Saturday, March 2, 2024
Teknologi

Sukses UAV, Industri pertahanan Turki kini fokus pada UGV

Industri pertahanan Turki sedang menyingsingkan lengan bajunya dan fokus pada platform darat tak berawak dalam upaya untuk mencapai kesuksesan yang sama dengan yang dimiliki kendaraan udara tak berawak (UAV).

Industri, yang mengekspor UAV ke lebih dari 20 negara, melakukan studi serbaguna untuk mengembangkan kendaraan darat tak berawak (UGV) di kelas yang berbeda.

Oleh karena itu, FNSS, salah satu produsen kendaraan darat lapis baja terkemuka, menandatangani pernyataan niat dengan Presidensi Industri Pertahanan (SSB) untuk produksi massal kendaraan darat tak berawak kelas berat.

General Manager FNSS Nail Kurt mengatakan kepada Anadolu Agency (AA) bahwa perusahaan memiliki berbagai rencana yang terkonsentrasi pada pengembangan UGV tetapi fokus utamanya adalah pada proyek yang sedang dilakukan dengan SSB.

Menjelaskan bahwa tugas dan subsistem dari lima kendaraan didefinisikan dalam ruang lingkup kontrak, Kurt menyatakan bahwa setelah proposal diselesaikan, mereka akan diserahkan ke presiden.

Kurt juga mencatat bahwa kendaraan darat tak berawak yang mereka kembangkan sebelumnya tidak memiliki fitur otonom, karena “mengingat waktu, tidak mungkin untuk melengkapi fitur otonom pada saat itu.”

Tingkat fitur otonom dan integrasi senjata tertentu diperlukan sesuai dengan permintaan SSB dan Komando Angkatan Darat, jelasnya.

Sekarang studi yang melibatkan konfigurasi yang berbeda telah dilakukan, kontrak yang baru ditandatangani akan menjadi bukti konseptual dari studi ini, katanya.

Kurt mengatakan bahwa perubahan yang diperlukan akan diterapkan setelah kendaraan mulai digunakan di lapangan karena interaksi pengguna dan umpan balik sangat penting dalam proses ini.

Dia menekankan bahwa FNSS tidak mengikuti mentalitas bahwa “kami sudah selesai membuatnya, sekarang gunakan” karena perusahaan sangat terbuka untuk mengembangkan produknya sesuai dengan permintaan pengguna.

Negara ini berada di awal jalan dalam hal UGV, kata Kurt, mencatat: “Turki dan dunia masih berada di awal dalam hal UGV dan fitur otonom mereka.”

Menyatakan bahwa mereka memperkirakan 2023 untuk pengiriman, Kurt mengatakan negosiasi sedang berlangsung dan bahwa beberapa model sederhana, satu atau dua kendaraan, dapat dikirimkan terlebih dahulu sementara kendaraan yang lebih kompleks dapat dikirimkan kemudian.

Sumber: Daily Sabah

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest

2 Comments
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
sport unisda
8 months ago

great article thank for sharing sport unisda

permatapedia.com
8 months ago

nice,, website this permatapedia.com

error: Content is protected !!
2
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d