara,” kata Hamas dalam sebuah pernyataan pada hari Senin.

Kelompok perlawanan tersebut mengatakan mereka tidak akan melakukan perundingan pertukaran sandera dengan Israel kecuali “ada penghentian total agresi tersebut.”

Dalam perkembangan lainnya, Hamas membantah laporan media yang mengutip sumber keamanan Mesir bahwa kelompok tersebut dan gerakan Jihad Islam telah menolak proposal Mesir untuk menyerahkan kekuasaan di Gaza dengan imbalan gencatan senjata permanen.

“Tidak akan ada perundingan tanpa penghentian total agresi tersebut,” kata Izzat al-Rishq, anggota biro politik Hamas.

“Kepemimpinan Hamas berupaya sekuat tenaga untuk mengakhiri agresi dan pembantaian rakyat kami sepenuhnya, bukan hanya sementara,” katanya, mengacu pada lebih dari 20.000 warga Palestina yang tewas dalam perang 11 minggu dengan Israel.

Sumber-sumber Mesir mengatakan bahwa Hamas dan Jihad Islam, yang telah mengadakan pembicaraan terpisah dengan mediator Mesir di Kairo, telah menolak menawarkan konsesi apapun selain kemungkinan pembebasan sandera lagi yang ditangkap pada 7 Oktober.

Mesir mengusulkan sebuah “visi” dan bukan rencana konkrit, yang juga didukung oleh mediator Qatar, yang akan melibatkan gencatan senjata dengan imbalan pembebasan lebih banyak sandera, dan mengarah pada kesepakatan yang lebih luas yang melibatkan gencatan senjata permanen dan perombakan kepemimpinan di Gaza besar-besaran yang saat ini dipimpin oleh Hamas.

Seorang pejabat Hamas yang baru-baru ini mengunjungi Kairo menolak memberikan komentar langsung mengenai tawaran spesifik untuk gencatan senjata kemanusiaan sementara dan mengindikasikan penolakan kelompok tersebut dengan mengulangi sikap resminya.

“Kami juga mengatakan (kepada pejabat Mesir) bahwa bantuan untuk rakyat kami harus terus berjalan dan harus ditingkatkan serta harus menjangkau seluruh penduduk di utara dan selatan,” kata pejabat itu.

“Setelah agresi dihentikan dan bantuan ditingkatkan, kami siap membahas pertukaran tahanan,” tambah pejabat itu.

Jihad Islam, yang juga menyandera tahanan di Gaza, juga mengutarakan pendiriannya.

Delegasi Jihad Islam yang dipimpin oleh pemimpinnya Ziad al-Nakhala saat ini berada di Kairo untuk bertukar pikiran dengan para pejabat Mesir mengenai tawaran pertukaran tahanan dan masalah lainnya, namun seorang pejabat mengatakan kelompok tersebut telah mengakhiri serangan militer Israel sebagai prasyarat untuk negosiasi lebih lanjut.

Jihad Islam menegaskan, kata pejabat itu, bahwa setiap pertukaran tahanan harus didasarkan pada prinsip “semua untuk semua,” yang berarti pembebasan semua sandera yang ditahan di Gaza oleh Hamas dan Jihad Islam sebagai imbalan atas pembebasan semua warga Palestina yang dipenjara di Israel.

Sebelum perang, terdapat 5.250 warga Palestina di penjara-penjara Israel, namun jumlahnya kini meningkat menjadi sekitar 10.000 karena Israel telah menangkap ribuan warga Palestina lainnya di Tepi Barat dan Gaza sejak 7 Oktober, menurut Asosiasi Tahanan Palestina.

Semalam hingga Senin, Gaza mengalami salah satu malam paling mematikan dalam perang yang telah berlangsung selama 11 minggu. Pejabat kesehatan Palestina mengatakan sedikitnya 100 orang tewas akibat serangan udara Israel di pusat Jalur Gaza yang kecil dan terkepung.

Upaya diplomatik yang dimediasi oleh Mesir dan Qatar, mengenai gencatan senjata baru untuk membebaskan sisa sandera yang ditahan oleh pejuang di Gaza hanya menghasilkan sedikit kemajuan publik, meskipun Washington menggambarkan pembicaraan pekan lalu sebagai “sangat serius.”

Israel telah menggempur Jalur Gaza sejak serangan lintas batas oleh kelompok Palestina Hamas pada 7 Oktober, menewaskan sedikitnya 20.674 warga Palestina, sebagian besar wanita dan anak-anak, dan melukai 54.536 lainnya, menurut otoritas kesehatan setempat.

Sekitar 1.200 warga Israel diyakini tewas dalam serangan Hamas.

Serangan gencar Israel telah menyebabkan kehancuran di Gaza, dengan setengah dari perumahan di wilayah pesisir rusak atau hancur dan hampir 2 juta orang mengungsi di wilayah padat penduduk tersebut di tengah kekurangan makanan dan air bersih.

Sumber: Daily Sabah

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest

1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
iptv provider in
1 month ago

of course like your website but you have to check the spelling on several of your posts A number of them are rife with spelling issues and I in finding it very troublesome to inform the reality on the other hand I will certainly come back again

error: Content is protected !!
1
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d