Friday, March 1, 2024
Sejarah

Pohon raksasa berusia 1000 tahun di Turki pikat pengunjung

Pohon raksasa berusia 1000 tahun
Pohon raksasa berusia 1000 tahun

Pohon raksasa berusia seribu tahun di Turki di  lingkungan Turgut distrik Izmit Kocaeli, terus memukau penduduk lokal dan pengunjung. Dengan tingginya yang menjulang dan diperkirakan berdiameter sekitar 10 meter (32 kaki), pohon ini menjadi tempat populer bagi orang yang mencari keteduhan dan relaksasi.

Namun, sekitar 1,5 tahun lalu, pohon tersebut menjadi korban aksi vandalisme saat dibakar oleh orang tak dikenal. Petugas pemadam kebakaran berhasil memadamkan api, tetapi batang pohon itu berjamur karena terkena udara. Terlepas dari kejadian ini, pohon bidang kuno tetap tangguh dan menentang waktu.

Pohon bidang yang mengilhami desain untuk barang-barang kulit, tali kekang hewan, dan sandal selama berabad-abad, kini telah menjadi tujuan yang sering dikunjungi warga yang melarikan diri dari keramaian kota.

Ali Baydil, 68, yang menghabiskan masa kecilnya di sekitar pohon raksasa itu, berkata: “Ini adalah pohon bidang bersejarah. Menurut pengukuran, ia memiliki sejarah seribu tahun. Seorang insinyur pertanian datang ke sini dan memeriksa. Pohon itu memanjang hingga satu meter dalam 100 tahun. Saya mengukurnya; memiliki diameter 10 meter. (Ini) pohon bidang bersejarah.”

Ia menjelaskan bahwa pohon itu memiliki sejarah panjang dan disebutkan dalam konteks peristiwa yang tidak menyenangkan Perang Dunia I antara Ottoman dan Yunani setelah tentara Ottoman digantung di pohon. Baydil juga mencatat bahwa akses ke pohon itu dibatasi selama pandemi 1,5 tahun lalu. Dia juga mengatakan bahwa orang tak dikenal membakar pohon itu, meninggalkan lubang seukuran manusia di batangnya.

“Pohon itu terbakar habis. Kemudian petugas pemadam kebakaran datang dan memadamkan api. Setelah api padam, tempat yang terbakar berjamur,” jelasnya.

Dia lebih lanjut menekankan bahwa Kota Metropolitan Kocaeli dan kantor gubernur kemudian datang dan membersihkan bagian pohon yang berjamur. Tempat itu tetap terlantar selama bertahun-tahun, tetapi, Baydil berkata, “Kami sekarang telah mengambil peran sebagai penjaga tempat ini sekarang.”

Sumber: Daily Sabah

3.5 2 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
error: Content is protected !!
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d