- Advertisement -
Internasional

Menlu Çavuşoğlu: “Jika AS boikot, Turki akan membalas”

Turkinesia.net – Ankara. Menteri Luar Negeri Mevlüt Çavuşoğlu mengatakan pada hari Minggu 06/05) bahwa Turki akan membalas jika Amerika Serikat memberlakukan undang-undang yang diusulkan yang akan menghentikan penjualan senjata kepada Turki.

Anggota parlemen di Dewan Perwakilan AS merilis rincian pada Jumat dari 717 miliar USD tagihan kebijakan pertahanan tahunan, termasuk tindakan untuk menghentikan sementara penjualan senjata ke Turki.

Çavuşoğlu mengatakan langkah-langkah dalam RUU itu salah, tidak logis dan tidak pas antara sekutu NATO.

“Jika Amerika Serikat memberlakukan sanksi pada kami atau mengambil langkah seperti itu, Turki akan benar-benar membalas,” kata Çavuşoğlu. “Apa yang perlu dilakukan adalah AS harus melepaskan ini.”

Proposal Otorisasi Pertahanan Nasional AS yang diusulkan, merupakan beberapa langkah untuk menjadi undang-undang, akan meminta Departemen Pertahanan untuk mengadakan Kongres laporan tentang hubungan antara Amerika Serikat dan Turki dan akan memblokir penjualan peralatan pertahanan utama sampai laporan itu dibuat lengkap.

Turki berencana untuk membeli lebih dari 100 jet F-35 Joint Strike Fighter Lockheed Martin dan juga dalam pembicaraan dengan Washington mengenai pembelian rudal Patriot.

Turki menandatangani perjanjian dengan Rusia pada bulan Desember untuk membeli baterai rudal darat-ke-udara S-400 sebagai bagian dari rencana Ankara untuk meningkatkan kemampuan pertahanannya di tengah ancaman dari dalam negeri (pemberontak PKK, red.) dan konflik di seluruh perbatasannya di Suriah dan Irak.

Langkah untuk membeli S-400, yang tidak sesuai dengan sistem NATO, telah membuat kesal negara-negara anggota NATO yang mewaspadai kehadiran militer Moskow di Timur Tengah, mendorong pejabat NATO untuk memperingatkan Turki tentang konsekuensi yang tidak ditentukan.

Çavuşoğlu menepis peringatan tersebut, mengatakan bahwa hubungan dan perjanjian Turki dengan Rusia bukan merupakan alternatif bagi hubungannya dengan Barat dan menuduh Amerika Serikat mencoba untuk mengendalikan tindakan Turki.

Baca juga  Terluka parah dalam pertempuran di Hama, pahlawan revolusi Suriah gugur di RS Turki

“Turki bukan negara di bawah perintah Anda, Turki adalah negara merdeka. Berbicara ke sebuah negara seperti itu dari atas, mendikte apa yang bisa dan tidak bisa dibeli, bukanlah pendekatan yang benar dan tidak cocok dengan aliansi kita,” katanya.

 

Hubungan antara Ankara dan Washington telah tegang karena sejumlah masalah dalam beberapa bulan terakhir, termasuk kebijakan AS di Suriah dan sejumlah kasus hukum terhadap warga negara Turki dan AS yang ditahan di kedua negara.

Bulan lalu, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan kepada Çavuşoğlu bahwa Amerika Serikat sangat prihatin atas keputusan Ankara untuk membeli  rudal S-400 Rusia.

Çavuşoğlu mengatakan dia akan mengunjungi Amerika Serikat minggu depan untuk bertemu Pompeo, namun tanggal tertentu belum ditetapkan. [Yeni Safak]

 

 

votes
Article Rating
admin
the authoradmin
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d bloggers like this: