Friday, March 1, 2024
Eropa

Turki kecam Hadiah Nobel 2019 kepada pengagum Slobodan Milosevic

TURKINESIA.NET – ANKARA. Turki pada hari Sabtu mengecam keras pemberian Hadiah Nobel dalam Sastra 2019 untuk Peter Handke, seorang penulis yang tidak mengakui genosida Bosnia 1992-1995.

“Kami sangat tidak setuju dengan pemberian Hadiah Nobel Sastra 2019 kepada Peter Handke, yang merupakan pendusta genosida Bosnia dan pendukung setia [Slobodan] Milosevic yang merupakan pelaku genosida Bosnia dan pembunuh saudara Bosnia kami,” kata Kementerian Pertahanan Nasional Turki di Twitter.

Kementerian tersebut mendesak pembatalan “kesalahan historis ini, yang akan sangat melukai siapa pun dengan hati nurani dan sekali lagi akan membawa Hadiah Nobel di bawah pengawasan dan kritik sebagai kontroversial.”

Setelah Handke dianugerahi hadiah 2019 pada Oktober, kerabat korban Perang Bosnia mengutuk keputusan itu.

Handke merupakan seorang penulis naskah drama, novelis dan penyair Austria, dikenal sebagai pengagum berat mantan pemimpin Serbia Slobodan Milosevic, yang meninggal pada 2006 di pengadilan internasional di Den Haag dalam pengadilan karena kejahatan perang dan genosida.

“Berdiri jika Anda mendukung Serbia,” tulis Handke selama perang Kosovo 1998-1999.

Dia mengklaim bahwa Muslim Bosnia di Sarajevo telah bunuh diri, menambahkan bahwa dia tidak pernah percaya bahwa Serbia telah melakukan genosida di Srebrenica.

Handke juga mengunjungi Milosevic di penjara dan berusaha bersaksi untuk mendukungnya.

“Saya di sini untuk Yugoslavia, untuk Serbia, untuk Slobodan Milosevic,” kata Handke dalam pidato 2006 untuk Milosevic.

Dalam memenangkan hadiah, Handke juga akan menerima 9 juta kronor Swedia (952.000 USD) serta medali dan diploma. [Anadolu Agency]

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d