Thursday, June 20, 2024
Politik

Pemilu Turki 2023: Erdogan ke CNN: “Diktator tidak maju ke putaran kedua”

Pemilu Turki 2023
Pemilu Turki 2023

Pemilu Turki 2023 – Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan diktator tidak akan maju ke putaran kedua pemilihan presiden.

“Bagaimana mungkin seseorang yang mengikuti pemilihan putaran kedua alih-alih menyelesaikan pemilihan di putaran pertama menjadi seorang diktator? Itulah kenyataannya,” kata Erdogan kepada Becky Anderson dari CNN dalam sebuah wawancara yang disiarkan pada hari Jumat.

“Kami memiliki aliansi dengan 322 anggota parlemen di parlemen dan pemimpin aliansi ini akan maju untuk putaran kedua di posisi pertama. Diktator macam apa itu?”

Saat ditanya apakah dia akan terus bekerja dengan Presiden Amerika Serikat Joe Biden, presiden Turki itu menjawab: “Tanpa ragu.”

“Saya akan bekerja dengan Tuan Biden dan jika Biden pergi maka saya akan bekerja dengan siapa pun yang menggantikannya juga,” tambahnya.

 

Pendekatan Barat yang tidak seimbang terhadap Rusia

Erdogan berbicara tentang tindakan yang diambil oleh Barat pimpinan AS terhadap Rusia setelah aksi militer negara itu terhadap Ukraina, dengan mengatakan bahwa Barat tidak memimpin pendekatan yang seimbang.

“Anda memerlukan pendekatan yang seimbang terhadap negara seperti Rusia, yang akan menjadi pendekatan yang jauh lebih menguntungkan,” kata presiden Turki itu, mengutip contoh Inisiatif Koridor Gandum Laut Hitam yang dapat terjalin berkat upaya Türkiye dan Perserikatan Bangsa-Bangsa.

“Kami tidak hanya mempertimbangkan kepentingan kebutuhan negara-negara Barat, tetapi juga kepentingan negara-negara Afrika,” kata Erdogan.

“Inisiatif koridor biji-bijian ini telah diperpanjang selama dua bulan mulai 18 Mei. Menurut Anda bagaimana mungkin? Itu mungkin karena hubungan khusus kami dengan Presiden Putin,” tambahnya.

 

Pemungutan suara

Pemilihan presiden Türkiye 2023 telah berlangsung putaran kedua setelah tidak ada kandidat yang memenangkan mayoritas suara di putaran pertama pada 14 Mei.

Putaran pertama pemungutan suara pada hari Minggu berakhir dengan tidak ada kandidat yang dapat memenuhi ambang batas 50 persen yang disyaratkan, meski Presiden Erdogan sebagai petahana memimpin perolehan suara.

Setelah deklarasi hasil, Erdogan mengatakan Turki telah menyelesaikan “festival demokrasi” lainnya, menambahkan bahwa negara itu menyaksikan salah satu jumlah pemilih tertinggi dalam sejarah negara itu dengan 86,98 persen.

Dia menyelesaikan putaran pertama dengan 49,51 persen suara, menurut ketua Dewan Pemilihan Tertinggi (YSK) Ahmet Yener.

Sedangkan lawan utama Erdogan, Kemal Kilicdaroglu meraih 44,88 persen. Putaran kedua akan dilakukan antara Erdogan dan Kilicdaroglu dan ditetapkan pada 28 Mei.

Sumber: Daily Sabah

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d