- Advertisement -
BilateralInternasional

Utusan Turki bantu dorong proses perdamaian Filipina

TURKINESIA.NET – ANKARA. Kelompok Muslim yang menghabiskan waktu puluhan tahun dalam perlawanan bersenjata melawan pemerintah di Filipina Selatan kini menjalankan pemerintahan setempat setelah memasuki fase perjanjian damai tahun 2018.

Proses perdamaian antara otoritas Filipina dan Front Pembebasan Islam Moro (MILF) telah mencapai tahap selanjutnya, ujar Duta Besar Turki untuk Ethiopia Fatih Ulusoy, yang kepala Badan Penonaktifan Internasional (IDB) – yang mengawasi pelucutan persenjataan MILF – kepada Anadolu Agency.

Undang-undang Organik Bangsamoro Organik Filipina (BOL), yang ditandatangani Presiden Rodrigo Duterte tahun 2018, telah membentuk wilayah otonom bagi Muslim di Filipina selatan.

Referendum pada Januari dan Februari di wilayah ini meratifikasi undang-undang, yang membuka jalan bagi pembentukan Daerah Otonomi Bangsamoro di Muslim Mindanao (BARMM) dan menggantikan Daerah Otonomi di Muslim Mindanao (ARMM).

Duterte dan anggota pemerintahan otonom – termasuk anggota MILF – akan menjalankan pemerintahan daerah hingga 2022 saat pemilu digelar.

Dalam sebuah wawancara eksklusif dengan Anadolu Agency, Ulusoy berbicara tentang proses perdamaian, fase pelucutan senjata, pemerintahan otonom, dan peran Turki.

Anadolu Agency: Ada masalah kronis di Filipina selama bertahun-tahun. Dengan pembentukan wilayah otonom setelah setengah abad, ada kemajuan menuju perdamaian. Selama proses ini, sebuah komite dan sub-komite dibentuk untuk mengikuti jalannya proses perdamaian. Anda memimpin salah satunya. Pertama-tama, bisakah Anda menjelaskan kepada kami terkait fungsi IDB?

Fatih Ulusoy: Proses ini banyak mengalami pasang surut dan kembali berlanjut ke dalam waktu yang lama. Sebagai hasil proses perdamaian di Filipina selatan, ada perjanjian pada 2014 dengan dua rancangan, yang disebut sebagai Perjanjian Komprehensif tentang Bangsamoro (CAB).

Perjanjian ini memiliki lampiran berjudul normalisasi. Dalam lampirannya, pembentukan IDB diputuskan oleh pemerintah Filipina dan MILF. Itu tidak berada di bawah PBB atau organisasi internasional lainnya. Tapi itu adalah komponen utama dalam perdamaian.

Pada saat itu, kedua pihak memutuskan menyerahkan posisi presiden IDB ke Turki. Saya rasa ini sangat penting. Itu adalah tanda nyata kepercayaan mereka kepada Turki. Selain itu, Turki menjalankan langkah penting untuk penyelesaian konflik secara damai di banyak wilayah secara global. Selain bekerja di lapangan, Turki juga memainkan peran penting dalam badan-badan PBB. Kami mengadakan konferensi tentang hal ini di negara kami. Solusi damai untuk masalah dan perselisihan global memiliki tempat penting dalam kebijakan luar negeri dan diplomasi Turki.

Baca juga  Erdogan tiba di Bosnia untuk meningkatkan hubungan kedua negara dan kampanye Pemilu

Proses perdamaian di Filipina selatan memiliki banyak mekanisme. Ada banyak dimensi yang berbeda, seperti dimensi politik – untuk memantau gencatan senjata dan keamanan – untuk memperoleh hak-hak sosial ekonomi para anggota MILF. Hal ini juga termasuk pelucutan senjata, yang sedang dipantau IDB. Saya menjalankan tugas ini pada 2019.

Proses pelucutan senjata belum dimulai dengan pasti. Sejumlah pelucutan terhadap anggota MILF secara terbatas telah dilakukan pada 2015. Sejak itu, Bangsamoro telah mengirim daftar pelucutan. Mereka mengirimkannya bulan lalu. Selama kunjungan kedua saya ke ibu kota Muslim Mindanao, Cotabato pada paruh kedua bulan Maret, kami menyetujui beberapa poin penting. Kita dapat mengatakan prosesnya telah mendapatkan momentum. Secara khusus, proses tersebut membuahkan hasil setelah perjanjian damai diadopsi oleh Parlemen Filipina dan ditandatangani oleh Presiden Duterte pada 2018. Akhirnya, pada bulan Februari, wilayah Mindanao, sesuai dengan referendum, dinamai Daerah Otonomi Bangsamoro di Muslim Mindanao, diperintah oleh Bangsamoro Transition Authority (BTA). Otoritas transisi ini memiliki 80 anggota. Kita dapat menyebutnya sistem pemerintahan parlementer. Transisi ini akan dilakukan selama tiga tahun hingga 2022. Pada Februari 2019, BTA dilantik di kantor Presiden Duterte.

[adinserter name=”Block 1″]

Pemberontak bagian dari pemerintahan transisi

T: Dapatkah kita mengatakan bahwa proses transisi ini secara bertahap akan mengarah pada pembentukan pemerintahan yang utuh?

Ulusoy: Ya. Akan ada pemerintahan transisi di wilayah ini. Wilayahnya dibatasi dalam referendum.

T: Apakah pemberontak bersenjata memiliki suara dalam proses pemerintahan?

Ulusoy: Ya, tentu saja. Presiden Duterte mengadakan upacara kepada pejabatan pemerintahan transisi di istananya. Dia juga menghadiri sesi pembukaan Parlemen Bangsamoro di Cotabato pada bulan Maret dan berbicara dengan nada yang sangat positif. Ini sangat positif dalam keseluruhan proses perdamaian.

T: Apakah ada daftar yang menunjukkan informasi inventaris dan proses pelucutan senjata?

Ulusoy: Lampiran perjanjian Bangsamoro untuk normalisasi menetapkan pembentukan komisi pelucutan senjata. Kedua belah pihak telah menandatanganinya. Ada dua protokol tambahan yang mengatur kebijakan ini. Tugas komisi ini tercantum di sini. Anggota Moro [MILF], yang dilucuti senjatanya akan diberi identitas.

T: Identitas seperti apa?

Ulusoy: Identitas untuk menentukan status mereka. Mereka tidak memiliki identitas saat ini. Mereka membutuhkan identitas untuk masuk ke sistem. Mekanisme ini termasuk memasukkan mereka ke dalam sistem asuransi kesehatan negara, untuk memungkinkan mereka memperoleh manfaat dari paket sosial ekonomi tertentu.

Baca juga  Benarkah Turki deportasi warga Uighur? Ini faktanya!

[adinserter name=”Block 1″]

Proses pelucutan sesuai jadwal

T: IDB kini berada dalam tahap pertama dari suatu proses yang mungkin memakan waktu bertahun-tahun. Apa implikasi keuangannya?

Ulusoy: Proses pelucutan senjata memainkan peran penting dalam transisi anggota bersenjata MILF menuju kehidupan masyarakat sipil. Tetapi ada langkah-langkah yang harus diambil sebelumnya, seperti penghentian konflik, gencatan senjata, dan yang paling penting para anggota MILF menjalankan tugas-tugas pemerintah daerah. Kami hanya berkewajiban untuk mengikuti aspek pelucutan senjata.

Kami memiliki anggaran dan pengeluaran rutin. Hingga tahun ini, kami memiliki staf sekitar 40 orang. Mengingat kegiatan IDB telah mengambil langkah yang nyata, saat ini kami memiliki 90 orang pekerja. Kebanyakan mereka warga lokal Filipina. Kami mempekerjakan orang yang disetujui oleh kedua belah pihak. Turki telah berkomitmen memberikan kontribusi sebesar USD500.000. Selain itu, beberapa negara lain juga berkontribusi. Sebagian besar kontribusi ini dialokasikan untuk membeli peralatan.

T: Kelompok perlawanan telah berperang selama bertahun-tahun. Kedua pihak tampaknya rela kembali ke kehidupan normal. Apakah ada masalah psikologis? Risiko apa saja yang akan didapatkan jika transformasi MILF ke kehidupan normal tak berhasil?

Ulusoy: I want to focus on two elements in this regard. One example is from the field. Although the number of people in the region who explained their commitment to the Daesh terrorist group is very limited, there are some elements. The government and the front are fighting together against these groups. This is the most concrete indication of the joint effort to bring peace and normalization to the region.

Ulusoy: Saya ingin fokus pada dua elemen dalam hal ini. Salah satu contohnya adalah di lapangan. Meskipun jumlah warga di daerah tersebut yang mendukung kelompok teroris Daesh sangat terbatas, hanya ada beberapa elemen. Pemerintah dan front perlawanan bersama-bersama melawan kelompok-kelompok ini. Ini adalah indikasi nyata dari upaya bersama untuk membawa perdamaian dan normalisasi ke wilayah tersebut.

Dan faktor kedua adalah bahwa baik pemerintah federal maupun pemerintah daerah baru menyadari betapa banyak kemajuan akan dibuat di masa mendatang dan berapa banyak pembangunan yang akan mereka lakukan, untuk meningkatkan standar hidup. Ini akan memiliki pandangan positif di mata masyarakat.

Baca juga  Erdogan: Jika target 2023 tercapai Turki akan bentuk masa depan kawasan sekitar

[adinserter name=”Block 1″]

Dorongan sosial ekonomi untuk menghilangkan teror

T: Apakah pemerintah memiliki rencana nyata dan insentif ekonomi untuk memungkinkan kelompok-kelompok bersenjata dapat diserap ke dalam masyarakat? Ataukah itu hanya sekedar retorika?

Ulusoy: Kami tahu bahwa banyak pejabat dari pemerintah terlibat dalam kemajuan di bidang sosial-ekonomi. Mereka sudah mulai bergerak. Saya pribadi optimis keinginan kedua belah pihak akan menghasilkan langkah nyata dan prosesnya bergerak ke arah yang positif.

T: Anda menyebutkan bahaya dari kelompok teror Daesh. Apakah mereka dapat membahayakan proses perdamaian? Apakah mereka memiliki pengaruh terhadap masyarakat lokal?

Ulusoy: Tidak hanya untuk Filipina tetapi untuk seluruh dunia, ancaman dari kelompok teroris Daesh adalah masalah yang memprihatinkan. Jadi sangat penting untuk melawan Daesh. Meningkatkan standar kehidupan di daerah, dan memberikan kesempatan pendidikan dan pekerjaan kepada kaum muda, penting untuk memastikan bahwa mereka mencapai tingkat standar hidup tertentu, dan tidak tertarik bergabung dengan kelompok teroris. Saya mengamati perlu ada kesadaran terkait masalah ini di wilayah tersebut.

Untuk menghilangkan ancaman terorisme dan membuat kelompok teroris Daesh menderita, tingkat pekerjaan di wilayah ini, pembangunan, dan standar hidup harus membawa dampak besar. Turki akan memberikan dukungan yang diperlukan untuk berbagai institusi dalam hal ini. Upaya terkait sedang dilakukan dalam koordinasi dengan kementerian kami dan organisasi lain. [Anadolu Agency]

votes
Article Rating
admin
the authoradmin
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d bloggers like this: