Sabtu, Agustus 20, 2022
Timur Tengah

Pasukan Iran siksa para imigran lalu dibuang dekat perbatasan Turki

Pasukan Iran siksa para imigran lalu dibuang dekat perbatasan Turki - Turkinesia

TURKINESIA.NET – VAN. Beberapa warga Afghanistan mengklaim bahwa mereka ditangkap dan dipukuli oleh tentara Iran kemudian diturunkan di perbatasan Turki.

Migran gelap Afghanistan, Pakistan, dan Bangladesh secara ilegal memasuki Turki melalui Iran. Mereka pertama kali memasuki Iran baik dengan berjalan kaki atau dengan kendaraan; kemudian, mereka saling menghubungi di sepanjang jalan melalui aplikasi di ponsel cerdas mereka.

Agar tidak tertangkap untuk memasuki Turki, para migran menggunakan dasar sungai, di mana jarak pandang sangat berkurang.  Mereka menghubungi para penyelundup manusia melalui aplikasi perpesanan yang disebut “IMO” untuk kemudian diarahkan melalui informasi lokasi yang dikirim oleh para penyelundup melalui WhatsApp.

Karena krisis di negara asal mereka, mereka bermigrasi ke Iran dan mengalami perlakuan buruk oleh tentara Iran, kata Gülap Cemili yang secara ilegal memasuki provinsi Van, Turki timur.

“Mereka membunuh beberapa teman kami, mengambil sebagian pakaian dan uang kami, lalu menurunkan kami di perbatasan Turki,” kata Cemili, mengklaim bahwa pasukan Iran menyiksa mereka.

“Setelah dipukuli oleh tentara Iran dan dijatuhkan di perbatasan Turki, kami jatuh ke tangan para pedagang manusia, dan mereka mengambil 1.000 USD dari kami masing-masing. Para pedagang membagikan informasi lokasi kepada kami, tetapi mereka tidak ikut. Mereka mengirim rekaman audio melalui IMO sehingga panggilan mereka tidak dapat dilacak. Setiap dari kami sengsara; kita tidak tahu lagi harus berbuat apa. Ada perang yang sedang berlangsung di Afghanistan; mereka mengebom sekolah kami. Jadi kami terpaksa pergi ke Iran. Mereka telah memukuli kami di Iran, dengan mengatakan bahwa ‘Ini bukan negara Anda, pergilah ke Turki.’ Seorang Muslim tidak akan melakukan itu kepada sesama Muslim; mereka menodongkan senjata ke kepala kami.” kata Cemili yang sudah satu setengah bulan terkatung-katung.

Baca juga  Dalam 7 hari, sudah dua kali Hamas surati Jokowi: "Kami meminta Anda untuk segera bertindak"

“Ada kesengsaraan besar yang terjadi di Afghanistan, dan saya telah kehilangan banyak kerabat saya,” kata warga Afghanistan, Muhammad Tenha, yang tiba di distrik Tatvan di provinsi Bitlis Turki bersama dengan warga negara Pakistan dan Bangladesh.

“Saya belum makan selama empat hari, dan kami telah berjalan selama 45 hari. Mereka menahan kami di Iran, dan saya ditahan di kantor polisi selama 3-4 hari. Kemudian mereka menyerahkan sebuah dokumen dan berkata, ‘Anda memiliki lima hari untuk pergi ke mana pun Anda pergi; Istanbul, Afghanistan Saya tidak peduli. Jika kami menangkapmu dalam lima hari, kami akan sangat menyakitimu.’ Kemudian mereka melepaskan kami, dan kami memasuki Turki melalui perbatasan. Kami membayar pedagang manusia di Iran untuk sampai ke Istanbul, saya membayar 1.200 USD, dan teman saya membayar 1.500 USD. Sebelumnya kami dapat menghubungi teman-teman kami, tetapi uang dan telepon kami diambil polisi Iran dan membakarnya. Para pedagang meninggalkan kami di sini dan pergi. Hari ini saya dan 220 migran lainnya tidur di truk yang membawa kami ke sini (Bitlis) dari Van,” kata Tenha, menuduh pasukan keamanan Iran menyita uang, pakaian, dan telepon mereka.

“Hanya karena saya memilih Ashraf Ghani, mereka telah memotong jari saya menanyakan ‘jari mana yang Anda gunakan untuk memilih.’ Oleh karena itu saya telah melarikan diri ke Turki,” kata Sahidullah Afgan berkebangsaan Afghanistan.

Sumber: Daily Sabah

5 1 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: