- Advertisement -
Ekonomi

Kontraktor Turki tempati posisi kedua dari 250 kontraktor terbesar dunia

TURKINESIA.NET – ANKARA. Dalam urutan daftar kontraktor global “Top 250 Global Contractors List for 2017” yang diterbitkan oleh Engineering News Record (ENR), Turki menempati posisi nomor dua setelah China dalam jumlah kontraktor.

ENR, sebuah majalah industri konstruksi internasional, menyusun daftar berdasarkan pendapatan perusahaan melalui kegiatan di luar negeri. Sebanyak 46 perusahaan Turki disebut dalam daftar tahun 2017, sama seperti tahun sebelumnya.

250 kontraktor internasional teratas melaporkan hampir 482,4 miliar USD dalam pendapatan kontrak tahun lalu dari proyek-proyek di luar negara asal mereka. Jumlah tersebut naik 3,1 persen, dari 468,12 miliar USD, pada 2016. Peningkatan ini terjadi setelah tiga tahun berturut-turut penurunan pendapatan di antara Top 250, majalah itu mengatakan.

Asosiasi Kontraktor Turki (TMB) mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa China berada di urutan teratas, sementara AS menempati peringkat ketiga dengan 36 perusahaan.

Meskipun turun-besaran di sektor kontrak global dalam beberapa tahun terakhir, jumlah perusahaan Turki di daftar ENR meningkat dari 40 menjadi 46 pada tahun 2016. Angka itu tidak berubah pada tahun 2017.

Meskipun Turki mempertahankan kinerjanya dan menduduki peringkat kedua pada tahun 2017, ketika pasar kontrak internasional kembali melihat tren naik, ada sedikit penurunan dalam pangsa pasar.

Data menunjukkan, sementara pangsa pasar perusahaan Turki berdiri di 3,8 persen pada 2013, itu masing-masing mencapai 4,3 persen, 4,6 persen dan 5,5 persen pada tahun 2014, 2015 dan 2016 dan di 4,8 persen tahun 2017.

Presiden TMB Mithat Yenigün mengatakan bahwa volume bisnis sektor konstruksi di luar negeri – sekitar 9,2 miliar USD- di paruh pertama tahun ini cukup menjanjikan.

Dia mengatakan bahwa perusahaan lokal melakukan proyek bernilai sekitar 25 hingga 30 miliar USD antara 2012 dan 2015. “Volume ini menurun menjadi 14 – 15 miliar USD pada periode 2016-2017 karena perkembangan geopolitik, jatuhnya harga minyak dan krisis diplomatik yang dialami Rusia.,” dia berkata.

Baca juga  Turki targetkan geser China dalam peringkat ekspor medis

Yenigün menambahkan bahwa volume proyek yang direalisasikan di luar negeri dapat kembali mencapai 20 miliar USD tahun ini ketika normalisasi hubungan dengan Rusia dan peluang di pasar potensial, terutama Afrika Sub-Sahara, menjadi pertimbangan.

Dia juga menekankan bahwa target terpenting mereka adalah meningkatkan pangsa global kontraktor Turki menjadi 7 persen, yang setara dengan 50 miliar USD dalam volume bisnis setiap tahun, pada tahun 2030-an. [Daily Sabah]

 

 

 

votes
Article Rating
admin
the authoradmin
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d bloggers like this: