- Advertisement -
Internasional

Warga Turki di Jerman mengalami serangan rasis

TURKINESIA.NET – Cologne. Seorang warga negara Jerman keturunan Turki pada hari Sabtu (04/08) menjadi sasaran serangan rasis verbal dan fisik.

Celal Kaya, telah menjadi sopir taksi selama 20 tahun di Cologne, awalnya menjadi target serangan rasis secara lisan oleh seorang pelanggan Jerman. Serangan tersebut kemudian berlanjut menjadi serangan fisik.

Berbicara kepada Anadolu Agency (AA), Kaya yang berusia 44 tahun mengatakan bahwa ia menjemput tiga orang di distrik Porz pada Sabtu malam, dan diserang oleh salah satu dari mereka sesudahnya. Sopir taksi menerima laporan ketidakmampuan tiga hari setelah serangan itu dan mengatakan bahwa dia akan mengajukan gugatan juga.

“Saya menjemputnya sekitar jam 2.30 pagi dan mereka ingin saya menaikkan volume musik. Saya menaikkan volume, tetapi seorang pelanggan di kursi belakang menginginkannya lebih tinggi. Saya dengan baik menolak permintaannya dan mengatakan bahwa itu mungkin mengganggu orang-orang di sekitar. Saya mengantarkan mereka ke rumah, pelanggan di kursi belakang berteriak kata-kata rasis termasuk ‘kecoak,’ ‘orang asing kotor,’ dan ‘pergi ke rumah Anda, tinggalkan Jerman.’ Dia kemudian mulai memukul saya dan saya mencoba membela diri,” kata Kaya.

Kaya merupakan salah satu korban bangkitnya xenofobia di Jerman baru-baru ini. Dia mengatakan kemarahan besar telah muncul di Jerman terutama terhadap orang Turki dan Muslim.

Studi terbaru telah mengkonfirmasi bahwa sentimen anti-Muslim dan anti-Turki sedang meningkat di Jerman.

Sebuah studi baru-baru ini oleh Universitas Jerman Mannheim menggambarkan bagaimana mahasiswa Turki mungkin menghadapi diskriminasi oleh calon guru. Dalam studi yang dirilis pada akhir Juli, 204 orang yang belajar mengajar diminta untuk menilai dua kertas ujian yang identik, ditulis oleh siswa kelas delapan. Perbedaannya adalah nama siswa di atas kertas. Para siswa yang mengajar selalu memberikan tanda pengenal pada kertas dengan “Murat” (nama umum di Turki) sementara “Max” menerima nilai yang lebih tinggi.

Baca juga  Juru bicara Uni Eropa: 4 tahun ke depan peluang untuk Turki

Meike Bonefeld, rekan penulis survei, mengatakan kepada media Spiegel Jerman bahwa hasilnya mengejutkan mereka dan akan memberikan perspektif baru bagi pelatihan para guru agar lebih objektif. Penulis survei juga mencatat bahwa lebih dari 80 persen peserta dapat mengidentifikasi nama anak itu dengan benar ke latar belakang mereka sebagai migran.

Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas, ketika berbicara pada peringatan 25 tahun pada Mei tentang serangan pembakaran neo-Nazi yang menewaskan lima orang Turki, mengakui bahwa orang-orang Turki di Jerman masih menghadapi permusuhan dan diskriminasi.

Tiga juta orang Turki di Jerman sebagian besar berasal dari “pekerja tamu” negara yang datang untuk membantu pesatnya pembangunan pasca-Perang Dunia II; mereka sering mengeluhkan serangan rasis dan diskriminasi.

 

Daily Sabah

 

votes
Article Rating
admin
the authoradmin
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d bloggers like this: