Minggu, Oktober 2, 2022
Eropa

Macron tuduh Turki sebar propaganda anti-Prancis di Afrika, Ankara: Mantan penjajah salahkan negara lain

Macron tuduh Turki sebar propaganda anti-Prancis di Afrika, Ankara: Mantan penjajah salahkan negara lain - Turkinesia

ANKARA – Turki mengecam pernyataan Presiden Prancis Emmanuel Macron di Aljazair tentang kekuatan asing yang menyebarkan propaganda anti-Prancis di Afrika, Sabtu.

“Sangat disayangkan bahwa Presiden Prancis Emmanuel Macron membuat pernyataan yang menargetkan negara kami, bersama dengan beberapa negara lain, selama kunjungannya ke Aljazair,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Tanju Bilgiç dalam tanggapan tertulis atas pertanyaan wartawan.

“Tidak dapat diterima bahwa Presiden Prancis Macron, yang kesulitan menghadapi masa lalu kolonialnya di Afrika, terutama di Aljazair, mencoba menyingkirkan masa lalu kolonialnya dengan menuduh negara lain, termasuk kami,” tambahnya.

Bilgiç mengatakan Ankara berharap Prancis akan mencapai “tingkat kedewasaan” untuk menghadapi masa lalu kolonialnya “tanpa menyalahkan negara lain.”

Dia mengatakan bahwa jika Prancis ingin memahami mengapa Paris menghadapi serangan balik dari benua Afrika, “itu harus mencari sumber ini di masa lalu kolonialnya dan upayanya untuk melanjutkan (kolonialisme) dengan metode yang berbeda dan mencoba untuk memperbaikinya.”

“Mengklaim bahwa serangan balik ini disebabkan oleh aktivitas negara ketiga, alih-alih menghadapi dan menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan masa lalu mereka sendiri, bukan hanya penyangkalan terhadap fenomena sosiologis dan sejarah, tetapi juga cerminan dari mentalitas yang menyimpang dari beberapa politisi,” ungkap Bilgic.

Menekankan bahwa Turki sedang mengembangkan hubungannya dengan Aljazair dan negara-negara lain di benua Afrika, dia mengatakan bahwa hubungan ini didasarkan pada “saling percaya dan hubungan yang saling menguntungkan.”

Pada kunjungan ke bekas negara jajahan Prancis yang bertujuan untuk memperbaiki hubungan yang bermasalah, Macron pada hari Jumat muncul untuk memperingatkan pemuda Aljazair dan Afrika terhadap manipulasi oleh “jaringan” yang dipengaruhi oleh Turki, Rusia dan China yang menghadirkan Prancis sebagai “musuh.”

Baca juga  Di tengah ketegangan dengan Turki, Yunani tambah 6 jet tempur Rafale dari Prancis

“Ada manipulasi besar-besaran,” kata Macron kepada wartawan.

“Banyak aktivis Islam politik memiliki musuh: Prancis. Banyak jaringan yang secara diam-diam didorong – … oleh Turki … oleh Rusia … oleh China – memiliki musuh: Prancis.”

Kunjungan tiga hari Macron ke Aljazair minggu ini bertujuan untuk mengubah halaman pada ketegangan yang belangsung berbulan-bulan dengan negara Afrika Utara itu, yang awal tahun ini menandai enam dekade kemerdekaan setelah 132 tahun pemerintahan Prancis.

Kunjungan itu juga terjadi ketika kekuatan Eropa berebut untuk menggantikan impor energi Rusia setelah invasi ke Ukraina – termasuk dengan pasokan dari Aljazair, pengekspor gas utama Afrika.

Sumber: Daily Sabah

votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: