Minggu, Agustus 14, 2022
Timur TengahPolitik

Jika berkuasa, pemimpin oposisi Turki berjanji deportasi pengungsi & normalisasi hubungan dengan Assad

Jika berkuasa, pemimpin oposisi Turki berjanji deportasi pengungsi & normalisasi hubungan dengan Assad - Turkinesia

TURKINESIA.NET – ANKARA. Pemimpin oposisi utama Turki telah berjanji untuk mendeportasi 3,5 juta pengungsi Suriah dan membangun kembali hubungan dengan rezim Bashar Al-Assad jika dia mengalahkan Presiden Recep Tayyip Erdogan dalam pemilihan berikutnya.

Dalam sebuah video yang diposting di akun Twitter-nya pada hari Jumat, pemimpin Partai Rakyat Republik (HDP), Kemal Kilicdaroglu, mengumumkan niatnya untuk membuka kembali kedutaan di kedua negara, memulihkan hubungan dengan Assad dan mengembalikan pengungsi Suriah “dalam waktu dua tahun” setelah berkuasa.

Kilicdaroglu menyalahkan kehadiran warga Suriah atas “keluhan besar dari warga yang tidak memiliki pekerjaan atau penghasilan.” Dia menambahkan bahwa “masalah yang lebih besar” yang tidak ada solusi mungkin akan dihadapi di masa depan.

“Pergilah ke Istanbul, Izmir, Kayseri, Hatay, Gaziantep, dan Kilis, dan Anda akan menemukan banyak masalah yang meluas di sana,” tegasnya. Dia mencontohkan distrik tenggara Sanliurfa di mana, dia mengklaim, orang Suriah bekerja dengan setengah upah orang Turki dan karena itu mengambil banyak pekerjaan dari WN Turki.

Pengumuman Kilicdaroglu disampaikan pada saat banyak serangan terhadap pengungsi Suriah di Turki. Retorika nasionalis menyalahkan para pengungsi atas banyak masalah ekonomi negara.

Menurut pemimpin HDFP, bagaimanapun, ini bukan rasisme. “Orang-orang Suriah dekat dengan kami, tetapi mereka akan lebih bahagia di tanah kelahiran mereka, dan untuk ini, kami akan bekerja untuk mengirim mereka ke sana dengan selamat.”

Ini bukan pertama kalinya dia mengumumkan rencana untuk mendeportasi warga Suriah ke negara asal mereka; dia mengatakan hal yang sama bulan lalu. Dia juga menegaskan kembali bahwa Uni Eropa (UE) akan membayar untuk kembalinya warga Suriah, tetapi tidak memberikan bukti atau peta jalan yang menunjukkan bagaimana blok tersebut akan melakukan ini.

Mengutuk UE karena mengeluh tentang krisis pengungsi yang mengalir melalui Turki ke Eropa sementara gagal membangun infrastruktur yang memungkinkan para pengungsi kembali, Kilicdaroglu mengatakan, “Saya memberi tahu mereka [UE]: Taruh tangan Anda di saku Anda dan bangun sekolah, rumah sakit, infrastruktur dan jalan, dan kemudian kami akan mengirim mereka kembali ke negara mereka.”

Baca juga  Dalam 36 jam terakhir, teroris YPG/PKK lancarkan 14 serangan

Dia menekankan di Twitter bahwa dirinya “tidak seperti” Erdogan. “Tidak ada yang bisa menyatakan negara saya sebagai penjara terbuka bagi para pengungsi. Biarkan saya memberi tahu Anda sebelumnya, negosiasi yang sangat sulit sedang menunggu Anda.”

Sumber: MEMO

3.7 3 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: