Minggu, Agustus 14, 2022
Humanitarian

Kekeringan parah di Somalia, lembaga kemanusiaan Turki mengulurkan bantuan

Lembaga Kemanusiaan Turki
Lembaga Kemanusiaan Turki di Somalia

TURKINESIA.NET, MOGADISHU – Lembaga kemanusiaan Turki berusaha untuk mengurangi dampak kekeringan di Somalia dengan dengan mendistribusikan bantuan makanan.

Bulan Sabit Merah Turki (Kızılay) telah mengulurkan tangan membantu di beberapa bagian Somalia yang dilanda kekeringan parah.

“Kami menyediakan 3.195 makanan panas setiap hari dari dapur umum kami di Mogadishu, yang didistribusikan ke 20 lokasi berbeda di kota itu,” kata Ruşen Çetinkaya, kepala delegasi Bulan Sabit Merah Turki di Somalia, kepada Anadolu Agency (AA) dalam sebuah wawancara telepon.

Çetinkaya mengatakan beberapa makanan yang dimasak dikirim ke kamp pengungsi internal (IDP), sekolah, panti asuhan, rumah sakit, dan penjara di sekitar kota.

Somalia telah mengalami beberapa musim hujan yang gagal yang telah mendorong negara itu ke dalam kekeringan terburuk dalam 40 tahun, menuju kelaparan. Komunitas penggembala terpaksa meninggalkan rumah mereka untuk mencari padang rumput dan air.

“Di masa lalu, kami telah mendukung rakyat Somalia dalam memerangi kekeringan. Dan sekarang kami siap untuk mendukung mereka lagi dan kami mencoba untuk mendapatkan sumbangan dari komunitas Turki dan komunitas internasional,” kata Çetinkaya.

Dia mengatakan bahwa tahun lalu, mereka membangun sumur tabung dalam di daerah Sool Somalia, yang saat ini memberi manfaat bagi sekitar 40.000 orang.

Çetinkaya mencatat, bagaimanapun, bahwa kekeringan telah mendorong sejumlah besar anak putus sekolah. “Tambahan 1,1 juta anak berisiko putus sekolah, dengan ribuan sekolah sudah kekurangan akses ke air.”

Dia mengatakan anak-anak kehilangan rumah, pendidikan, dan hak mereka untuk tumbuh dengan aman dari bahaya.

Çetinkaya mengatakan insiden malnutrisi telah dicatat. Ia juga mengungkap bahwa malnutrisi berkontribusi pada penyebaran lebih lanjut penyakit seperti malaria dan diare yang memiliki andil signifikan dalam kematian anak.

Baca juga  BSM Turki bantu ekonomi keluarga di Bosnia

Bulan Sabit Merah Turki juga memberikan bantuan uang tunai untuk membantu keluarga dalam kesulitan.

Somalia, yang telah mengalami konflik selama beberapa dekade, menghadapi kekeringan terburuk dalam beberapa tahun karena gagalnya musim hujan.

Menurut Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA), jumlah orang yang membutuhkan bantuan dan perlindungan kemanusiaan di Somalia telah meningkat dari 5,9 juta pada tahun 2021 menjadi 7,7 juta pada tahun 2022.

Negara yang terkena dampak kekeringan paling parah di Tanduk Afrika itu, dengan sekitar 4,3 juta orang terkena dampaknya, 271.000 di antaranya terpaksa meninggalkan rumah mereka untuk mencari air, makanan, dan padang rumput,” kata badan PBB di situs webnya.

OCHA mengatakan Somalia memiliki salah satu jumlah pengungsi tertinggi di dunia, diperkirakan 2,9 juta orang pada tahun 2022, di antaranya 2,2 juta membutuhkan bantuan kemanusiaan yang mendesak.

“Di banyak bagian negara, konflik dan ketidakamanan telah memperburuk kerentanan dan pengungsian, dengan hampir 900.000 orang tinggal di daerah yang tidak dapat diakses karena kehadiran aktor bersenjata non-negara,” katanya.

Ia menambahkan bahwa 2 juta orang lainnya tinggal di daerah yang memiliki kendala akses tinggi di mana operasi kemanusiaan berprinsip menghadapi tantangan serius. Badan PBB itu mengatakan dampak gabungan dari faktor stres dan guncangan yang berulang telah memperdalam kemiskinan di negara itu.

“Setidaknya 71 persen warga Somalia hidup di bawah garis kemiskinan, terutama di daerah-daerah di mana akses kemanusiaan masih menjadi tantangan. Penyakit yang dapat dicegah seperti diare akut dan campak adalah endemik di tengah kekurangan air yang parah, sanitasi yang buruk, terutama di pemukiman pengungsi, dan keterbatasan dalam sistem perawatan kesehatan,” tambahnya.

Baca juga  Bulan Sabit Merah Turki sediakan makanan buka puasa di Idlib Suriah

Bulan Sabit Merah Turki juga menawarkan kursus pelatihan kejuruan seperti menjahit, yang telah menguntungkan 18 wanita di Penjara Mogadishu Tengah.

“Kami juga mendistribusikan alat tulis untuk proyek sekolah dan juga membawa pengiriman barang-barang sekolah seperti meja,” kata Cetinkaya.

Dia mengatakan Bulan Sabit Merah Turki juga mendistribusikan sembako selama bulan suci Ramadhan.

Selama hari raya Idul Adha yang baru saja ditutup, badan amal itu menyembelih 3.850 sapi dan 8.750 kambing, yang didistribusikan di seluruh Somalia.

Sumber: Daily Sabah

5 1 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: