Minggu, September 25, 2022
Timur Tengah

Turki bantah lakukan serangan yang tewaskan 9 warga sipil Irak

Turki bantah lakukan serangan yang tewaskan 9 warga sipil Irak
Turki bantah lakukan serangan yang tewaskan 9 warga sipil Irak

TURKINESIA.NET, ANKARA – Turki siap untuk mengambil semua langkah untuk menentukan siapa yang melakukan serangan yang menewaskan sedikitnya delapan warga sipil di provinsi Duhok Irak utara. Ankara meminta otoritas Kurdi Irak untuk tidak terpengaruh oleh propaganda kelompok teroris PKK.

“Kami mengundang pejabat pemerintah Irak… untuk bekerja sama dalam mengungkap pelaku sebenarnya dari insiden tragis ini,” kata Kementerian Luar Negeri dalam sebuah pernyataan.

“Turki melakukan perangnya melawan terorisme sesuai dengan hukum internasional, dengan kepekaan tertinggi terhadap perlindungan warga sipil, infrastruktur sipil, kekayaan sejarah dan budaya, dan lingkungan.”

“Serangan semacam itu yang ditujukan pada warga sipil tak berdosa dan dinilai diorganisir oleh organisasi teroris dianggap menargetkan sikap negara kAMI yang adil dan teguh dalam memerangi terorisme,” ungkap Kemenlu. Ankara siap mengambil semua langkah untuk mengungkapkan kebenaran, tambah pernyataan tersebut.

Kementerian juga menyampaikan belasungkawa kepada kerabat dari delapan orang, yang menurut laporan awal, kehilangan nyawa mereka dalam serangan tepi sungai hari Rabu di distrik Zakho Duhok, serta kepada “orang-orang yang ramah dan bersaudara dan pemerintah Irak.”

Kemenlu juga berharap pemulihan cepat bagi 23 orang yang terluka, mengatakan bahwa Turki menerima berita itu dengan “kesedihan yang mendalam.”

Menteri Luar Negeri Mevlüt Cavuşoğlu juga pada hari Kamis menolak tuduhan bahwa militer Turki melakukan serangan artileri mematikan terhadap turis di Irak utara.

Dalam sebuah wawancara dengan penyiar publik Turki, TRT, diplomat top itu mengatakan Turki bersedia bekerja sama dengan pihak berwenang Irak untuk menjelaskan “serangan berbahaya itu.”

“Menurut informasi yang kami terima dari Angkatan Bersenjata Turki (TSK), kami tidak melakukan serangan apa pun terhadap warga sipil,” kata Cavuşoğlu. “Pertarungan kami di Irak selalu melawan organisasi teroris PKK.”

Baca juga  Lebih dari 142.000 pencari suaka tinggalkan Turki menuju Eropa

“Kami menolak tuduhan yang ditujukan kepada Turki sebelum tabir asap dicabut,” katanya, seraya menambahkan bahwa Turki yakin serangan itu ditujukan untuk mencegah operasi militer Turki di wilayah tersebut.

Propaganda PKK di Irak datang pada saat Turki akan meluncurkan operasi baru terhadap cabang kelompok teror YPG di Suriah utara, di seberang perbatasan Turki, kata Cavuşoğlu.

“Otoritas Irak tidak boleh jatuh ke dalam perangkap ini,” katanya.

Dia menambahkan bahwa Turki akan melanjutkan perangnya melawan terorisme sesuai dengan hukum internasional, hanya menargetkan kelompok teroris.

“Seluruh dunia tahu bahwa Turki tidak pernah melakukan serangan terhadap warga sipil. Kami melanjutkan perjuangan kami melawan terorisme sesuai dengan hukum internasional,” tambahnya.

Menolak tuduhan bahwa pengunjuk rasa memasuki Kedutaan Besar Turki di Baghdad setelah serangan itu, Cavuşoğlu mengatakan: “Memasuki kedutaan kami tidak mungkin. Pihak berwenang Irak telah mengambil langkah-langkah keamanan yang diperlukan di mana-mana. Kami juga berterima kasih kepada mereka. Di depan beberapa kantor visa kami, sekelompok pengacau membakar bendera kami. Selain itu, ada demonstrasi di depan kedutaan lama kami, dan kemudian mereka bubar.”

Pada hari Rabu, setidaknya empat peluru artileri menghantam daerah resor Barakh di distrik Zakho di Pemerintah Daerah Kurdistan semi-otonom (KRG), menewaskan sedikitnya delapan orang, kata para pejabat. Lebih dari 20 orang lainnya terluka. Semua korban adalah warga negara Irak. Seorang anak kecil termasuk di antara para korban.

Militer Irak mengatakan delapan orang tewas dalam serangan itu. Petugas kesehatan di Rumah Sakit Bidar di provinsi Dohuk, yang menerima pasien, mengatakan sembilan orang tewas.

Insiden tersebut menguji hubungan antara Irak dan Turki, dua negara yang memiliki hubungan ekonomi yang dalam tetapi terbagi atas masalah keamanan terkait teroris PKK yang beroperasi di Irak, perdagangan minyak dengan wilayah KRG dan pembagian air.

Baca juga  Ilmuwan Turki ciptakan alat deteksi kapal selam

Pemerintah Irak, yang mengutuk serangan itu sebagai “pelanggaran mencolok terhadap kedaulatan Irak,” mengadakan pertemuan keamanan nasional darurat, memanggil duta besar Turki untuk Baghdad dan memerintahkan penghentian pengiriman duta besar Irak yang baru ke Ankara.

Perdana Menteri Mustafa al-Kadhimi menuduh Turki mengabaikan “tuntutan berkelanjutan Irak untuk menahan diri dari pelanggaran militer terhadap wilayah Irak dan kehidupan rakyatnya.”

Cavuşoğlu mengatakan Turki telah menawarkan untuk membawa yang terluka ke Turki untuk perawatan.

Turki secara teratur melakukan serangan udara ke Irak utara dan telah mengirim pasukan komando untuk mendukung operasinya yang menargetkan elemen-elemen PKK.

Pada bulan April, Turki meluncurkan operasi terbarunya, bernama Operasi Claw-Lock, di beberapa bagian Irak utara – bagian dari serangkaian operasi lintas batas yang dimulai pada 2019 untuk memerangi PKK terlarang yang berbasis di daerah pegunungan di Irak utara.

PKK, yang terdaftar sebagai organisasi teroris oleh Turki, Amerika Serikat dan Uni Eropa, dan telah memimpin pemberontakan di Turki tenggara sejak 1984 yang telah menewaskan puluhan ribu orang.

Sumber: Daily Sabah

votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: